Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para perunding hampir mencapai kesepakatan dengan Hamas untuk membebaskan para sandera

Para perunding hampir mencapai kesepakatan dengan Hamas untuk membebaskan para sandera

Para negosiator hampir mencapai kesepakatan Perjanjian dengan Hamas Pembebasan awal 50 warga sipil dengan imbalan Israel mengizinkan lebih banyak bantuan Termasuk bahan bakarBerbagai sumber mengatakan kepada CBS News bahwa hal ini bertepatan dengan penghentian pertempuran secara terbatas. Pembebasan lebih banyak sandera sipil kemungkinan besar akan menyusul.

Pada titik ini, belum ada kesepakatan yang pasti, melainkan sebuah rancangan perjanjian tertulis yang disahkan antara pihak-pihak yang masih terikat pada apa yang digambarkan kepada CBS News sebagai perundingan yang sangat sulit dicapai dengan bantuan AS. Amerika dan QatarMenurut dua sumber informasi.

Dalam sebuah wawancara dengan “Face the Nation with Margaret Brennan,” Wakil Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Feiner Ia mengatakan bahwa “Banyak area pertikaian yang ada sebelumnya telah dipersempit” dalam perundingan penyanderaan tersebut, dan Amerika Serikat “lebih dekat untuk mencapai kesepakatan akhir.”

Viner mengatakan tidak ada gunanya jika merinci perkembangan diplomasi secara terbuka, dan mengakui peringatan bahwa kesepakatan sebelumnya sudah tercapai sebelum akhirnya gagal. Minggu lalu terdapat harapan besar bahwa akan ada terobosan dalam diplomasi, namun dua pejabat di wilayah tersebut menilai tindakan militer Israel terhadap Rumah Sakit Al-Shifa memiliki diplomasi yang rumit dengan Hamas.

Sebuah sumber yang mengetahui rancangan perjanjian tersebut mengatakan kepada CBS News bahwa proposal yang saat ini dirancang akan mencakup pembebasan 50 sandera pada hari pertama dengan penghentian pertempuran terbatas yang akan berlangsung sekitar empat hari selama enam jam sehari. Jika pembebasan dan jeda ini terjadi sesuai rencana, akan ada pembebasan kedua sekitar 20-25 sandera, menurut sumber ini. Pejabat Gedung Putih menolak mengomentari diplomasi sensitif tersebut.

Dalam konferensi pers yang diadakan hari Minggu di Doha, Perdana Menteri Qatar Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani menggambarkan poin-poin penting yang tersisa dalam perjanjian yang muncul antara Israel dan Hamas sebagai masalah logistik yang “sangat sederhana”, dan mengatakan bahwa para pihak “hampir mencapai kesepakatan.” sebuah perjanjian.” “.

Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani berbicara saat konferensi pers dengan Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan Josep Borrell di Doha pada 19 November 2023.

AFP melalui Getty Images


Sumber yang mengetahui pembicaraan tersebut mengatakan ada beberapa masalah kompleks baru-baru ini, termasuk apakah pengawasan publik akan terjadi selama penempatan pasukan. Israel juga menuntut agar Hamas memberikan beberapa informasi tentang tahanan yang ditahannya atau dapat diperoleh dari kelompok bersenjata lain seperti Jihad Islam, karena jumlah lebih dari 200 sandera masih hanya perkiraan. Pekan lalu, dua orang hilang yang diyakini sebagai sandera, Noa Marciano dan Yehudit Weiss, ditemukan. Ditemukan tewas Dekat dengan kompleks Rumah Sakit Shifa seluas 4.500 meter persegi di Gaza. Sisa-sisa mereka yang dibantai oleh Hamas dan militan lainnya dalam serangan 7 Oktober masih diidentifikasi di Israel.

“Gaza jelas merupakan tempat yang sangat berbahaya bagi warga sipil untuk disandera pada saat ini,” kata Weiner kepada Margaret Brennan dari CBS, “jadi kita perlu waktu.”

Weiner mengatakan dia tidak akan menggunakan frasa “kehabisan waktu,” namun “kami sangat yakin bahwa hal ini harus dilakukan sesegera mungkin.”

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Dia mengatakan kepada CBS News Norah O’Donnell mengatakan pekan lalu bahwa Israel memiliki “indikasi kuat” bahwa para sandera ditahan di Rumah Sakit Shifa, salah satu alasan yang dia berikan atas keputusan IDF untuk memasuki Rumah Sakit Shifa. Namun Netanyahu menambahkan, “Jika mereka ada di sana, mereka pasti sudah diusir.”

Amerika Serikat tidak memberikan informasi intelijen untuk mengkonfirmasi penilaian ini, namun mereka memberikannya Versi kecerdasan rendah Pekan lalu, anggota Hamas dan Jihad Islam Palestina mengoperasikan “pusat komando dan kontrol” dari Rumah Sakit Al-Shifa dan terowongan di bawahnya, dan menggunakannya untuk senjata dan sandera.

Weiner mengatakan Amerika Serikat tetap yakin dengan penilaiannya, dan mengatakan IDF masih “mengeksploitasi” fasilitas Shifa untuk mencari informasi lebih lanjut.

Pada hari Sabtu di Manama, Brett McGurk, penasihat senior Presiden Biden di Timur Tengah, menggambarkan pembicaraan penyanderaan itu intens dan berkelanjutan sebelum menuju ke Doha untuk pertemuan dengan perdana menteri Qatar malam itu. Dalam komentar publiknya, McGurk mengulangi seruan Israel untuk membebaskan “sejumlah besar sandera” untuk mencapai “penghentian pertempuran secara signifikan” dan apa yang dia gambarkan sebagai gelombang bantuan kemanusiaan yang “besar-besaran”. Diakuinya, salah satu tuntutan Hamas adalah mendapatkan bahan bakar dan pasokan kemanusiaan. McGurk belum menyatakan secara terbuka tentang hal itu Permintaan sebelumnya dari Hamas Untuk membebaskan perempuan dan anak-anak Palestina dalam jumlah yang tidak ditentukan dari pusat penahanan Israel.

“Itulah kesepakatan yang mereka buat,” kata McGurk sejak awal. McGurk mengatakan Hamas bertanggung jawab untuk membebaskan semua sandera – “wanita, anak-anak, remaja, bayi, semuanya.”

Direktur CIA Bill Burns kembali ke Washington, namun tetap terlibat setelah pertemuannya beberapa minggu terakhir dengan pimpinan Mossad. Presiden Biden sendiri telah menangani telepon tersebut, menelepon Emir Qatar pada tanggal 12 November hingga hari Jumat, yang merupakan tanda bahwa solusi sudah dekat.

Qatar menggunakan hubungannya dengan Hamas untuk melakukan mediasi, dan Amerika Serikat membantu menengahi proposal yang diajukan dari lingkaran ketat di Doha kepada para pemimpin Hamas di Gaza serta kabinet perang Israel yang beranggotakan lima orang yang dipimpin oleh Netanyahu.

READ  Rusia 'lupa semua pelajaran dari Perang Dunia II'