Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berita terbaru tentang Bakhmut dan Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan langsung

Berita terbaru tentang Bakhmut dan Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan langsung

ZAPORISHYA, Ukraina — Presiden Volodymyr Zelensky pada hari Sabtu memberikan jaminan terkuat bahwa serangan balasan Ukraina yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mengusir Rusia telah dimulai.

“Langkah ofensif dan defensif sedang diambil di Ukraina,” kata Zelensky pada konferensi pers di Kiev dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau yang sedang berkunjung. “Pada tahap apa, saya tidak akan membocorkan secara detail.”

Komentarnya mengkonfirmasi apa yang telah ditunjukkan oleh para analis militer, pejabat AS, dan Kremlin selama berhari-hari: bahwa pasukan Ukraina dengan tank tempur Barat dan kendaraan lapis baja menyerang posisi pertahanan Rusia di beberapa tempat di selatan dan timur.

Salah satu kawanan Ukraina berada di sekitar kota Bakhmut yang dikuasai Rusia di timur. Pejabat militer Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukan Kiev telah maju sekitar satu mil di beberapa bagian garis depan dekat Bakhmut. Mengklaim keuntungan dalam salah satu dari tiga pertempuran sekarang sedang berlangsung saat serangan balik Ukraina di tenggara mulai terbentuk.

Kolonel Serhiy Cherivaty, juru bicara Komando Militer Timur, mengatakan kepada televisi lokal bahwa tentara Ukraina melancarkan serangan di dekat Bakhmut untuk memanfaatkan rotasi unit Rusia di daerah tersebut. Dia mengatakan bahwa militer Ukraina telah terlibat dalam enam bentrokan di dekat Bakhmut dalam 24 jam terakhir.

Dia tidak merinci ke mana Ukraina telah maju, dan klaimnya tidak dapat diverifikasi secara independen. Pasukan Rusia mengatakan bahwa mereka menangkis serangan Ukraina di tiga wilayah yang telah menjadi fokus pertempuran dalam beberapa hari terakhir, dan berita resmi Rusia mengatakan bahwa pasukan Ukraina tidak berhasil dalam upaya mereka untuk mendapatkan kembali wilayah Bakhmut.

Pasukan Ukraina bertempur di ladang dan di perbukitan berumput yang miring di sebelah barat Bakhmut, kebanyakan dari mereka diusir dari kota bulan lalu setelah pertempuran perang yang paling lama dan paling berdarah.

READ  Situs pemakaman wanita Abad Pertengahan Awal 'paling penting' di Inggris | arkeologi

Setelah menghadirkan perebutan kota sebagai kemenangan, Rusia sekarang harus mempertahankannya atau menghadapi risiko kemunduran yang memalukan. Analis dan perwira militer Ukraina mengatakan bahwa tujuan Ukraina di Bakhmut adalah untuk memaksa Rusia mengalihkan pasukan dari tempat lain di Ukraina selatan untuk mempertahankan reruntuhan Bakhmut dan menimbulkan korban jiwa.

“Tujuan utama kami tidak berubah,” kata Mr. Chervati, “Untuk menimbulkan kerusakan maksimal pada musuh.”

Di sebelah barat daya Bakhmut, Ukraina bertempur di dua lokasi yang sangat penting untuk tujuan yang lebih luas dari serangan balik untuk memutus jalur kereta api dan jalan Rusia yang menghubungkan Rusia dengan Krimea yang diduduki. Pertempuran pecah di dekat kota Orekiv di wilayah Zaporizhia dan Velika Novoselka di wilayah Donetsk selama seminggu terakhir. Pejabat Ukraina belum mengomentari pertempuran di daerah tersebut.

Para pejabat AS, yang berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas operasi militer yang menentukan, menegaskan bahwa, seperti yang diharapkan, pasukan Ukraina menderita korban dan kehilangan peralatan dalam pertempuran awal. Kerugian Rusia tidak jelas, tetapi para penyerang biasanya menderita kerugian awal yang lebih besar daripada para pembela yang sudah mengakar.

Para narablog militer Rusia telah meraih kemenangan awal, memuji militer atas apa yang mereka gambarkan sebagai berdiri melawan serangan gencar pasukan Ukraina yang didukung kuat oleh negara-negara Barat.

Saluran berita negara Rusia 1 melaporkan bahwa pasukan Rusia memukul mundur serangan Ukraina di dekat Lysychansk dan Avdiivka, dan mengatakan bahwa pasukan Ukraina “biasanya gagal” dalam upaya mereka untuk menyerbu Bakhmut, yang masih disebut media Rusia dengan nama Sovietnya, Artemivsk.

Video dan foto yang diposting oleh blogger pro-perang Rusia, dan diverifikasi oleh The New York Times, menunjukkan setidaknya tiga tank Leopard 2 dan delapan kendaraan tempur buatan AS ditinggalkan atau dihancurkan oleh pasukan Ukraina. Sasha Coates, seorang blogger militer Rusia, mengatakan di Telegram bahwa tank buatan Jerman yang ditangkap akan menjadi “kartu truf dalam perang informasi”.

READ  Pemotong Penjaga Pantai AS menolak akses pelabuhan di Kepulauan Solomon

Saat pertempuran meningkat di sepanjang garis depan, kedua pasukan juga menembakkan rudal jarak jauh, roket, dan drone ke sasaran yang jauh.

Semalam hingga Sabtu, rudal balistik dan jelajah Rusia serta drone yang meledak menghantam bandara militer Ukraina dekat Poltava, timur Kiev, kata Dmytro Lunin, kepala administrasi militer di wilayah tersebut. Tuan Lunin mengatakan serangan itu memicu kebakaran dan merusak peralatan, tetapi tidak ada yang tewas atau terluka.

Ivan Fedorov, walikota Melitopol, mengatakan kepada media lokal bahwa sebuah ledakan merusak kompleks resor di Laut Azov, tempat pasukan Rusia ditempatkan, di wilayah yang diduduki Rusia. Dia mengatakan bahwa pasukan Rusia kemudian mengevakuasi lokasi tersebut.