Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilihan Prancis: Macron di tempat pertama, Le Pen berlomba dengan keras

Pemilihan Prancis: Macron di tempat pertama, Le Pen berlomba dengan keras

Paris (AFP) – Presiden Prancis Emmanuel Macron berada di posisi terdepan untuk memenangkan pemilihan ulang pada Minggu dalam pemilihan presiden negara itu, tetapi keunggulannya atas saingan sayap kanan Marine Le Pen bergantung pada satu ketidakpastian utama: pemilih yang mungkin memutuskan untuk tetap tinggal. rumah..

Kemenangan Macron dalam pemungutan suara ini – yang dapat memiliki implikasi luas untuk arah masa depan Eropa dan upaya Barat untuk menghentikan perang di Ukraina – Itu akan menjadikannya presiden Prancis pertama yang memenangkan masa jabatan kedua dalam 20 tahun.

Semua jajak pendapat bertemu dalam beberapa hari terakhir menuju kemenangan bagi sentris pro-Eropa berusia 44 tahun – tetapi margin pada saingan nasionalisnya sangat bervariasi, dari 6 hingga 15 poin persentase, tergantung pada jajak pendapat. Jajak pendapat juga memperkirakan rekor kenaikan jumlah orang yang akan memilih kosong atau tidak sama sekali.

Wilayah luar negeri Prancis mengizinkan pemilih untuk mulai memberikan suara pada hari Sabtu di tempat pemungutan suara yang berkisar dari pantai Karibia di Antilles hingga sabana Guyana Prancis di pantai Amerika Selatan.

Kembali ke daratan Prancis, para pekerja merakit sebuah platform pada hari Sabtu di bawah Menara Eiffel di mana Macron diharapkan menyampaikan pidato pasca pemilihannya, baik menang atau kalah.

Pemungutan suara putaran pertama 10 April di Prancis mengalahkan 10 kandidat presiden lainnya, dan siapa yang menjadi pemimpin negara berikutnya – Macron atau Le Pen – akan sangat bergantung pada apa yang dilakukan para pendukung kandidat yang kalah pada Minggu.

Pertanyaannya sulit, terutama bagi pemilih sayap kiri yang tidak menyukai Macron tetapi juga tidak ingin melihat Le Pen berkuasa. Macron telah mengeluarkan beberapa seruan kepada pemilih sayap kiri Dalam beberapa hari terakhir berharap untuk dukungan mereka.

READ  Sepeda motor berkeliaran di ibukota Kanada di bawah pengawasan polisi

“Pikirkan apa yang dikatakan warga Inggris beberapa jam sebelum Brexit atau (orang-orang) di AS sebelum pemilihan Trump: ‘Saya tidak akan pergi, apa gunanya? “Saya dapat memberitahu Anda bahwa mereka menyesalinya pada hari berikutnya,” Macron memperingatkan minggu ini di France 5 TV.

“Jadi, jika Anda ingin menghindari yang tak terbayangkan… pilih sendiri!” Dia mendesak pemilih Prancis yang ragu-ragu.

Kedua pesaing telah berseteru di hari-hari terakhir sebelum pemilihan hari Minggu, Bentrok pada hari Rabu dalam debat TV satu lawan satu. Tidak ada kampanye yang diizinkan selama akhir pekan, dan pemungutan suara dilarang.

Macron berpendapat bahwa pinjaman yang diambil oleh partai sayap kanan Le Pen pada tahun 2014 dari bank Ceko Rusia membuatnya tidak siap untuk berurusan dengan Moskow di tengah invasi ke Ukraina. Dia juga mengatakan bahwa rencananya untuk melarang wanita Muslim di Prancis mengenakan jilbab di depan umum akan menyebabkan “perang saudara” di negara dengan populasi Muslim terbesar di Eropa Barat.

“Ketika seseorang menjelaskan kepada Anda bahwa Islam sama dengan Islamisme sama dengan terorisme adalah masalah, jelas bahwa ini disebut sayap kanan,” Macron mengumumkan Jumat di radio France Inter.

