Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

“Pemboman intensif” oleh pasukan pendudukan terhadap rumah sakit di Gaza di tengah pemadaman listrik |  Berita konflik Israel-Palestina

“Pemboman intensif” oleh pasukan pendudukan terhadap rumah sakit di Gaza di tengah pemadaman listrik | Berita konflik Israel-Palestina

Jalur Gaza mengalami pemadaman komunikasi untuk ketiga kalinya sejak awal perang, ketika Israel mengatakan pihaknya telah membagi jalur yang terkepung menjadi dua bagian.

Israel melanjutkan pemboman besar-besaran di sekitar sejumlah rumah sakit di Jalur Gaza utara, menurut para pejabat di Jalur Gaza yang terkepung, dan semua layanan komunikasi dan Internet kembali terputus.

Salama Maarouf, kepala kantor media pemerintah Hamas, mengatakan pada Minggu malam: “Selama lebih dari satu jam, telah terjadi pemboman hebat di sekitar rumah sakit.”

Daerah sekitar Rumah Sakit Al-Shifa, rumah sakit terbesar di Wilayah Palestina, mengalami serangan yang sangat hebat, menurut Marouf.

Safwat Kahlot dari Al Jazeera, berbicara dari Deir al-Balah di Gaza tengah, mengatakan bahwa pemboman paling hebat pada hari Minggu terjadi di daerah sekitar rumah sakit.

“Kami dapat memahami bahwa serangan udara ini bertujuan untuk mendorong pasukan Israel di sekitar Kota Gaza menuju Rumah Sakit Al-Shifa. Kami tahu bahwa ribuan orang meninggalkan rumah mereka di lingkungan ini menuju rumah sakit untuk mencari perlindungan.”

“Ini menunjukkan bahwa tentara Israel sedang merencanakan sesuatu yang besar, mungkin dalam beberapa jam atau beberapa hari mendatang mengenai Rumah Sakit Al-Shifa itu sendiri.”

Sebelumnya pada hari Minggu, serangan Israel terjadi di dekat Rumah Sakit Al-Quds di Kota Gaza, melukai sedikitnya 14 orang dan merusak bangunan.

Pemboman itu terjadi setelah tentara Israel sekali lagi menuduh Hamas menggunakan rumah sakit dalam kampanye militernya melawan Israel.

READ  Israel merilis video seorang pria bersenjata Hamas mengeksekusi seorang wanita pada 7 Oktober

“Hamas menempatkan pasukan dan senjata di, di bawah dan di sekitar sekolah, masjid, rumah dan fasilitas PBB,” kata juru bicara militer Israel Daniel Hagari kepada wartawan pada hari Minggu.

“Di antara kejahatan perang terburuk yang dilakukan Hamas adalah penggunaan rumah sakit untuk menyembunyikan infrastruktur terorisnya.”

Hamas telah berulang kali menolak tuduhan ini.

Militer Israel mengkonfirmasi bahwa serangan “besar” sedang terjadi di Gaza pada hari Minggu, dan juru bicara militer mengklaim bahwa serangan darat Israel telah membagi wilayah Palestina menjadi dua.

Juru bicara Daniel Hajari mengatakan bahwa pasukan Israel “mengepung Kota Gaza… dan sekarang ada Gaza Selatan dan Gaza Utara.” Dia menambahkan bahwa pasukan “mencapai pantai dan mengendalikannya.”

Kelompok advokasi akses internet NetBlocks.org melaporkan “gangguan konektivitas” di seluruh Gaza. Perusahaan Telekomunikasi Palestina Paltel membenarkan pemadaman listrik tersebut.

“Kami kehilangan kontak dengan sebagian besar anggota tim UNRWA,” Juliette Touma, juru bicara badan pengungsi Palestina di PBB, mengatakan kepada Associated Press. Pemadaman pertama di Gaza berlangsung selama 36 jam dan yang kedua selama beberapa jam.

Kekhawatiran mengenai fasilitas kesehatan yang menampung warga sipil

Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan keprihatinannya terhadap keselamatan pasien, petugas kesehatan, dan ribuan orang yang mengungsi di Rumah Sakit Al-Quds.

Organisasi tersebut mengatakan dalam sebuah postingan di situs X: “Organisasi Kesehatan Dunia mengulangi seruannya untuk segera melakukan gencatan senjata, memberikan perlindungan efektif terhadap warga sipil dan layanan kesehatan, dan menghormati hukum kemanusiaan internasional.”

“Di Rumah Sakit Al-Quds kami, kami sangat prihatin dengan situasi akibat pemboman besar-besaran dalam beberapa hari terakhir, yang melanda daerah sekitar rumah sakit,” kata Tommaso Della Longa, juru bicara IFRC di Jenewa. Palang dan Bulan Sabit Merah mengatakan kepada Al Jazeera.

READ  Para ilmuwan menemukan solusi alami yang "diabaikan" untuk beberapa masalah polusi udara terbesar di dunia

“Kemarin [Saturday]Dia menambahkan bahwa serangan itu memecahkan jendela dan asap masuk ke rumah sakit, yang saat ini merawat sekitar 500 pasien.

Rumah sakit dan ambulans telah dibom beberapa kali sejak dimulainya serangan Israel terbaru pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan pasien dan membuat warga sipil terpaksa mengungsi di fasilitas tersebut serta para pekerja kesehatan.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, 39 fasilitas kesehatan telah rusak sejak dimulainya perang. Rumah sakit juga terpaksa menutup atau memutus layanan setelah listrik dan bahan bakar padam.

Setidaknya 9.770 warga Palestina, termasuk 4.008 anak-anak, telah tewas di Jalur Gaza sejak dimulainya perang terbaru, sementara seluruh lingkungan di sana telah menjadi puing-puing. Lebih dari 1.400 orang tewas dalam serangan Hamas di Israel selatan yang memulai perang ini.

PBB memperkirakan hampir 1,5 juta orang kini menjadi pengungsi internal di Gaza.