Oktober 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gletser Himalaya akan kehilangan hingga 75% es pada tahun 2100 – laporan

Gletser Himalaya akan kehilangan hingga 75% es pada tahun 2100 – laporan

  • Hilangnya gletser 65% lebih cepat pada tahun 2010 dibandingkan dekade pertama abad ke-21
  • 30% hingga 50% es gletser akan hilang pada tahun 2100 pada pemanasan 1,5°C
  • Wilayah ini diperkirakan akan mencapai “puncak air” pada pertengahan abad ini, diikuti dengan kekurangan air

20 Juni (Reuters) – Gletser di wilayah Hindu Kush-Himalaya Asia dapat kehilangan hingga 75% volumenya pada akhir abad ini karena pemanasan global, menyebabkan banjir serius dan kekurangan air bagi 240 juta orang yang tinggal di pegunungan. wilayah, menurut Seperti dilansir surat kabar Inggris The Guardian. Laporan baru.

Sebuah tim ilmuwan internasional telah menemukan bahwa hilangnya es di wilayah tersebut, rumah bagi puncak Everest dan K2 yang terkenal, semakin cepat. Selama 2010, gletser menumpahkan es 65% lebih cepat dibandingkan dekade sebelumnya, menurut Evaluasi oleh International Center for Integrated Mountain Development (ICIMOD) yang berbasis di Kathmandu, yang merupakan otoritas ilmiah antar pemerintah di wilayah tersebut.

“Kita kehilangan gletser, dan kita kehilangannya dalam 100 tahun,” kata Philippos Wester, ahli ekologi dan anggota ICIMOD yang menjadi penulis utama laporan tersebut.

Himalaya Hindu Kush membentang sejauh 3.500 kilometer (2.175 mil) melintasi Afghanistan, Bangladesh, Bhutan, Cina, India, Myanmar, Nepal, dan Pakistan.

Pada 1,5°C, atau 2°C, menghangat di atas suhu pra-industri, gletser di seluruh wilayah akan kehilangan 30% hingga 50% volumenya pada tahun 2100, kata laporan itu.

Namun di mana gletser akan mencair sangat bergantung pada lokasi. Pada pemanasan 3°C – kira-kira bagaimana dunia berada pada jalurnya di bawah kebijakan iklim saat ini – gletser di Himalaya timur, yang mencakup Nepal dan Bhutan, akan kehilangan hingga 75% esnya. Pada suhu 4 °C, proporsinya mencapai 80%.

READ  Lula Brasil mengutuk invasi Ukraina dan mempromosikan inisiatif perdamaian

keseluruhan gambar

Para ilmuwan telah berjuang untuk menilai bagaimana perubahan iklim mempengaruhi Hindu Kush-Himalaya. Tidak seperti Pegunungan Alpen Eropa dan Pegunungan Rocky Amerika Utara, kawasan ini tidak memiliki catatan sejarah panjang tentang pengukuran lapangan yang mengungkap apakah gletser tumbuh atau menyusut.

“Selalu ada ketidakpastian di Himalaya – apakah mereka benar-benar mencair?” kata Wester.

Pada tahun 2019, Amerika Serikat mendeklasifikasi citra satelit mata-mata dari gletser di wilayah tersebut sejak tahun 1970, memberikan dasar ilmiah baru.

Kemajuan tambahan dalam teknologi satelit dalam lima tahun terakhir, seiring dengan peningkatan upaya lapangan, telah meningkatkan pemahaman para ilmuwan tentang perubahan yang sedang berlangsung. Laporan tersebut didasarkan pada data terkini hingga Desember 2022.

“Sementara pengetahuan tentang gletser Himalaya masih belum sebaik Pegunungan Alpen, sekarang dapat dibandingkan dengan daerah lain seperti Andes,” kata Tobias Pölsch, seorang ahli glasiologi di Universitas Teknologi Graz di Austria yang tidak berafiliasi dengan laporan tersebut.

Dibandingkan dengan penilaian ICIMOD tahun 2019 di wilayah tersebut, Wester mengatakan, “Ada tingkat kepercayaan yang jauh lebih tinggi sekarang dalam temuan ini.” “Kami memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kerugian yang akan terjadi sampai tahun 2100 pada tingkat pemanasan global yang berbeda.”

Mata pencaharian terancam

Dengan pemahaman baru ini muncul kecemasan besar bagi orang-orang yang tinggal di Himalaya Hindu Kush.

Laporan tersebut menemukan bahwa aliran air di 12 lembah sungai di kawasan itu, termasuk Gangga, Sindus, dan Mekong, kemungkinan akan mencapai puncaknya sekitar pertengahan abad, dengan konsekuensi bagi lebih dari 1,6 miliar orang yang bergantung pada pasokan ini.

“Meskipun tampaknya kita akan memiliki lebih banyak air karena gletser mencair dengan kecepatan yang meningkat … sering kali itu berasal dari banjir daripada aliran yang berkelanjutan,” kata Wester. Persediaan pada akhirnya akan berkurang.

READ  Putin mengatakan bahwa Rusia dan China tidak menciptakan aliansi militer

Banyak komunitas pegunungan tinggi menggunakan air glasial dan pencairan salju untuk mengairi tanaman. Tetapi waktu turun salju menjadi lebih tidak menentu, dan curah salju lebih sedikit daripada sebelumnya.

“Kami telah melihat… sejumlah besar kematian yak karena mereka pergi ke padang rumput yang lebih tinggi selama musim panas,” kata Amina Maharjan, rekan penulis laporan, Spesialis Mata Pencaharian dan Migrasi Senior di ICIMOD. Jika salju turun terlalu dini, “seluruh area tertutup salju dan mereka tidak memiliki rumput untuk digembalakan”.

Dia mengatakan orang-orang sekarang pindah dari komunitas pegunungan untuk mendapatkan penghasilan di tempat lain.

Gletser yang mencair juga menimbulkan ancaman bagi masyarakat hilir. Kolam limpasan di danau dangkal, terhalang oleh bebatuan dan puing-puing. Risikonya datang ketika sebuah danau meluap, menerobos penghalang alaminya dan mengirimkan semburan air yang meluncur deras ke lembah pegunungan.

Pemerintah berusaha untuk mempersiapkan perubahan ini. China bekerja untuk mendukung pasokan air negara itu. Pakistan memasang sistem peringatan dini untuk banjir danau glasial.

(Laporan oleh Gloria Dickey di London; Diedit oleh Frances Kerry)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Gloria Dicky

Thomson Reuters

Gloria Dickey melaporkan masalah iklim dan lingkungan untuk Reuters. Dia tinggal di London. Minatnya meliputi hilangnya keanekaragaman hayati, sains Arktik, kriosfer, diplomasi iklim internasional, perubahan iklim dan kesehatan masyarakat, serta konflik manusia-satwa liar. Dia sebelumnya bekerja sebagai jurnalis lingkungan lepas selama 7 tahun, menulis untuk publikasi seperti The New York Times, The Guardian, Scientific American, dan Wired. Dickie adalah finalis Penghargaan Livingston 2022 untuk Jurnalis Muda dalam kategori Pelaporan Internasional untuk pelaporan iklimnya dari Svalbard. Dia juga penulis Eight Bears: Mythic Past and Imperiled Future (WW Norton, 2023).

READ  Pemberontakan tentara bayaran Rusia yang berumur pendek bisa berdampak luas bagi Putin