Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Harga minyak naik setelah OPEC+ mempertahankan target pengurangan produksi, dan China melonggarkan pembatasan COVID

Harga minyak naik setelah OPEC+ mempertahankan target pengurangan produksi, dan China melonggarkan pembatasan COVID

  • Minyak mentah Brent naik 0,8% pada 0430 GMT, dan WTI naik 0,9%.
  • OPEC + mematuhi rencana untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari
  • Lebih banyak kota di China melonggarkan pembatasan COVID-19

MELBOURNE (Reuters) – Harga minyak naik sebanyak 2 persen pada hari Senin setelah negara-negara OPEC+ mempertahankan target produksi mereka tidak berubah sebelum embargo Uni Eropa dan pembatasan harga minyak mentah Rusia.

Sementara itu, sebagai tanda positif untuk permintaan bahan bakar, lebih banyak kota di China melonggarkan pembatasan COVID-19 selama akhir pekan, meskipun pelonggaran kebijakan yang tambal sulam menciptakan kebingungan di seluruh negeri pada hari Senin.

Minyak mentah berjangka Brent naik 72 sen, atau 0,8%, menjadi $86,29 per barel pada 0430 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 70 sen, atau 0,9%, menjadi $80,68 per barel.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, yang disebut komunitas OPEC+, sepakat pada Minggu untuk tetap berpegang pada rencana Oktober untuk memangkas produksi sebesar dua juta barel per hari dari November hingga 2023.

Analis mengatakan keputusan OPEC+ diharapkan dengan produsen utama menunggu untuk melihat dampak larangan UE pada impor dan plafon G7 sebesar $60 per barel pada minyak lintas laut Rusia, dengan Rusia mengancam untuk memotong pasokan ke negara mana pun yang mematuhi pakta tersebut. topi.

“Sementara produksi OPEC tetap datar selama akhir pekan, saya perkirakan akan terus menyeimbangkan pasar,” kata Baden Moore, kepala riset komoditas di National Australia Bank.

Dia berkata, “(a) meluncurkan masalah Cadangan Minyak Strategis, menerapkan sanksi UE dan undang-undang pembatasan harga untuk memperketat pasar, meskipun kami berharap pasar telah menetapkan ekspektasi ini,” mengacu pada strategi AS. Cadangan minyak bumi.

READ  Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

UE perlu mengganti minyak mentah Rusia dengan minyak dari Timur Tengah, Afrika Barat, dan Amerika Serikat, yang akan menurunkan harga minyak setidaknya dalam waktu dekat, kata Anne-Louise Hettle, wakil presiden Wood Mackenzie, dalam sebuah catatan. .

“Harga saat ini dipengaruhi oleh ekspektasi pertumbuhan permintaan yang lebih lambat, meskipun Uni Eropa melarang impor minyak mentah Rusia dan batas G7. Penyesuaian embargo Eropa dan batas harga kemungkinan akan mendukung harga sementara,” kata Hettle.

Faktor utama yang mempengaruhi permintaan adalah kebijakan China bebas virus corona, tetapi sekarang tampaknya mereda setelah protes pasca-protes oleh beberapa kota, termasuk Beijing dan Shanghai, melonggarkan pembatasan ke berbagai tingkat.

Hettle menambahkan bahwa larangan UE terhadap produk minyak Rusia, selain minyak mentah, mulai 5 Februari, akan mendukung permintaan minyak mentah pada kuartal pertama 2023, karena pasar kekurangan solar dan minyak pemanas.

(Laporan oleh Sonali Paul di Melbourne dan Emily Chow di Singapura; Diedit oleh Cynthia Osterman dan Kenneth Maxwell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.