Mei 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemerintahan Biden membeli 3 juta barel minyak untuk memulai pengisian minyak darurat

Pemerintahan Biden membeli 3 juta barel minyak untuk memulai pengisian minyak darurat

New York (CNN) Pada hari Senin, pemerintahan Biden mengumumkan rencana untuk membeli 3 juta barel minyak mentah, menandai dimulainya proses selama bertahun-tahun yang bertujuan untuk mengisi kembali stok minyak darurat Amerika yang menipis.

Departemen Energi meminta tawaran minyak mentah untuk mengisi ulang Big Hill, salah satu dari empat fasilitas penyimpanan minyak utama di sepanjang Pantai Teluk yang membentuk Cadangan Minyak Strategis.

Namun, 3 juta barel hanya akan menjadi bagian kecil Sejumlah besar minyak dilepaskan dari Cadangan Minyak Strategis Dalam beberapa tahun terakhir.

Menghadapi melonjaknya harga gas, Presiden Joe Biden secara agresif menghabiskan Cadangan Minyak Strategis, sumber minyak mentah darurat terbesar di dunia.

Cadangan Minyak Strategis menyimpan sekitar 638 juta barel minyak ketika Biden menjabat pada Januari 2021, menurut Administrasi Informasi Energi AS. Hari ini, turun menjadi 362 juta barel – level terendah sejak Oktober 1983.

Setahun lalu, pemerintahan Biden mengumumkan Ini akan mencari tawaran untuk puluhan juta barel minyak mentah, pertama kali sejak awal 2000-an bahwa pemerintah federal telah pindah untuk membeli minyak dalam jumlah besar untuk Cadangan Minyak Strategis.

Jumlah minyak yang belum pernah terjadi sebelumnya dilepaskan selama era Biden Membantu menurunkan harga gastetapi mereka juga memangkas dana hari hujan pemerintah untuk kemungkinan keadaan darurat di masa depan, termasuk angin topan, perang, dan bencana lainnya.

Departemen Energi mengatakan pembelian 3 juta barel minyak adalah bagian dari upaya untuk mengisi kembali cadangan dengan “kesepakatan yang bagus” bagi para pembayar pajak, mencatat bahwa harga hari ini jauh di bawah rata-rata sekitar $95 dari tahun 2022.

Setelah melonjak di atas $100 per barel setelah invasi Rusia ke Ukraina, harga minyak turun tajam di tengah kekhawatiran resesi ekonomi, Federal Reserve menaikkan suku bunga, dan kekhawatiran pasokan yang lebih baik dari Rusia dan Amerika Serikat. Harga minyak saat ini diperdagangkan sekitar $71 per barel.

READ  Kampanye berbagi kata sandi Netflix tampaknya berhasil

Manajemen punya dikatakan sebelumnya Anda akan mulai membeli kembali minyak terhadap Cadangan Minyak Strategis ketika harga berada pada atau di bawah $67 hingga $72 per barel.

Sebelum mengumumkan rencana untuk membeli minyak, Departemen Energi membatalkan 140 juta barel penjualan yang disetujui kongres yang dijadwalkan untuk beberapa tahun fiskal berikutnya.