Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Volume banjir Pakistan dengan peta, foto, dan video

Volume banjir Pakistan dengan peta, foto, dan video

Ratodero, sebuah kota di provinsi Sindh Pakistan, sekitar 300 mil utara Karachi, telah dilanda banjir baru-baru ini dari rumah-rumah yang terlihat hancur pada 29 Agustus (Video: Reuters)

Penangguhan

“Musim hujan dengan steroid.”

Para pejabat berjuang untuk mengungkapkan skala banjir yang menghancurkan sebagian besar Pakistan. Lebih dari 1.000 orang telah meninggal, dan puluhan juta telah terkena dampak hujan terus menerus selama berbulan-bulan.

banjir Itu berubah menjadi bencana selama beberapa minggu terakhir saat hujan monsun menyapu dataran rendah dekat Sungai Indus. Air merembes dari tepiannya ke dataran sekitarnya, menghancurkan infrastruktur dan rumah.

Maxar Technologies merilis citra satelit Rogan, di negara bagian Punjab, sebelum dan selama banjir yang menunjukkan seluruh komunitas terisolasi.

Ketika Pakistan bergulat dengan hilangnya perumahan dan lahan pertanian serta risiko penyakit, banyak yang khawatir bahwa bencana kemanusiaan di negara itu baru saja dimulai.

Curah hujan 190 persen lebih banyak dari biasanya

Hujan yang luar biasa mulai di seluruh Pakistan pada bulan Juni setelah berbulan-bulan gelombang panas historis dan sedikit curah hujan.

Tanahnya kering dan gembur karena rekor panas, menyebabkan tanah longsor di seluruh negeri. Mencairnya gletser menyebabkan banjir.

Curah hujan meningkat dengan awal musim hujan Pada bulan Juli, yang menjadi rekor terbasah sejak 1961, menurut Departemen Meteorologi Pakistan.

Pakistan mengalami delapan putaran hujan lebat di musim hujan, sekitar dua kali lipat dari jumlah normal. Negara ini mengalami curah hujan 190 persen lebih banyak dari rata-rata dari awal Juni hingga akhir Agustus. Sebagai Indus membengkak dari curah hujan yang konstan dan gletser mencair, daerah dataran rendah hancur.

Dua minggu terakhir telah membawa lebih banyak hujan ke wilayah selatan Pakistan.

Citra satelit dari 28 Agustus hingga 30 Agustus menunjukkan area banjir yang terlihat.

Provinsi Balochistan dan Sindh mengalami penurunan masing-masing 410 persen dan 466 persen di atas rata-rata dari awal Juni hingga 29 Agustus. Banjir yang mengikutinya menghancurkan kota-kota dan menjungkirbalikkan kehidupan.


Banjir Pakistan terdeteksi dari

Citra satelit pada 28 dan 30 Agustus.

Sumber: NASA Terra / MODIS, Facebook

dan Universitas Columbia – CIESIN

Banjir Pakistan terdeteksi oleh satelit

Foto pada 28 dan 30 Agustus.

pakistan

Populasi

kepadatan

ditampilkan

Sumber: NASA Terra / MODIS, Facebook

dan Universitas Columbia – CIESIN

Banjir Pakistan terdeteksi dari

Citra satelit pada 28 dan 30 Agustus

pakistan

Populasi

kepadatan

ditampilkan

Sumber: NASA Terra / MODIS,

Facebook dan Kolombia

Universitas- CIESIN

“Hujan turun di desa saya selama dua bulan terakhir,” kata Zahid Ali Jalani, seorang petani berusia 35 tahun di distrik Khairpur di Sindh yang berbicara kepada The Washington Post melalui telepon. Setelah kanal meletus pekan lalu, desanya terendam semalaman, dengan ketinggian air setinggi 10 kaki di beberapa daerah. Di selatan, keluarga mengarungi perairan tinggi untuk mencari lahan kering.

Orang-orang mengarungi banjir setinggi dada di Mingora, Pakistan, pada 24 Agustus, saat banjir mendatangkan malapetaka di wilayah Swat. (Video: Sungin Khan melalui Storyful)

“Itu adalah malam terburuk dalam hidupku,” katanya. “Rumah saya dibangun dengan baik, tetapi pada satu titik sepertinya dindingnya bergetar.”

READ  Fiji menjatuhkan sanksi pada superyacht Rusia senilai $325 juta

Lebih dari 1.160 tewas

Pemerintah Pakistan mengatakan banjir parah telah menewaskan lebih dari 1.160 orang, banyak dari mereka anak-anak.

