Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia dan China menandatangani perjanjian ekonomi meskipun ada kritik dari Barat

Rusia dan China menandatangani perjanjian ekonomi meskipun ada kritik dari Barat

BEIJING (Reuters) – Perdana Menteri Rusia menandatangani serangkaian perjanjian dengan China pada hari Rabu selama perjalanan ke Beijing, menggambarkan hubungan bilateral telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, meskipun ketidaksetujuan Barat terhadap hubungan mereka saat perang di Ukraina berlarut-larut.

Perdana Menteri Mikhail Mishustin – pejabat Rusia paling senior yang mengunjungi Beijing sejak Moskow mengirim ribuan pasukannya ke Ukraina pada Februari 2022 – mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri China Li Qiang dan dijadwalkan bertemu dengan Presiden Xi Jinping.

Kunjungan tersebut dilakukan setelah Rusia dan China menanggapi dengan keras pernyataan dari Kelompok Tujuh selama akhir pekan yang memilih kedua negara dalam berbagai masalah, termasuk Ukraina.

Dengan perang di Ukraina memasuki tahun kedua dan Rusia merasakan beban sanksi Barat, Moskow mengandalkan dukungan Beijing, lebih dari yang dilakukan China untuk Rusia, karena memenuhi permintaan China akan minyak dan gas.

“Hari ini, hubungan antara Rusia dan China berada pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Mishustin pada pertemuan mereka di Beijing.

“Mereka dicirikan oleh rasa saling menghormati kepentingan satu sama lain, kesediaan untuk bersama-sama menanggapi tantangan yang terkait dengan gejolak yang berkembang di arena internasional dan pola tekanan yang menggairahkan dari kolektif Barat,” katanya.

“Seperti yang dikatakan teman-teman China kita, persatuan memungkinkan untuk memindahkan gunung.”

Nota kesepahaman yang ditandatangani termasuk kesepakatan untuk memperdalam kerja sama investasi dalam layanan komersial, kesepakatan ekspor produk pertanian ke China, dan kesepakatan lain tentang kerja sama olahraga.

READ  Botswana mengancam akan mengirim 20.000 gajah untuk "bebas berkeliaran" di Jerman dalam perselisihan publik mengenai perburuan trofi

‘Teman tersayang’

Xi mengunjungi Rusia pada bulan Maret dan mengadakan pembicaraan dengan “sahabatnya” Presiden Vladimir Putin, setelah melakukan kemitraan “tanpa batas” menjelang serangan Rusia tahun 2022 di Ukraina, yang oleh Moskow disebut sebagai “operasi militer khusus”.

Beijing menolak upaya Barat untuk menghubungkan kemitraannya dengan Moskow dengan Ukraina, bersikeras bahwa hubungannya tidak melanggar norma internasional, dan China memiliki hak untuk bekerja sama dengan siapa pun yang dipilihnya, dan kerja sama mereka tidak menargetkan negara ketiga mana pun.

“Tiongkok siap bekerja sama dengan Rusia untuk mengimplementasikan kerja sama bersama antara kedua negara, dan memperkuat kerja sama pragmatis di berbagai bidang dapat membawanya ke tingkat yang baru,” kata Li kepada Mishustin.

Pada bulan April, ekspor China ke Rusia melihat momentum lanjutan, melonjak 153,1% dari tahun sebelumnya, setelah dua kali lipat pada bulan Maret, menurut data dari bea cukai China.

Kantor berita Interfax melaporkan bahwa pengiriman energi Rusia ke China diperkirakan akan meningkat sebesar 40% tahun ini, dan kedua negara sedang mendiskusikan pasokan peralatan teknologi ke Rusia.

Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Nikolai Patrushev, yang mengadakan pembicaraan pada hari Senin dengan Chen Wenqing, anggota Politbiro Partai Komunis China yang mengawasi polisi, urusan hukum dan intelijen, mengatakan memperdalam hubungan dengan China adalah jalan strategis bagi Moskow.

Beijing telah menahan diri untuk tidak secara terbuka mengutuk invasi Rusia. Namun sejak Februari, Xi telah mempromosikan rencana perdamaian 12 poin, yang ditanggapi dengan skeptis dari Barat dan disambut dengan hati-hati oleh Kiev.

Pekan lalu, perwakilan khusus China untuk urusan Eurasia Li Hui mengunjungi Ukraina dan bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelensky, memulai tur Eropa yang digambarkan Beijing sebagai upayanya untuk mempromosikan pembicaraan damai dan penyelesaian politik untuk krisis tersebut.

READ  Parlemen Perancis mendukung rancangan undang-undang yang menentang diskriminasi rambut

Kantor berita Rusia TASS melaporkan bahwa Li Hui dijadwalkan mengunjungi Rusia pada hari Jumat.

Dilaporkan oleh Ryan Wu. Pelaporan tambahan oleh Lydia Kelly dan Ethan Wang; Diedit oleh Michael Berry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.