Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

CEO Better.com Vishal Garg, yang memecat 900 pekerja melalui panggilan Zoom yang terkenal, melihat jatuhnya saham

CEO Better.com Vishal Garg, yang memecat 900 pekerja melalui panggilan Zoom yang terkenal, melihat jatuhnya saham

  • Hanya beberapa jam setelah debut publiknya pada hari Kamis, situs pinjaman hipotek Better.com mengalami penurunan harga saham – turun sebanyak 95%.
  • Keputusan ini terjadi setelah dua tahun masa penuh gejolak yang mencakup pemecatan mendadak ratusan karyawan karena Zoom oleh CEO Vishal Garg.
  • Saham langsung jatuh pada bel pembukaan, turun begitu cepat sehingga perdagangan dihentikan empat kali dalam 30 menit pertama, sebelum anjlok lebih dari 90%.

Saham Better.com – yang CEO-nya memecat 900 perusahaan karena panggilan Zoom yang brutal dua tahun lalu – turun sebanyak 95 persen pada hari pertama perdagangan, dan menderita kerugian yang luar biasa setelah mengalami kerugian yang luar biasa. $1 miliar hanya dalam waktu dua tahun.

Hanya beberapa jam setelah melakukan debut publiknya pada hari Kamis, situs pinjaman hipotek Better.com mengalami penurunan harga saham, setelah periode penuh gejolak yang mencakup pemecatan mendadak ratusan karyawan atas Zoom oleh CEO Vishal Garg.

Saham langsung jatuh pada bel pembukaan, turun begitu cepat sehingga perdagangan dihentikan sebanyak empat kali dalam 30 menit pertama. Pada Jumat pagi, saham Better Home & Finance, atau Better.com, telah anjlok lebih dari 95 persen.

Mengingat optimismenya pada hari sebelumnya, Garg mungkin tidak menyangka saham perusahaannya akan otomatis turun drastis.

“Sekarang adalah waktunya untuk merayakannya,” ujarnya setelah merampungkan merger dengan Aurora Acquisition Corp.

Saham Better.com – yang CEO-nya memecat 900 perusahaan karena panggilan Zoom yang brutal dua tahun lalu – anjlok sebanyak 95 persen pada hari pertama perdagangannya, menderita kerugian yang luar biasa karena pemberi pinjaman hipotek kehilangan $1 miliar hanya dalam dua tahun.
Pada Jumat pagi, saham Better Home & Finance, atau Better.com, telah anjlok lebih dari 95 persen. Saham langsung jatuh pada bel pembukaan, turun begitu cepat sehingga perdagangan dihentikan sebanyak empat kali dalam 30 menit pertama

“Kami bangga telah mengambil langkah besar dalam memperluas kemampuan kami dalam berinovasi dalam proses kepemilikan rumah dengan menjadi perusahaan publik,” ujarnya, menurut Fortune.

Setelah merger dengan Aurora Acquisition Corp., entitas gabungan tersebut sekarang dikenal sebagai Better Home & Finance Holding Company.

Transaksi ini menghasilkan sekitar $565 juta modal baru ke Better.com, termasuk $528 juta dalam bentuk surat utang konversi dari afiliasi SoftBank dan tambahan saham dari NaMa Capital, sebuah perusahaan investasi terkait Aurora.

READ  Bitcoin mungkin hanya membutuhkan 4 minggu untuk mencapai $30.000 saat penutupan bulanan utama semakin dekat

Garg dilaporkan secara pribadi menjamin segala kerugian yang mungkin dialami SoftBank jika memilih untuk menjual utangnya. Ketentuan perjanjian tersebut berpotensi memaksa Garg untuk menjual saham pilihannya, yang dapat mempengaruhi harga saham, menurutnya krisis teknologi.

Namun, meskipun ada suntikan modal, Better.com menghadapi tantangan keuangan yang berkelanjutan.

Perusahaan ini melaporkan kerugian bersih sebesar $89,9 juta pada kuartal pertama dan mengalami pengurangan tenaga kerja yang signifikan, memangkas hampir 91 persen karyawannya selama periode 18 bulan.

Meskipun startup ini berhasil mengurangi kerugian dibandingkan dengan kerugian bersih sebesar $327,7 juta pada awal tahun 2022, startup ini masih harus menghadapi kenaikan suku bunga hipotek dan perlambatan pasar perumahan nasional.

Apalagi reputasi perusahaan mengalami kerusakan cukup parah sejak Desember 2021.

Transisi dari entitas swasta ke entitas publik merupakan tantangan tersendiri mengingat kesalahan penanganan PHK oleh Better.com, tuduhan pelecehan terhadap karyawan, pengakuan salah saji keuangan, dugaan kepergian eksekutif, dan klaim lainnya.

Dari sudut pandang perusahaan, merger terbalik dengan Aurora SPAC – kesepakatan yang telah berjalan selama lebih dari dua tahun – sebenarnya merupakan langkah yang menyelamatkan nyawa.

Sebelum merger, CEO tersebut mengatakan dia telah “bekerja sangat keras” untuk menjadi “lebih berempati” dan memperlakukan orang “dengan baik”.

Mengingat optimismenya pada hari sebelumnya, mungkin saja Garg tidak menyangka saham perusahaannya otomatis anjlok drastis.

