Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Armor Ukraina menembus parit pertama dari tiga parit Rusia

Armor Ukraina menembus parit pertama dari tiga parit Rusia

Armor Ukraina menerobos parit luar garis pertahanan tiga lapis Rusia – yang disebut “Garis Surovykin” – tepat di sebelah barat Verbov, di wilayah Zaporizhzhya di Ukraina selatan.

Video Dari Resimen Serangan Udara ke-56 Rusia, yang muncul secara online pada hari Rabu, menggambarkan kendaraan tempur infanteri Marder dan Stryker milik Ukraina – yang hampir pasti milik Brigade Serangan Udara ke-82 yang berkekuatan 2.000 personel – bergerak ke timur menuju Verbov, melewati parit pertama yang menahan pertahanan. .

Artileri Rusia menargetkan kolom Ukraina, tampaknya merusak atau menghancurkan salah satu Stryker beroda. Namun pasukan Ukraina terus berdatangan: truk lapis baja melaju di belakang kendaraan tempur lapis baja saat pasukan penyerang Brigade ke-82 mencapai parit kedua.

Tidak jelas seberapa dalam kekuatan Ukraina menembus garis pertahanan Rusia, dan apakah mereka tetap bertahan atau mundur. Namun terobosan ini, meskipun singkat, merupakan berita buruk bagi pasukan Rusia di poros yang dimulai dari Robotyn – yang dibebaskan oleh Batalyon ke-82 dan brigade tetangganya pada pertengahan Agustus – melalui Tokmak menuju Melitopol yang diduduki Rusia, 50 mil ke arah selatan.

Ketika Ukraina mengusir pasukan Rusia terakhir dari Robotin, Kremlin dengan putus asa mengerahkan kembali beberapa cadangan operasional terakhirnya – dalam bentuk Divisi Serangan Udara ke-76 Pengawal – dari timur ke selatan. Jika GAAD ke-76 tidak dapat mencegah Ukraina menerobos Verbov dan melanjutkan kemajuan mereka menuju Tokmak dan Melitopol, unit mana pun Bisa Hentikan mereka?

Serangan Brigade ke-82 tidak dilakukan secara tergesa-gesa. Setelah membebaskan dua robot sebulan yang lalu, Korps Operasional ke-9 Ukraina – yang mengawasi beberapa brigade berperalatan lengkap di poros Melitopol termasuk Brigade Serangan Udara ke-46 dan ke-82 serta Brigade Mekanik ke-47 Angkatan Darat – berhenti sejenak untuk berkumpul kembali dan mengkonsolidasikan kembali pasukannya di selatan pemukiman. .

Selama jeda ini, divisi pengintaian pertama Ukraina menyelinap melalui garis parit luar di barat laut Verbov. Pada saat itu, Rusia memperoleh tank bekas British Challenger 2 pertama, 14 di antaranya dilengkapi – atau bersenjata– Kompi Tank Brigade ke-82.

Brigade tersebut tampaknya menjaga Challenger 2 satu atau dua mil di belakang jalur komunikasi, menggunakannya sebagai tembakan bergerak yang tepat sekaligus melindungi mereka dari drone dan ranjau. Namun salah satu dari tank berbobot empat orang seberat 69 ton itu menabrak ranjau saat berpindah posisi di selatan Verbove. Setelah pergerakannya dinonaktifkan, ia menjadi sasaran empuk bagi drone yang berisi bahan peledak.

Jika 13 Challenger 2 yang tersisa mendukung serangan hari Rabu melintasi Jalur Sorovikin yang lebih jauh, mereka melakukannya dari jarak jauh. Tak satu pun tank muncul di video Rusia.

Tidak mengherankan jika Marder berbobot 31 ton, sembilan orang, dan Stryker berbobot 19 ton, 11 orang memimpin. Batalyon infanteri Brigade ke-82 awalnya mengoperasikan 40 pesawat pelacak Marder bekas Jerman dan 90 pesawat beroda Stryker bekas AS.

Dalam 15 minggu setelah Ukraina melancarkan serangan balasan di selatan, brigade tersebut kehilangan setidaknya tiga pesawat Stryker. Namun Jerman dan Amerika berjanji untuk menyediakan banyak kendaraan pengganti: tambahan 60 Marder dan sekitar seratus Stryker. Semua ini berarti bahwa kendaraan tempur infanteri kurang berharga dibandingkan kendaraan Challenger 2.

Bersamaan dengan ini, doktrin ofensif Ukraina berkembang menjadi lebih fokus pada infanteri. Sementara Korps Marinir Ukraina, yang bertempur di tenggara Ukraina, lebih menyukai pasukan penyerang campuran yang menggabungkan truk lapis baja dengan tank cepat T-80, Angkatan Darat dan pasukan serangan udara di barat daya Ukraina semakin banyak mengemudikan kendaraan dan truk mereka serta menjaga tank mereka di belakang. untuk menembak. . mendukung.

Hal ini membantu menjelaskan mengapa kru Brigade ke-82 menggambarkan Challenger 2 mereka sebagai “penembak jitu,” dan mengapa kita melihat senjata Leopard 2A6 buatan Jerman milik Brigade ke-47 menembakkan senjata utama mereka di ketinggian, seolah-olah mereka adalah howitzer.

Meskipun metode ini mungkin tidak lazim, hasilnya tidak dapat disangkal. Pasukan Ukraina bergerak maju, meski lambat, dan telah memperoleh peralatan berat di jalur pertama dari tiga jalur utama benteng Rusia di selatan.

Video serangan hari Rabu hanya menunjukkan pekerjaan penting yang dilakukan artileri Ukraina pada hari-hari dan minggu-minggu menjelang serangan. Howitzer dan kru peluncuran rudal Ukraina adalah pahlawan tanpa tanda jasa dalam serangan balik tersebut. Dengan mencocokkan intelijen yang tepat dengan senapan jarak jauh dan peluncur roket buatan Barat, baterai artileri berhasil menutup kesenjangan jumlah korban antara penyerang dan pembela.

Secara tradisional, pasukan penyerang diperkirakan akan kehilangan tiga orang atau kendaraan untuk setiap satu orang (orang atau kendaraan) yang hilang oleh pembela yang bertahan. Namun berkat artileri mereka, pihak Ukraina yang menyerang justru kalah lebih sedikit Lebih banyak orang dan kendaraan yang hilang dibandingkan tentara Rusia yang bertahan.

Ikuti aku Twitter. terbayar untuk saya situs web Atau beberapa karya saya yang lain Di Sini. Kirimi saya tip yang aman.

READ  Rusia berencana merekrut warga sipil Ukraina dari wilayah pendudukan