Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hujan deras menewaskan sedikitnya 21 orang di Republik Dominika |  Berita

Hujan deras menewaskan sedikitnya 21 orang di Republik Dominika | Berita

Hujan lebat selama 48 jam terakhir telah menyebabkan banjir, menghancurkan infrastruktur, dan meruntuhkan rumah-rumah.

Presiden Republik Dominika menegaskan bahwa perubahan iklim harus ditanggapi dengan serius setelah hujan lebat menewaskan sedikitnya 21 orang dan membuat ribuan lainnya mengungsi.

Lebih dari 13.000 orang harus mengungsi ke daerah yang lebih aman setelah hujan deras selama 48 jam terakhir merendam rumah-rumah, menyebabkan pemadaman listrik dan merusak jembatan dan jalan, kata pusat operasi darurat negara Karibia itu pada Minggu. Dewan menambahkan bahwa sedikitnya 21 orang tewas.

Korban badai tersebut termasuk sembilan orang yang meninggal pada hari Sabtu setelah hujan menyebabkan dinding terowongan jalan raya runtuh dan menimpa mobil mereka di ibu kota, Santa Domingo, menurut Kepolisian Nasional.

Kementerian Pekerjaan Umum mengatakan keesokan harinya bahwa air telah “meresap ke dalam lapisan tanah jenuh” dan fondasi dinding beton telah runtuh.

Investigasi telah diperintahkan atas insiden tersebut, sementara sebagian besar dari 32 provinsi di negara tersebut masih dalam status waspada.

Klip video yang tersebar di media sosial menunjukkan air mengalir menarik mobil melalui jalan-jalan dan menenggelamkan bangunan.

“Peristiwa curah hujan terbesar yang pernah ada”

Presiden Luis Abinader mengatakan ini adalah “kejadian curah hujan terbesar yang pernah ada” dalam sejarah Republik Dominika.

“Mereka yang tidak percaya pada perubahan iklim mulai percaya,” kata Abi Nader, yang berbicara tentang kerusakan yang “meluas dan signifikan”.

Abi Nader mengatakan bahwa kelas-kelas ditangguhkan hingga Rabu “untuk mengevaluasi sekolah-sekolah yang mungkin terkena dampak” dan “untuk memastikan keselamatan generasi muda kita.”

Kedutaan Besar AS mengatakan dalam peringatan cuaca bahwa hujan yang disebabkan oleh depresi tropis diperkirakan akan terus berlanjut di beberapa bagian negara itu selama 24 jam ke depan.

READ  Pembaruan pemilu Israel: Netanyahu berharap untuk kembali berkuasa

Dewan Eropa mengatakan lebih dari 2.500 orang harus diselamatkan oleh lembaga perlindungan, dan sekitar 2.600 rumah terkena dampak badai.

Empat puluh lima komunitas tidak memiliki komunikasi pada Minggu sore, menurut laporan Dewan Eropa.

Pada akhir Agustus, berlalunya Badai Tropis Franklin melalui Republik Dominika menyebabkan dua orang tewas, satu hilang, dan memaksa evakuasi sekitar 3.000 orang dari daerah yang kondisinya berbahaya.