Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Akankah konflik perbatasan antara Lebanon dan Israel berubah?  |  Berita konflik Israel-Palestina

Akankah konflik perbatasan antara Lebanon dan Israel berubah? | Berita konflik Israel-Palestina

Israel dan Hizbullah Lebanon telah terlibat dalam bentrokan terbatas di perbatasan mereka selama berminggu-minggu, dan keadaan tampaknya secara bertahap meningkat ketika Tel Aviv melanjutkan serangan militer brutalnya di Gaza di tengah meningkatnya korban jiwa akibat perang tersebut.

Pejuang Hizbullah telah saling baku tembak dengan pasukan Israel secara rutin sejak Israel melancarkan pemboman menyusul serangan mendadak Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.400 orang di Israel. Lebih dari 8.500 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, tewas dalam pemboman Israel yang tiada henti, sehingga memicu protes di seluruh dunia.

Jadi, apa perkembangan terkini dalam pertikaian perbatasan antara Israel dan Hizbullah, bagaimana keadaan Hizbullah di dalam negeri dan di lapangan, apa hubungannya dengan Iran, dan apa yang akan terjadi selanjutnya?

Seberapa besar konflik di perbatasan?

Pertempuran di perbatasan secara bertahap meningkat dalam beberapa minggu terakhir, namun belum berubah menjadi perang besar-besaran.

Awalnya, kedua belah pihak mulai saling menyerang dengan serangan artileri, dan Israel juga mendatangkan drone sendiri.

Dalam salah satu insiden pertama yang memakan korban jiwa, jurnalis video Reuters Issam Abdullah, 37, tewas dalam serangan Israel yang juga melukai beberapa jurnalis lainnya. Reporters Without Borders mengatakan pada hari Senin bahwa serangan itu disengaja.

Jumlah pasti korban sejak saat itu tidak jelas, namun puluhan diyakini tewas, sebagian besar adalah anggota Hizbullah. Tentara Israel juga mengumumkan sejumlah korban jiwa, dan sejumlah warga sipil tewas.

Ubah taktik?

Pertempuran antara Israel dan Hizbullah sebagian besar terbatas dalam cakupan dan geografi selama tiga minggu pertama pertempuran di perbatasan, dan sebagian besar menargetkan daerah terpencil dan instalasi militer di dekat perbatasan.

READ  Jerman dan Polandia mencari penyebab kematian ikan massal di Sungai Oder

Namun dalam beberapa hari terakhir, kedua belah pihak telah memperluas cakupan operasi mereka, melampaui batas 2-4 kilometer (1,2 hingga 2,5 mil) yang sebelumnya mereka amati.

Dilaporkan dari Lebanon, Ali Hashem dari Al Jazeera mengatakan pada hari Senin bahwa Israel sekarang menargetkan kota-kota sekitar 16 kilometer (10 mil) jauh di dalam Lebanon selatan, dengan Hizbullah dan kelompok-kelompok bersenjata yang didukungnya menyerang sasaran sedalam 14 kilometer (8,7 mil). Dia menambahkan bahwa sebuah bangunan tempat tinggal juga terkena dampak di Israel.

Perlu dicatat bahwa Hizbullah semakin memanfaatkan persenjataannya. Mereka telah mengerahkan lebih banyak drone, menggunakan berbagai jenis rudal anti-tank, dan beberapa hari yang lalu mulai menggunakan rudal permukaan-ke-udara, yang salah satunya dikatakan menembak jatuh sebuah drone Israel.

Zeina Khader dari Al Jazeera mengatakan dalam laporannya dari Rmeish di Lebanon selatan bahwa arah konflik sedang berubah.

“Taktik yang digunakan Hizbullah terus berkembang,” katanya.

“Selama tiga minggu pertama eskalasi, Hizbullah menderita banyak korban. Sejak Jumat, pihaknya hanya mengumumkan terbunuhnya dua pejuang. Tidak jelas apakah perubahan taktik ini dimaksudkan untuk menghindari jatuhnya banyak korban atau merupakan peningkatan konflik.

Akankah Hizbullah melakukan intervensi penuh?

Hizbullah memiliki sayap militer kuat yang diyakini jauh lebih unggul dibandingkan tentara Lebanon. Namun hal ini juga harus berhubungan dengan politik lokal.

Pekan lalu, Perdana Menteri sementara Najib Mikati mengatakan bahwa dia melakukan tugasnya untuk mencegah Lebanon memasuki perang.

