Desember 11, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bolivia memutuskan hubungan dengan Israel dan negara-negara lain menarik duta besar mereka karena serangan Gaza

Bolivia memutuskan hubungan dengan Israel dan negara-negara lain menarik duta besar mereka karena serangan Gaza

LA PAZ (Reuters) – Pemerintah Bolivia pada Selasa mengatakan pihaknya telah memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel atas serangannya di Jalur Gaza, sementara negara tetangganya Kolombia dan Chile memanggil duta besar mereka di negara Timur Tengah tersebut untuk berkonsultasi.

Ketiga negara Amerika Selatan tersebut mengutuk serangan Israel di Jalur Gaza dan mengutuk pembunuhan warga Palestina.

Wakil Menteri Luar Negeri Bolivia Freddy Mamani mengatakan dalam konferensi pers bahwa Bolivia “memutuskan untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan negara Israel sebagai penolakan dan kecaman atas serangan militer Israel yang agresif dan tidak proporsional yang terjadi di Jalur Gaza.”

Bolivia dan Chili menyerukan gencatan senjata dan menyalurkan bantuan kemanusiaan ke wilayah tersebut, dan mengatakan bahwa Israel melanggar hukum internasional.

Presiden Kolombia Gustavo Petro menggambarkan serangan itu sebagai “pembantaian rakyat Palestina” dalam sebuah postingan di jaringan media sosial X.

Juru bicara kepresidenan Kolombia mengatakan dia sedang mencari informasi lebih lanjut mengenai keputusan Petro.

Kementerian Luar Negeri Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar atas keputusan ketiga negara tersebut.

Negara-negara tetangga Amerika Latin lainnya, seperti Meksiko dan Brasil, juga baru-baru ini menyerukan gencatan senjata.

“Apa yang kita lihat sekarang adalah kegilaan perdana menteri Israel yang ingin melenyapkan Jalur Gaza,” kata Presiden Brazil Luiz Inacio Lula da Silva pada hari Jumat.

Bolivia adalah salah satu negara pertama yang memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel karena perang di Gaza, sebagai respons terhadap serangan yang dilakukan oleh orang-orang bersenjata dari gerakan Hamas Palestina pada tanggal 7 Oktober di Israel selatan, yang menurut Israel mengakibatkan kematian 1.400 orang. dan penyanderaan 240 orang.

READ  Abby Choi: Tiga ditangkap setelah tubuh seorang model yang terpotong-potong ditemukan di Hong Kong

Negara Amerika Selatan ini memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel pada tahun 2009 di bawah pemerintahan Presiden sayap kiri Evo Morales, juga sebagai protes terhadap tindakan Israel di Gaza.

Pada tahun 2020, pemerintahan Presiden sementara sayap kanan Jeanine Anez memulihkan hubungan.

“Kami menolak kejahatan perang yang dilakukan di Gaza,” kata Presiden Bolivia Arce di media sosial pada hari Senin.”Kami mendukung inisiatif internasional untuk menjamin bantuan kemanusiaan, sesuai dengan hukum internasional.”

Otoritas kesehatan Gaza mengatakan 8.525 orang, termasuk 3.542 anak-anak, telah tewas dalam serangan Israel sejak 7 Oktober. Para pejabat PBB mengatakan lebih dari 1,4 juta penduduk sipil Gaza yang berjumlah sekitar 2,3 juta jiwa adalah tunawisma.

Tentara Israel menuduh Hamas yang didukung Iran, yang menguasai wilayah pesisir sempit, menggunakan bangunan sipil sebagai perlindungan bagi pejuang, komandan dan senjata, tuduhan yang dibantah oleh tentara.

Laporan oleh Daniel Ramos – disiapkan oleh Muhammad untuk Buletin Arab. (Laporan tambahan oleh Gabriel Araujo, Lucinda Elliott, Oliver Griffin dan Peter Frontini) Ditulis oleh Brendan O’Boyle. Diedit oleh Rosalba O’Brien dan Stephen Coates

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru