Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kanada mengatakan G20 tidak dapat bekerja dengan Rusia di meja

Kanada mengatakan G20 tidak dapat bekerja dengan Rusia di meja

Menteri Luar Negeri Kanada Chrystia Freeland berbicara kepada wartawan di luar kantor Perwakilan Dagang Amerika Serikat di Washington, AS, 28 Agustus 2018. (Reuters)/Chris Watty/File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Menteri keuangan Kanada mengatakan pada hari Jumat, setelah seminggu protes atas perang Moskow di Ukraina pada pertemuan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia, bahwa G20 tidak dapat berfungsi secara efektif selama Rusia adalah anggotanya. di Washington.

Ketidaksepakatan atas kehadiran Rusia pada pertemuan tetap terlihat sepanjang minggu, dengan pejabat dari Amerika Serikat, Kanada, Inggris dan negara-negara Barat lainnya mengorganisir serangan selama tiga hari berturut-turut setiap kali pejabat Rusia berbicara. Baca lebih banyak

Menteri keuangan G-20 dan gubernur bank sentral, yang bertemu di Washington pada hari Rabu, gagal menyepakati pernyataan tradisional mereka yang menguraikan tujuan kebijakan ekonomi karena Rusia memblokir bahasa kasar yang mengutuk invasinya ke Ukraina.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Komite pengarah Dana Moneter Internasional, Komite Pembangunan Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional juga gagal mengeluarkan pernyataan bersama. Baca lebih banyak

“G20 tidak dapat bekerja secara efektif dengan Rusia di meja,” kata Menteri Keuangan Kanada Chrystia Freeland pada konferensi pers dengan Menteri Keuangan Ukraina Serhiy Marchenko di Washington.

“Rusia tidak memiliki tempat di meja negara-negara yang telah bersatu untuk melestarikan kemakmuran ekonomi global,” kata Freeland, menambahkan bahwa Rusia telah melanggar aturan internasional lama dengan menyerang Ukraina selatan. “Kamu tidak bisa menjadi pemburu dan penjaga hewan pada saat yang sama.”

Ketegangan telah menimbulkan pertanyaan tentang efektivitas G-20, yang mencakup negara-negara Barat yang menuduh Moskow melakukan kejahatan perang di Ukraina, serta China, India, Indonesia dan Afrika Selatan, yang belum bergabung dengan sanksi yang dipimpin Barat terhadap Rusia selama perang. konflik.

READ  Biden meluncurkan paket keamanan $800 juta untuk Ukraina melalui telepon dengan Zelensky

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara bahwa tuan rumah G20 tahun ini Indonesia tetap optimis bahwa kemajuan dapat dicapai pada sejumlah masalah meskipun ada ketegangan.

Bahkan dengan keluarnya, “kita semua sepakat” pada inti pekerjaan yang harus dilakukan, kata Indrawati.

Indrawati mengatakan dia lebih fokus pada pekerjaan teknis “akar rumput” di balik isu-isu seperti memperkuat kerangka utang bersama G-20 untuk negara-negara miskin, dan menciptakan mekanisme pembiayaan baru untuk kebutuhan pandemi di masa depan, daripada mengeluarkan pernyataan pada tahap saat ini.

Pertemuan keuangan G20 lainnya dijadwalkan pada Juli dan Oktober dan KTT Pemimpin pada November, Indrawati mengatakan ada banyak waktu untuk melanjutkan kemajuan.

“Jika tidak ada forum sama sekali, dunia akan berada di tempat yang jauh lebih buruk,” dengan masing-masing negara menetapkan kebijakannya sendiri tanpa memperhatikan yang lain.

Freeland, yang merupakan keturunan Ukraina, telah membuat permohonan yang berapi-api atas nama Ukraina sejak Rusia menginvasi negara itu pada akhir Februari. Baca lebih banyak

Pada hari Kamis, dia secara langsung berbicara kepada Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov, yang hampir bergabung dengan pertemuan IMF, mengatakan partisipasinya “menyimpang dan konyol” karena “perang Anda membuat kita lebih miskin,” menurut sebuah sumber. Baca lebih banyak

Rusia menggambarkan tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus”.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh David Lauder dan Andrea Shalal di Washington dan Steve Shearer di Ottawa; Disunting oleh Chizu Nomiyama, Paul Simao dan Chris Reese

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.