READ  Perang Ukraina: Ketakutan akan Serangan Belarusia, Malapetaka "Luar Biasa" Ukraina, dan Kecelakaan Truk Militer Mematikan Rusia

Dia menambahkan: “Sampai saat ini, Hizbullah telah mengelola situasi secara rasional dan bijaksana, dan aturan mainnya tetap dibatasi pada batas-batas tertentu.”

Sementara itu, Lebanon menghadapi krisis ekonomi parah yang memburuk sejak dimulainya perang, sementara para politisi di Lebanon gagal memilih presiden selama setahun.

Jadi, meskipun banyak warga Lebanon yang merasa tidak suka dengan Palestina, mereka juga takut terlibat dalam perang baru. Hal ini terutama terjadi karena banyak dari mereka menyaksikan perang berdarah dengan Israel pada tahun 2006, yang menewaskan lebih dari 1.200 orang di Lebanon, banyak dari mereka adalah warga sipil. Setidaknya 165 warga Israel juga tewas dalam perang tersebut.

Namun para pejabat senior Hizbullah telah duduk bersama para pejabat senior Hamas di Lebanon sejak awal konflik untuk membahas “kemenangan komprehensif” atas Israel.

Sekretaris Jenderal kelompok tersebut, Hassan Nasrallah, memberikan bocoran mengenai pidato yang diharapkan pada hari Jumat melalui klip pendek online, sehingga meningkatkan ekspektasi terhadap apa yang mungkin ia umumkan dan dampaknya terhadap pertempuran tersebut.

Sam Heller, seorang analis Century Foundation yang berbasis di Beirut, mengatakan Hizbullah kemungkinan akan meningkatkan serangannya terhadap posisi Israel atau memasuki konflik sepenuhnya setelah Israel meluncurkan operasi daratnya di Gaza.

Oposisi internal terhadap perang yang menghancurkan akan sangat besar, namun pada saat yang sama, saya yakin hal ini tidak akan cukup untuk sepenuhnya membatasi atau menghalangi tindakan Hizbullah jika intervensinya cukup penting bagi dirinya sendiri dan bagi poros perlawanan yang lebih luas yang menjadi sasarannya. milik. “Ini adalah bagian yang penting,” kata Heller kepada Al Jazeera.

Selain Hizbullah dan faksi-faksi afiliasinya di Lebanon, porosnya mencakup faksi-faksi politik dan bersenjata di Suriah, Irak, dan Yaman, selain sekelompok faksi Palestina.

READ  Kepulauan Solomon menangguhkan semua kunjungan angkatan laut: Kedutaan Besar AS | berita militer

Apa hubungan antara Iran dan Suriah?

Iran adalah pendukung utama poros perlawanan ini, yang sangat menentang Israel dan pendukung Baratnya, yang dipimpin oleh Amerika Serikat. Teheran dan Moskow adalah pendukung utama Presiden Suriah Bashar al-Assad, yang telah berhasil menumpas pemberontakan bersenjata di negaranya.

Teheran mengatakan pihaknya tidak berperan dalam serangan Hamas, dan pejabat Amerika serta Israel tidak menemukan bukti mengenai hal tersebut.

Iran telah berulang kali memperingatkan bahwa perang dapat meluas jika Israel terus menargetkan warga sipil di Gaza, dan Amerika Serikat menuduh Israel memfasilitasi serangan terhadap kepentingannya di Irak dan Suriah melalui proxy, yang dibalas oleh Washington dengan serangan militernya sendiri. .

Heller mengatakan Iran akan mempunyai peran dalam menentukan arah perkembangan selanjutnya, namun hasil dari upayanya dalam beberapa dekade terakhir kini dapat dirasakan dengan lebih jelas.

“Saya pikir kontribusi Iran yang paling signifikan adalah apa yang terjadi pada tahun-tahun menjelang perang terbaru di Gaza, yaitu pembangunan infrastruktur regional dan rekayasa poros perlawanan yang kini tampaknya telah berhasil mengekang Israel. , setidaknya sampai batas tertentu.” “Hal ini telah membatasi sumber daya dan taktik yang sedang dipersiapkan Israel untuk digunakan di Gaza saat ini,” katanya, mengacu pada laporan bahwa Israel telah memindahkan pasukan dalam jumlah besar di perbatasannya dengan Lebanon, dan bahwa Israel khawatir akan pembukaan front kedua di Gaza. perang saat perang berlanjut. Dia bertempur di Gaza.