Juli 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kiev, Ukraina: Pembangkit listrik terbesar di kawasan ini hancur akibat serangan Rusia

Kiev, Ukraina: Pembangkit listrik terbesar di kawasan ini hancur akibat serangan Rusia



CNN

Rusia Penghancuran pembangkit listrik terbesar di Ukraina Wilayah Kiev menjadi sasaran serangan rudal pada hari Kamis, dan Presiden Volodymyr Zelensky menuduh negara-negara Barat “menutup mata” terhadap kebutuhan negaranya akan lebih banyak pertahanan udara.

Angkatan Udara Ukraina mengatakan pihaknya menembak jatuh 18 rudal dan 39 drone. Rusia meluncurkan total 82 rudal dan drone, termasuk enam rudal hipersonik Kinzhal – tidak ada satupun yang ditembak jatuh oleh pertahanan udara Ukraina.

Tidak ada korban jiwa, dan serangan tersebut tidak menyebabkan pemadaman listrik di wilayah ibu kota Ukraina, Kiev, atau wilayah lain yang disuplai oleh Trebylska di seluruh Pasifik.

Pembangkit Listrik Tenaga Panas (TPP) Trebylska, pemasok listrik terbesar ke wilayah Kyiv, Cherkasy dan Zhytomir, hancur total, menurut perusahaan energi Centernergo. Perusahaan kehilangan 100% pembangkit listrik di tiga pembangkit listriknya, yang semuanya hancur atau diduduki oleh Rusia.

“Hari kelam dalam sejarah Centrenergo,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Skala kehancurannya sangat mengerikan. Uang tidak dapat memperkirakannya. Ini adalah tantangan terbesar bagi kami dalam sejarah perusahaan.”

Selama lebih dari dua tahun perang, Rusia secara sistematis… Infrastruktur energi yang ditargetkan di Ukraina Dalam upaya untuk memutus jaringan listrik di negara tersebut, dan juga semangat rakyat Ukraina, dengan merampas pasokan listrik, pemanas, air, dan layanan dasar lainnya di tengah suhu musim dingin yang seringkali sangat dingin.

Video di media sosial menunjukkan kepulan asap besar mengepul dari pabrik Trebilska saat api terus berkobar.

Serangan terhadap pabrik Trebilska menyusul serangan Rusia baru-baru ini yang menghancurkan pabrik perusahaan tersebut di wilayah Kharkiv, TPP Zmiivska, pada 22 Maret, menurut pernyataan Centrenergo. Pasukan Rusia menduduki pembangkit ketiga perusahaan, TPP Vuhlehirska, di wilayah Donetsk pada Juli 2022. Total kapasitas desain ketiga pembangkit listrik tersebut adalah 7.690 MW, menurut situs web perusahaan.

READ  Nepal merilis pembunuh berantai Charles "The Snake" Subraj | berita kriminal

DTEK, perusahaan listrik terbesar di Ukraina, juga mengatakan bahwa Rusia pada hari Kamis melancarkan serangan rudal dan drone terhadap dua pembangkit listrik miliknya, menyebabkan “kerusakan parah.”

Perusahaan tersebut, yang menghasilkan 20% energi di Ukraina, mengatakan bahwa dalam tiga minggu terakhir perusahaan tersebut telah mengalami serangan terburuk sejak Rusia melancarkan invasi besar-besaran pada tahun 2022. Perusahaan tersebut menambahkan bahwa hampir 80% fasilitas pembangkit listrik yang dioperasikannya telah dihancurkan. Dengan serangan Rusia.

“Semua tetangga kami di Eropa dan mitra lainnya melihat Ukraina sangat membutuhkan sistem pertahanan udara,” kata Zelensky pada hari Kamis. Dia mengatakan bahwa jika Rusia dibiarkan terus menyerang infrastruktur energinya, hal ini “akan menjadi izin global untuk melakukan terorisme.”

“Kita membutuhkan sistem pertahanan udara dan bantuan pertahanan lainnya, tidak hanya menutup mata dan berdiskusi panjang lebar,” ujarnya.

Meski mengalami kehancuran, Andrei Gutta, kepala dewan pengawas Centrenergo, berkata, “Saya yakin kita bisa mengatasinya.”

Ukraina sebelumnya mengalami kerugian energi yang signifikan. Kerugian terbesar terjadi tak lama setelah invasi, ketika pasukan Rusia menguasai wilayah tersebut Zaporozhye Pembangkit listrik tenaga nuklir – yang terbesar di Eropa – sebelumnya menyumbang sekitar 20% dari pembangkit listrik negara tersebut. Sejak itu, karyawan Ukraina telah mematikan reaktor pembangkit listrik tersebut dalam mode “cold shutdown” untuk mencegah kecelakaan radiasi besar.