Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan pemerintahan Biden mengatakan Israel kemungkinan melanggar hukum internasional di Gaza

Laporan pemerintahan Biden mengatakan Israel kemungkinan melanggar hukum internasional di Gaza

Sebuah laporan Departemen Luar Negeri AS menemukan bukti yang “masuk akal” bahwa Israel melanggar hukum kemanusiaan internasional dengan menggunakan senjata AS di Gaza.

Laporan yang telah lama ditunggu-tunggu itu akan meminta Amerika Serikat untuk berhenti mengirimkan senjata kepada sekutunya jika mereka melanggar ketentuan konvensi senjata.

Namun penyelidikan tersebut tidak dapat langsung mengaitkan pelanggaran tersebut dengan senjata AS, sehingga pemerintahan Biden memiliki kelonggaran untuk membatasi penjualan di masa depan.

Laporan Associated Press sebelumnya, yang mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa laporan tersebut diharapkan dapat menemukan bahwa Israel tidak melanggar hukum kemanusiaan internasional.

Laporan tersebut merupakan hasil arahan presiden yang muncul setelah adanya tekanan dari Partai Demokrat untuk memaksa pemerintah memutuskan apakah senjata buatan Amerika yang dikirim ke Israel digunakan secara legal.

Tidak jelas apakah Amerika Serikat akan terus menyelidiki apakah pelanggaran yang dijelaskan dalam laporan tersebut dilakukan dengan senjata Amerika.

Investigasi terpisah yang dilakukan Amnesty International menyimpulkan bahwa amunisi AS digunakan dalam “dua serangan udara yang mematikan dan melanggar hukum terhadap rumah-rumah yang dipenuhi warga sipil di Jalur Gaza yang diduduki” pada bulan Oktober.

“Fakta bahwa militer Israel menggunakan amunisi buatan AS dalam serangan yang melanggar hukum dengan konsekuensi mematikan bagi warga sipil harus menjadi peringatan mendesak bagi pemerintahan Biden. Senjata buatan AS telah memfasilitasi pembunuhan massal terhadap keluarga besar,” kata Agnes Callamard, Sekretaris Jenderal Amnesty International.

Israel bersikeras bahwa mereka mematuhi hukum kemanusiaan internasional dan menyalahkan Hamas atas banyaknya korban sipil akibat operasinya di dekat warga sipil. Dikatakan bahwa mereka melancarkan pertempuran eksistensial melawan Hamas.

READ  Ukraina Mengklaim Senjata di Pekan Perdana Diplomasi: Pembaruan Langsung

Biden mengatakan pada bulan Desember bahwa “pengeboman tanpa pandang bulu” merugikan dukungan internasional bagi Israel, tetapi ini adalah pertama kalinya pemerintah AS secara langsung mengaitkan Israel dengan kejahatan perang.

Senator Chris Van Hollen, yang memimpin upaya penyelidikan, mengatakan: Independen Awal pekan ini: “Laporan ini akan menjadi ujian bagi kredibilitas pemerintahan Biden, apakah mereka bersedia melihat semua fakta dan menerapkan hukum dalam perang di Gaza.”

Dalam beberapa hari terakhir, Presiden Joe Biden untuk pertama kalinya secara eksplisit mengancam akan menghentikan pengiriman senjata ke Israel jika Israel melancarkan operasi darat besar-besaran di kota perbatasan Rafah.

Biden melontarkan komentar tersebut dalam sebuah wawancara dengan CNN saat berkunjung ke Wisconsin pada hari Rabu, di mana dia mengatakan kepada pembawa acara Erin Burnett bahwa dia tidak akan menghentikan aliran senjata pertahanan seperti pencegat yang digunakan untuk sistem anti-rudal Iron Dome Israel bahkan jika dia memutusnya. . Masuknya amunisi seperti kiriman bom seberat 2.000 pon yang dia akui digantung.

Dia berkata: “Kami akan terus memastikan keamanan Israel terkait Iron Dome dan kemampuannya untuk merespons serangan yang baru-baru ini dilakukan di Timur Tengah.” “Tetapi ini salah. Kami tidak akan melakukan itu – kami tidak akan memasok senjata dan peluru artileri.”

Biden juga mengatakan dia mengatakan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bahwa Israel “tidak akan mendapat dukungan kami, jika mereka benar-benar pergi ke pusat-pusat populasi tersebut.”

“Warga sipil telah terbunuh di Gaza akibat bom-bom ini dan cara-cara lain yang mereka lakukan untuk menargetkan pusat-pusat populasi.”

Independen Saya sebelumnya telah melaporkan tuduhan dari mantan pejabat Departemen Luar Negeri dan Pentagon bahwa penyelidikan pemerintah terhadap kemungkinan kejahatan perang yang dilakukan oleh Israel dirusak oleh desakan Biden untuk memberikan dukungan militer miliaran dolar kepada sekutu dekatnya.

READ  Ukraina menyelesaikan kuesioner keanggotaan UE

Para mantan pejabat mengatakan hubungan pribadi yang mendalam selama puluhan tahun antara presiden dan Israel membuat undang-undang dan peraturan AS mengenai penjualan senjata AS pada dasarnya tidak berguna.

“Tidak ada insentif untuk menyelidiki apakah presiden dan Gedung Putih telah menyatakan bantuan tersebut tanpa syarat,” kata Brian Finucane, yang bekerja selama satu dekade di Kantor Penasihat Hukum Departemen Luar Negeri sebagai penasihat mengenai transfer senjata dan undang-undang senjata. perang.

Artinya mereka tidak mau mendengar kesimpulan hukum yang tidak pantas, ujarnya. Independen Bulan lalu.

Charles Blaha, mantan direktur Biro Keamanan dan Hak Asasi Manusia Departemen Luar Negeri, yang mengatur transfer senjata, mengatakan penyelidikan terhadap pelanggaran hukum kemanusiaan dalam konflik Gaza – jika memang terjadi – kemungkinan besar tidak akan dianggap serius.

“Perasaan saya adalah bahwa orang-orang menepuk kepala mereka sendiri dan berkata, ‘Ini semua sangat menarik,’ tapi saya pikir presidenlah yang mengambil keputusan dalam hal ini,” katanya pada bulan April.

Departemen Luar Negeri telah mengerjakan laporan tersebut selama berbulan-bulan. Sedianya akan diserahkan pada hari Rabu tetapi ditunda.