April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Angkatan Laut AS ‘terpengaruh’ oleh bajak laut yang didukung China: Sekretaris Angkatan Laut

Angkatan Laut AS ‘terpengaruh’ oleh bajak laut yang didukung China: Sekretaris Angkatan Laut

  • Sekretaris Angkatan Laut Carlos del Toro mengatakan kepada CNBC Kamis bahwa Angkatan Laut AS telah “dipengaruhi” oleh peretas yang didukung negara China.
  • Intrusi, yang menargetkan infrastruktur di Amerika Serikat dan Guam, diungkapkan pada hari Rabu oleh Microsoft dan Badan Keamanan Nasional bersama dengan badan intelijen lainnya.
  • Microsoft telah memperingatkan bahwa komunikasi sensitif, infrastruktur maritim, dan transportasi berisiko.

Kapal selam rudal berpemandu Angkatan Laut AS.

Angkatan Laut AS | AP

Angkatan Laut AS menjadi sasaran peretasan yang disponsori negara China yang diungkapkan Microsoft pada hari Rabu, Sekretaris Angkatan Laut Carlos del Toro mengatakan kepada Morgan Brennan dari CNBC pada hari Kamis.

Del Toro mengatakan Angkatan Laut AS telah “dipengaruhi” oleh serangan siber, menambahkan bahwa “tidak mengherankan jika China telah bertindak seperti ini, tidak hanya selama dua tahun terakhir, tetapi selama beberapa dekade.”

Dia menolak untuk memberikan perincian lebih lanjut tentang serangan itu, tetapi mencatat bahwa Angkatan Laut telah menangani serangan siber semacam itu selama bertahun-tahun.

Microsoft mengeluarkan peringatan pada hari Rabu, seperti halnya badan intelijen termasuk National Security Agency, Cybersecurity and Infrastructure Security Agency, dan badan cybersecurity di empat negara lainnya. Peringatan tersebut memperingatkan perusahaan dan lembaga publik bahwa kelompok peretasan yang didukung negara China telah berhasil mengeksploitasi kerentanan di grup keamanan dunia maya yang terkenal itu.

Microsoft mengatakan pada hari Rabu bahwa kerentanan, yang dieksploitasi oleh grup dengan nama kode “Vault Typhoon,” memengaruhi infrastruktur dunia maya yang kritis di berbagai industri. Perusahaan itu mengatakan para peretas China menargetkan sektor telekomunikasi dan kelautan Guam, yang merupakan rumah bagi pangkalan militer utama AS.

READ  Erdogan menyerukan untuk segera mengakhiri perang di Ukraina selama panggilan telepon dengan Putin

Microsoft mengatakan kelompok peretas tampaknya fokus pada pemantauan, bukan gangguan. Tetapi para pejabat intelijen senior dan peneliti telah menyatakan keprihatinan bahwa Guam telah menjadi sasaran Waktu New York Wilayah pulau itu akan sangat penting untuk memukul mundur invasi Taiwan yang telah lama ditakuti oleh China.

Kementerian luar negeri China dan pers yang dikendalikan negara menolak temuan dari Microsoft dan komunitas intelijen sebagai “disinformasi”.

Sebelumnya pada hari Kamis, seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan penting bagi pemerintah dan masyarakat untuk tetap waspada. “Kami akan terus bekerja dengan sekutu dan mitra kami untuk mengatasi masalah kritis ini,” kata juru bicara Matthew Miller dalam jumpa pers.