Dalam pidato kemenangannya pada tahun 2017, Macron berjanji untuk “melakukan segalanya” selama masa jabatan lima tahunnya sehingga Prancis tidak memiliki alasan untuk memilih ekstremis.

Lima tahun kemudian, tantangan ini belum juga terpenuhi. Le Pen memperkuat posisinya di kancah politik Prancis dengan mengubah citra dirinya menjadi tidak terlalu ekstrem.

Kali ini kampanye Le Pen berusaha merayu pemilih yang bergulat dengan kenaikan harga pangan dan energi di tengah dampak dari perang Rusia di Ukraina. Kandidat berusia 53 tahun itu mengatakan menurunkan biaya hidup akan menjadi prioritas utama Jika dia terpilih sebagai presiden wanita pertama Prancis.

READ  Klip video menunjukkan pasukan Rusia menggali parit di daerah terlarang yang sangat radioaktif dekat Chernobyl

Dia mengkritik kepresidenan “tragis” Macron pada rapat umum terakhirnya di kota utara Arras.

Dia menyatakan: “Saya bahkan tidak menyebutkan imigrasi atau keamanan, karena saya pikir setiap orang Prancis hanya dapat mencatat kegagalan kebijakan Macron … catatan ekonominya juga menjadi bencana.”

Bahkan jika Macron terpilih kembali, “ada masalah besar,” katanya, analis politik Marc Lazar, kepala pusat sejarah di Sciences Po. “Sejumlah besar orang yang akan memilih Macron tidak akan memilih program ini, tetapi karena mereka menolak Marine Le Pen.”

Dia mengatakan itu berarti Macron akan menghadapi “tingkat ketidakpercayaan yang signifikan” di negara itu.

Macron telah berjanji untuk mengubah ekonomi Prancis agar lebih mandiri sambil melindungi manfaat sosial. Dia mengatakan dia akan terus mendorong Eropa yang lebih kuat.

Masa jabatan pertamanya diguncang oleh protes Rompi Kuning terhadap ketidakadilan sosial, pandemi COVID-19 dan perang di Ukraina. Macron khususnya telah dipaksa untuk menunda reformasi pensiun besar, yang dia katakan akan diluncurkan kembali segera setelah pemilihannya kembali, untuk secara bertahap menaikkan usia pensiun minimum Prancis dari 62 menjadi 65. Dia mengatakan ini adalah satu-satunya cara untuk mempertahankan tunjangan. mengalir untuk pensiunan.

Pemilihan presiden Prancis juga diawasi ketat di luar negeri.

Pemimpin kiri-tengah di Jerman, Spanyol dan Portugal mendesak di sejumlah surat kabar Eropa, Kamis, pemilih Prancis untuk memilih dia daripada saingan nasionalisnya. Mereka telah mengangkat peringatan tentang “populis dan sayap kanan” yang memandang Putin sebagai “model ideologis dan politik, mengulangi ide-ide chauvinistiknya”.

Lazar mengatakan bahwa kemenangan Le Pen akan menjadi “momen yang menyakitkan, tidak hanya untuk Prancis, tetapi untuk Uni Eropa dan untuk hubungan internasional, terutama dengan Amerika Serikat,” mencatat bahwa Le Pen “ingin hubungan yang jauh antara Prancis dan Amerika Serikat. .”

READ  Delegasi PBB mengunjungi Xinjiang, Cina, di mana polisi mengajukan rincian pelecehan terhadap Uyghur

Bagaimanapun, pemenang hari Minggu akan segera menghadapi rintangan lain dalam memerintah Prancis: pemilihan legislatif pada bulan Juni akan memutuskan siapa yang menguasai mayoritas kursi di Majelis Nasional Prancis.

Memang, pertempuran menjanjikan untuk menjadi sulit untuk melawan.

___

Jurnalis AP Kathryn Jaschka dan Jeffrey Schaeffer berkontribusi pada cerita ini.

___

Ikuti liputan AP tentang pemilu Prancis di https://apnews.com/hub/french-election-2022