April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lee Anderson menolak meminta maaf atas tuduhan Islamis terhadap Sadiq Khan

Lee Anderson menolak meminta maaf atas tuduhan Islamis terhadap Sadiq Khan

  • Ditulis oleh Kate Whannell
  • Koresponden politik, BBC News

Komentari foto tersebut,

MANTAN penambang Lee Anderson telah bergabung dengan Partai Konservatif setelah sebelumnya bekerja untuk anggota parlemen Partai Buruh

Mantan wakil pemimpin Partai Konservatif Lee Anderson mengatakan kata-katanya canggung, namun menolak meminta maaf karena menyatakan bahwa Sadiq Khan dikendalikan oleh kelompok Islam.

Anderson diskors dari jabatannya sebagai anggota parlemen Konservatif setelah komentarnya, yang menurutnya dibuat karena rasa frustrasinya terhadap kinerja Wali Kota London.

Rishi Sunak menggambarkan komentar anggota parlemen Ashfield itu salah tetapi menghindari mengatakan apakah menurutnya komentar tersebut anti-Islam.

Sir Keir Starmer mengatakan Perdana Menteri tidak memiliki “tulang punggung” untuk memberantas Islamofobia.

Pemimpin Partai Buruh tersebut mengatakan kepada wartawan: “Ini sungguh mendasar. Islamofobia adalah sesuatu yang harus diserukan oleh setiap pemimpin politik, dan Perdana Menteri tidak menyerukan hal tersebut karena dia terlalu lemah.”

Perselisihan ini dipicu oleh komentar yang dibuat oleh Mr Anderson selama diskusi GB News pada Jumat sore.

“Saya sebenarnya tidak berpikir kelompok Islamis telah mengambil alih negara kita, namun menurut saya mereka telah menguasai Khan, mereka telah menguasai London, mereka telah menguasai London,” kata Anderson. Bintang juga.”

Dia kemudian menambahkan: “Ribuan orang datang, melakukan apa pun yang mereka inginkan, dan mereka mengejek polisi kami. Ini karena Khan. Dia memberikan modal kami kepada rekan-rekannya.”

Tuan Anderson menanggapinya Artikel Telegraf Harian Ditulis oleh mantan Menteri Dalam Negeri Suella Braverman, dia berkata: “Sebenarnya kelompok Islam, ekstremis, dan anti-Semit kini berkuasa.”

Braverman mengatakan kelompok Islam “menindas Partai Buruh” atas sikap mereka terhadap perang di Gaza, dan bahwa beberapa orang yang berpartisipasi dalam demonstrasi pro-Palestina memiliki hubungan dengan kelompok Islam.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan kepada GB News – yang mempekerjakan anggota parlemen sebagai penyiar – Anderson mengatakan: “Ketika Anda merasa berada di pihak yang benar, Anda tidak boleh meminta maaf karena hal itu akan menjadi tanda kelemahan.”

“Kata-kata saya mungkin canggung, tetapi kata-kata saya dibuat karena rasa frustrasi atas apa yang terjadi di ibu kota kita yang indah ini.”

Dalam sebuah wawancara dengan saluran tersebut, Anderson kemudian mengatakan dia merasa Partai Konservatif “bisa memberi saya lebih banyak dukungan”, setelah menunjukkan “sedikit penyesalan”.

Dia mengatakan protes pro-Palestina di luar Parlemen dan ancaman terhadap anggota parlemen menunjukkan bahwa Khan telah “kehilangan kendali atas kota”.

Dia bersikeras bahwa komentarnya “sama sekali tidak rasis” dan mengatakan dia tidak akan meminta maaf kepada Khan “saat saya masih bernapas”.

Ketika ditanya apakah ia akan bergabung dengan Partai Reformasi sayap kanan Inggris, mantan anggota dewan Partai Buruh itu menolak berkomentar tetapi mengatakan ia sedang “dalam perjalanan politik”.

Ketika ditanya apakah ia akan menjadi kandidat Partai Konservatif pada pemilu berikutnya, Anderson berkata: “Ini bukan untuk saya… tapi saya akan mencalonkan diri pada pemilu berikutnya.”

Berbicara kepada wartawan pada hari Senin, Sunak mengatakan pilihan kata-kata Anderson “tidak dapat diterima, itu adalah sebuah kesalahan, itulah mengapa hukuman cambuk ditangguhkan”.

Dia mengatakan bahwa anggota parlemen “tidak boleh” mengangkat perdebatan “dengan cara yang merugikan orang lain.”

Perdana Menteri juga membantah adanya kecenderungan anti-Islam di partainya.

“Seharusnya tidak sulit untuk mengkritik komentar-komentar yang sangat bodoh, bias dan rasis. Namun mereka yang berada di puncak pemerintahan Konservatif dengan keras kepala menolak melakukan hal tersebut.”

Komentari foto tersebut,

Sadiq Khan mengatakan komentar Lee Anderson harus digambarkan sebagai anti-Islam

Anggota parlemen dari Partai Konservatif Rehman Chishti, seorang Muslim, meminta perdana menteri untuk menunjuk penasihat independen mengenai Islamofobia, sebuah posisi yang kosong sejak Juni 2022.

Dia mengatakan kepada BBC bahwa Sunak “gagal berinteraksi” dengannya dalam mengatasi Islamofobia, dan dia “sangat prihatin dengan keputusan Perdana Menteri mengenai masalah ini”.

Pada tahun 2019, Partai Konservatif meluncurkan penyelidikan mengenai cara partai tersebut menangani tuduhan diskriminasi, menyusul tuduhan perilaku Islamofobia.

Laporan tersebut menemukan bukti adanya pandangan anti-Muslim di tingkat asosiasi dan individu lokal, namun mengatakan bahwa bukti tersebut tidak mendukung tuduhan “rasisme institusional.”

“Area terlarang”

Ketika ditanya tentang komentar Anderson di Radio BBC London, Paul Scally, seorang anggota parlemen Konservatif – dan mantan menteri London – mengatakan kekhawatiran bahwa beberapa tempat seperti bagian Tower Hamlets di London dan Sparkhill di Birmingham menjadi “zona terlarang” yang diperlukan. “untuk mengobatinya.”

Dia berkata: “Lee cenderung menembak dari pinggul. Terkadang dia bertindak terlalu jauh. Ini adalah kesempatan di mana dia bertindak terlalu jauh.”

Anggota parlemen Partai Buruh Birmingham Jess Phillips mendesak Scully untuk meminta maaf atas komentarnya tentang Sparkhill, yang dia gambarkan sebagai “omong kosong”.

Andy Street, Walikota Konservatif West Midlands, mengatakan: “Gagasan zona larangan bepergian di Birmingham adalah hal baru bagi saya, dan saya curiga terhadap orang-orang baik di Sparkhill. Ini benar-benar saatnya bagi mereka yang berada di Westminster untuk berhenti melakukan fitnah dan eksperimen kosong.” Dunia nyata.”

Juru bicara resmi Perdana Menteri mengatakan Sunak tidak setuju dengan komentar Scully, dan menambahkan: “Perdana Menteri telah berbicara sebelumnya tentang nilai dari masyarakat yang sangat beragam dan masyarakat yang kita miliki di Inggris.”

“Ada daerah di mana ada sekelompok kecil orang yang membuat orang tidak nyaman karena mereka tidak seagama atau adat istiadatnya, dan salah menafsirkan keyakinan mereka,” katanya.

Scully menambahkan: “Jika saya salah bicara atau membuat saya kesal, saya minta maaf.”

READ  Sekretaris Jenderal PBB memperingatkan di Davos bahwa dunia berada dalam 'kesulitan'