Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX akan meluncurkan roket Falcon 9 pada penerbangan ke-21 yang memecahkan rekor – Spaceflight Now

SpaceX akan meluncurkan roket Falcon 9 pada penerbangan ke-21 yang memecahkan rekor – Spaceflight Now

Tahap kedua SpaceX Falcon 9 menciptakan apa yang disebut efek “ubur-ubur” saat bergerak melintasi langit di atas Samudera Atlantik dengan kapal pesiar di cakrawala. Misi Starlink 6-59 diluncurkan pada 17 Mei 2024. Gambar: Michael Cain/Spaceflight Now

SpaceX telah mencapai tahap baru dalam penggunaan kembali roket Falcon 9 dengan peluncuran Starlink dari Florida pada Jumat malam. Booster tahap pertama, nomor ekor B1062, diluncurkan untuk rekor yang ke-21 kalinya, yang pertama di armada roket SpaceX yang melakukannya.

Peluncuran misi Starlink 6-59 menambahkan 23 satelit tambahan ke konstelasi internet orbit rendah Bumi yang sedang berkembang dan merupakan peluncuran Starlink khusus perusahaan yang ke-36 pada tahun tersebut.

Sejak debutnya pada November 2020, B1062 telah meluncurkan dua satelit GPS, delapan astronot dalam dua misi (Inspiration4 dan Ax-1) serta 13 penerbangan Starlink. Sejauh ini, pihaknya telah mengirimkan 553 muatan ke orbit, termasuk dua pesawat ruang angkasa Crew Dragon.

Sebelum penerbangannya pada 17 Mei, pesawat ini terakhir diluncurkan sekitar sebulan yang lalu dalam misi Starlink 6-49. Seperti terakhir kali, sekitar 8,5 menit setelah lepas landas, B1062 mendarat di drone SpaceX yang diberi nama “A Shortfall of Gravitas.” Ini merupakan pendaratan booster ke-70 yang menggunakan ASOG dan pendaratan booster ke-309 untuk Falcon 9 hingga saat ini.

Menurut statistik terbaru yang diterbitkan oleh pakar pelacakan orbit dan astronom Jonathan McDowell, hingga pagi hari tanggal 17 Mei, terdapat total 6.017 satelit Starlink di orbit dan 5.941 beroperasi.

Sebelum peluncuran misi Starlink 6-59, total 6.436 satelit telah diluncurkan ke orbit rendah Bumi, dimana 788 satelit akan diluncurkan pada tahun 2024.

Tahap kedua SpaceX Falcon 9 menciptakan apa yang disebut efek “ubur-ubur” saat bergerak melintasi langit di atas Samudera Atlantik dengan kapal pesiar di cakrawala. Misi Starlink 6-59 diluncurkan pada 17 Mei 2024. Gambar: Michael Cain/Spaceflight Now

Pengembangan Penerbangan Kapal Luar Angkasa 4

Sementara SpaceX sedang bersiap untuk meluncurkan Falcon 9 pada Jumat malam, SpaceX juga sibuk mengerjakan uji penerbangan terintegrasi keempat dari roket Starship.

Roket setinggi hampir 400 kaki itu ditumpuk di landasan peluncuran fasilitas Starbase SpaceX pada Rabu, 15 Mei. Keesokan harinya, roket tersebut melakukan latihan parsial saat berlatih memuat metana cair dan oksigen cair ke dalam kendaraan.

READ  Bagaimana Waktu Berputar (dan Apa yang Belum) Fisikawan Kuantum

Otorisasi peluncuran FAA yang mengizinkan uji terbang kendaraan berikutnya masih tertunda, tetapi pada 11 Mei Balas ke X (Sebelumnya Twitter), pendiri SpaceX, Elon Musk, menyatakan bahwa peluncurannya “mungkin memakan waktu tiga hingga lima minggu lagi”.

di dalam Itu terjadi Diselenggarakan oleh Harlingen Economic Development Corporation pada 14 Mei, manajer umum Starbase SpaceX Kathy Lueders mengatakan mereka berupaya mendapatkan lisensi pada akhir Mei atau awal Juni.

Kami akan siap seperti biasa. Kami akan menyiapkan mobilnya, dan pada hari pertama kami mendapatkan lisensi ini, kami akan terbang, kata Lueders.

Dia juga mencatat dalam pidatonya bahwa pengujian rudal Starship juga telah dimulai setelah penerbangan keempat. Menanggapi pertanyaan penonton, saya membahas isu mengenai Kapal 31 yang telah ditangkap oleh kamera LabPadreyang menunjukkan kilatan cahaya yang berasal dari rudal.

“Kami sedang menguji kendaraan putaran berikutnya, putaran Starship berikutnya, dan kami mengalami pengujian yang tidak wajar yang sekarang kami evaluasi dan pahami apa artinya,” kata Leders. “Kami selalu mengerjakan kendaraan, tapi ketika ada masalah dengan kendaraan yang sedang melaju, Anda ingin memastikan bahwa Anda dapat memisahkan penyebab masalah tersebut dari kendaraan terbang Anda desain yang sama? Apakah ada penyebabnya? Yang lain menyuruh kami berpisah untuk memastikan kami tidak mengikuti uji terbang karena ada masalah.”

Meskipun SpaceX belum berkomentar lebih lanjut mengenai anomali ini, dengan melanjutkan latihan pakaian selam pada tanggal 16 Mei, kemungkinan besar mereka telah memperbaiki masalah tersebut atau merasa yakin bahwa hal tersebut tidak akan memengaruhi Kapal 29, yang digunakan untuk IFT-4. .

Kapal 29 ditumpuk di atas Booster 11 sebelum uji tangki bahan bakar roket Starship terintegrasi penuh pada 16 Mei 2024. Gambar: SpaceX