Jalalani ingat meninggalkan rumahnya dengan suara tangisan minta tolong. Dia mengatakan dia menghabiskan lebih dari enam jam untuk menyelamatkan orang-orang yang terjebak di air di luar bahu mereka. Dia mengenal seorang pria yang tenggelam.

“Itu berada di bawah tumpukan puing, dan kami tidak bisa mengeluarkannya,” kata Jalalani. “Itu sangat gelap.”

Ratusan orang dari desanya tinggal di kamp darurat, sementara hampir 500.000 orang berada di kamp-kamp pengungsi di seluruh negeri.

Ribuan orang yang telah meninggalkan rumah mereka di Sindh masih berjuang untuk mendapatkan perawatan. Banyak yang berjalan selama berhari-hari untuk mencari tempat berlindung dan mendirikan tenda di sepanjang jalan raya utama county. Yang lain telah pindah ke bangunan yang ditinggalkan.

Di sebuah sekolah menengah di Jamshoro, ratusan orang memadati ruang kelas dan taman di sekitarnya. Sebagian besar dari mereka tidak memiliki apa-apa selain pakaian yang mereka bawa.

Ghulam Qadir, 17, melarikan diri dari desanya dua minggu lalu. Dia dan lima anggota keluarga lainnya telah tidur di ruang kelas selama lebih dari seminggu.

“Kami meninggalkan rumah kami ketika air hampir mencapai leher saya,” kata Qader. Rumahnya mulai runtuh. Dua kamar runtuh, dan satu lagi mulai runtuh. “Saya khawatir dengan keluarga saya, terutama anak-anak,” katanya.

Pemerintah memperkirakan 33 juta orang terkena dampak banjir, sekitar 13 persen dari jumlah penduduk.

Warga Pakistan di Balochistan kehilangan tempat tinggal pada 28 Agustus, setelah wilayah itu dibanjiri hujan lebat dan banjir. (Video: Associated Press)

Organisasi Kesehatan Dunia Dia berkata Rabu itu 888 fasilitas kesehatan rusak, bahkan dengan Para ahli memperingatkan bahwa bencana itu dapat menyebabkan peningkatan penyakit dan kekurangan gizi. Air yang tergenang dapat menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk yang membawa demam berdarah dan malaria.

READ  Kapal Jepang hilang: Sepuluh kematian dikonfirmasi setelah Kazu 1 hilang

Peneliti penyakit tular vektor Irom Khan mengatakan kasus demam berdarah sebenarnya meningkat sejak banjir. Laboratoriumnya di Universitas Aga Khan di Karachi melaporkan lebih dari 200 kasus pada Agustus, dibandingkan dengan kurang dari 30 pada April. “Jumlah sebenarnya kemungkinan akan jauh lebih tinggi,” tambah Khan.

Kehancuran telah membuat beberapa bagian negara tidak dapat berfungsi. Para pejabat mengatakan Selasa bahwa satu juta rumah hancur, serta 2.100 mil jalan – kira-kira jarak antara ibu kota dan Salt Lake City. Jembatan dan bendungan juga hancur. Menteri Perencanaan Pakistan Ahsan Iqbal mengatakan Senin bahwa lebih dari $10 miliar dibutuhkan untuk rekonstruksi.

Ribuan hektar lahan pertanian terendam air, dan para pekerja bantuan berjuang untuk menjangkau komunitas-komunitas terpencil.

“Apa yang menanti kita adalah kurangnya makanan yang mempengaruhi desa dan kota,” kata Khan.

Iqbal mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa bahwa ekonomi pertanian di Sindh telah “benar-benar runtuh”. “Ini telah menghancurkan hampir setengah dari tanaman kapas kami,” katanya. Beras juga terpengaruh, dan 700.000 ekor ternak hilang di seluruh negeri. Dia menyebut banjir sebagai “bencana iklim” dan mengatakan Pakistan, yang memiliki salah satu emisi karbon dioksida per kapita terendah di dunia, menderita konsekuensi paling parah dari perubahan iklim.

“Ada orang di negara berkembang yang membayar harganya,” kata Iqbal.

Penduduk desa di Dera Murad Jamali, Pakistan menghadapi kesulitan pada 28 Agustus, karena sebagian besar harta benda dan sumber pendapatan mereka hanyut dalam banjir baru-baru ini. (Video: Associated Press)

Robbie Millen, Kasha Patel, dan Lars Karcles dari Washington. Susanna George melaporkan dari Kabul. Haq Nawaz Khan melaporkan dari Jamshoro, Pakistan. Shaiq Hussain melaporkan dari Islamabad. Jerry Shih melaporkan dari Delhi.