“Saya telah bekerja sangat keras untuk mengubah cara saya tampil di depan tim setiap hari, menjadi lebih berempati dan memperlakukan mereka dengan tingkat kebaikan yang sama seperti yang saya tunjukkan kepada pelanggan kami,” kata Garg. krisis teknis.

“Saya rasa saya sangat fokus pada misi, pada pelanggan, dan benar-benar fokus pada apa yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan,” tambah Garg.

Debut Nasdaq yang membawa bencana dari Better.com mengikuti perubahan dramatis di perusahaan hipotek digital sejak Desember 2021 ketika CEO Vishal Garg secara brutal memberhentikan 900 karyawan melalui panggilan Zoom.

READ  Harga rata-rata rumah di California melebihi $900.000 untuk pertama kalinya

Dia kemudian mengkritik mereka karena begitu “malas” sehingga mereka benar-benar “mencuri” dari pelanggan – menuduh setidaknya 50 karyawan yang di-PHK mencuri dari perusahaan karena melaporkan jam kerja mereka secara berlebihan, majalah Fortune melaporkan pada saat itu.

Vishal Garg memecat sekitar sembilan persen tenaga kerja Better.com dalam sebuah panggilan brutal hanya tiga minggu sebelum Natal – termasuk seluruh tim keberagaman, kesetaraan dan inklusi, yang menangani keluhan tentang rasisme dan seksisme di tempat kerja.

“Ini bukan berita yang ingin Anda dengar… Jika Anda menerima panggilan ini, Anda adalah bagian dari kelompok sial yang akan diberhentikan,” kata Garg terus terang. Pekerjaan Anda di sini segera dihentikan.’

“Pasar telah berubah,” kata pria berusia 43 tahun ini, yang berarti pengurangan tenaga kerja secara besar-besaran diperlukan di perusahaan senilai $7 miliar tersebut untuk menghindari bencana.

Seorang pekerja yang marah memfilmkan panggilan tersebut dan membagikannya secara online, dengan momen di mana dia mengutuk CEO ketika dia mengkonfirmasi adanya “pemutusan hubungan kerja” massal terhadap karyawan dari penyedia hipotek yang berbasis di Manhattan.

Dari sudut pandang perusahaan, merger terbalik dengan Aurora SPAC – kesepakatan yang telah berjalan selama lebih dari dua tahun – sebenarnya merupakan langkah yang menyelamatkan nyawa. Sebelum merger, CEO tersebut mengatakan dia telah “bekerja sangat keras” untuk menjadi “lebih berempati” dan memperlakukan orang “dengan baik”.
Garg secara mengejutkan mengumumkan melalui telepon bahwa dia telah memecat 900 karyawan dan menuduh beberapa dari mereka mencuri perusahaan dalam pertemuan Zoom yang brutal.
“Ini bukanlah berita yang ingin Anda dengar,” katanya pada panggilan telepon tahun 2021. “Jika Anda menerima telepon ini, Anda adalah bagian dari kelompok yang tidak beruntung yang akan diberhentikan.”

Operator yang tidak dikenal itu terdengar berkata “Persetan, kawan”. Apakah kamu raja bercanda?

Garg, yang dituduh oleh para pekerja sebagai orang yang “tidak menentu”, kemudian menggandakan postingan blog pedasnya yang membuatnya menyerang stafnya karena “mencuri” karena kemalasan.

Ayah tiga anak ini menulis di Blind Career Network: “Tahukah kalian bahwa setidaknya 250 orang yang diberhentikan telah bekerja rata-rata 2 jam per hari sambil memasukkan 8+ jam per hari ke dalam sistem penggajian?”

“Mereka telah mencuri dari Anda dan mencuri dari pelanggan yang membayar tagihan kami. Pelajarilah,” tambahnya.

Berbicara kepada Fortune, Garg – yang pernah mengancam akan menjepit mantan mitra bisnisnya ke dinding dan membakarnya hidup-hidup, menurut dokumen pengadilan – membenarkan bahwa dia membuat komentar tersebut dengan nama pengguna anonim yang “tidak berpendidikan”, tetapi menolak untuk mundur.

READ  Sidang penipuan Sam Bankman Fried dimulai dengan pemilihan juri

“Saya pikir hal itu bisa saja diutarakan secara berbeda, tapi sejujurnya sentimennya ada,” katanya.

Pada bulan Januari 2022, diumumkan bahwa CEO akan melanjutkan “tugas penuh waktu” setelah mengambil “cuti untuk merenungkan kepemimpinannya” pada bulan Desember.

Dalam sebuah surat kepada staf pada saat itu, dia mengumumkan bahwa dia akan kembali setelah memikirkan tentang “pemimpin yang saya inginkan”.

“Saya memahami betapa sulitnya beberapa minggu terakhir ini. Saya sangat menyesal atas kegelisahan, gangguan, dan rasa malu yang ditimbulkan oleh tindakan saya,” tulisnya dalam email tersebut.

“Saya telah menghabiskan banyak waktu memikirkan tentang siapa kami sebagai sebuah perusahaan dan kepemimpinan serta kebutuhan seperti apa yang terbaik…dan saya ingin menjadi pemimpin seperti apa.”