Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kemarahan meningkat di antara penduduk Shanghai yang terkunci saat kota melaporkan lebih banyak kematian akibat COVID

Kemarahan meningkat di antara penduduk Shanghai yang terkunci saat kota melaporkan lebih banyak kematian akibat COVID

SHANGHAI, 23 April (Reuters) – Pusat keuangan utama China di Shanghai melaporkan lebih banyak kematian baru terkait COVID-19 pada 22 April, ketika penduduk menyatakan kemarahannya atas penguncian yang keras dan sensor internet yang ketat.

Penguncian penuh Shanghai dimulai pada awal April, meskipun banyak orang telah dikurung di rumah mereka lebih lama, dan ketegangan mulai memberi tahu penduduk.

Kota itu, yang sedang berjuang melawan wabah virus corona terbesar di China sejauh ini, melaporkan 12 kematian COVID-19 baru pada hari Jumat, naik dari 11 hari sebelumnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pemerintah Shanghai mengatakan usia rata-rata pasien yang meninggal adalah 88 tahun. Semua memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya, dan tidak ada yang divaksinasi.

Di media sosial, netizen berjuang melawan sensor semalaman untuk membagikan video enam menit berjudul “The Voice of April,” sebuah montase suara yang direkam selama wabah di Shanghai.

Berjalan melalui gedung pencakar langit Shanghai yang sunyi, video itu terdiri dari warga yang mengeluh tentang kurangnya makanan dan obat-obatan, serta taktik keras pemerintah kota.

Semua referensi langsung ke film tersebut telah dihapus dari layanan micro-blogging Weibo pada Sabtu pagi, meskipun beberapa komentar kritis terhadap sensor tetap ada.

Salah satu dari mereka berkata, “Saya hanya bisa mengatakan bahwa jika Anda tidak ingin mendengar sedikit pun suara asli, itu benar-benar tidak ada harapan.”

Banyak yang diingatkan tentang kemarahan yang meletus di media sosial dua tahun lalu setelah kematian Li Wenliang, seorang dokter yang ditegur polisi karena menyebarkan informasi “palsu” tentang penyakit menular baru mirip SARS di Wuhan pada akhir 2019.

READ  Otoritas Selandia Baru dan pengunjuk rasa "Caravan for Freedom" berebut nada

“Dr. Lee, tidak ada yang berubah setelah dua tahun,” kata pengguna Weibo lainnya. “Kami masih belum bisa membuka mulut, dan kami masih belum bisa berbicara.”

Terlepas dari kemarahan dan frustrasi di antara penduduk di kompleks apartemen tertutup di Shanghai, pejabat setempat menekankan bahwa tidak akan ada jeda sampai semua kasus baru dikeluarkan di luar area karantina.

“Semakin kritis periode ini, semakin kita perlu menggertakkan gigi dan memusatkan kekuatan kita,” kata Wali Kota Shanghai Gong Zheng seperti dikutip di saluran resmi pemerintah Shanghai, WeChat, Jumat malam.

Jumlah kasus di luar area karantina adalah 218 pada hari Jumat, turun dari 250 pada hari sebelumnya.

Dan 20.634 infeksi lokal tanpa gejala baru tercatat di kota, pulih dari 15.698 pada hari Kamis. Data resmi menunjukkan bahwa jumlah gejala baru mencapai 2.736, naik dari 1.931 pada 21 April.

“Salah satu strategi yang perlu segera diimplementasikan adalah meningkatkan tingkat dosis vaksinasi booster untuk orang tua dan kelompok rentan lainnya dan melihat apakah vaksin mRNA dapat digunakan,” kata Jaya Dantas, pakar kesehatan masyarakat di Curtin School of Population Health di Curtin. Australia, yang memantau wabah Shanghai.

China belum menyediakan vaksin mRNA sendiri, dan memilih untuk tidak mengimpor vaksin yang dikembangkan ke luar negeri.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit China pada hari Jumat, para ahli medis di kota timur laut Jilin, tempat wabah baru-baru ini, mengatakan sejauh ini vaksin China telah efektif, meskipun varian baru COVID-19 yang muncul tak terduga. .

“Datanya cukup kuat untuk menunjukkan pentingnya keseluruhan strategi vaksinasi lengkap dan booster, terutama untuk orang tua,” kata mereka.

READ  Blinken mengatakan AS akan mendukung keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia

Liang Wanyan, kepala badan penasihat ahli tentang COVID-19 dengan Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan kepada TV pemerintah Jumat malam bahwa kebijakan bebas virus “dinamis” China saat ini telah memberi negara itu “waktu untuk bersiap”, memungkinkannya untuk memperkuat tingkat vaksinasi. . .

Tang Jiafu, seorang pejabat kota, Sabtu mengakui bahwa kerusuhan itu membuat kesehatan lingkungan di Shanghai berada di bawah tekanan, dengan kurang dari setengah pekerja sanitasi saat ini bekerja, mempengaruhi tingkat pengumpulan sampah.

Bahkan setelah ditutup selama lebih dari 30 hari, beberapa kelompok masih melaporkan kasus baru, menimbulkan keraguan pada efektivitas pendekatan China.

“Ini adalah waktu yang lama datang dan memiliki implikasi kesehatan mental: Orang-orang stres dan frustrasi,” kata Dantas.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh David Stanway dan Wang Jing) Penyuntingan oleh Sam Holmes dan Shree Navaratnam

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.