Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Unilever Indonesia terus memperkuat komitmennya terhadap dunia yang setara gender – Inforeal

Inforeal (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Senin, 12 Desember 2022

12-12-2022
16:53

13405bdda0fa48fa10490aed70d02dfd
4
Inforeal
Unilever-Indonesia, B20
Gratis

Forum Ekonomi Dunia memperkirakan bahwa memberdayakan perempuan untuk berpartisipasi secara setara dalam ekonomi global dapat menambahkan US$28 triliun ke pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) global pada tahun 2025. Kontribusi 61 persen perempuan Indonesia terlihat jelas di Indonesia. ekonomi, dan 50 persen dari 60 juta UMKM dimiliki oleh perempuan. Hal ini sangat penting mengingat UMKM di Indonesia menyerap 96,9% tenaga kerja.

Sektor bisnis memegang peranan penting dalam perkembangan ini. Bahkan, beberapa perusahaan, termasuk Unilever Indonesia dan Tokopedia, sudah mulai bergerak menuju misi ini. Untuk membangun kemampuan digital, FMCG dan raksasa e-commerce baru-baru ini berkolaborasi dalam sebuah proyek yang berfokus pada adopsi digital dan pengembangan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) milik perempuan. Kedua organisasi berkomitmen untuk memperluas akses informasi, membantu bisnis di era digital, dan melatih wirausahawan teknologi.

Kolaborasi Unilever-Tocopedia ini diluncurkan di bawah platform One Global Women Empowerment (OGWE), program unggulan dari B20 Women in Business Action Council (WiBAC). Platform OGWE berfungsi sebagai alat penawaran-permintaan yang menyatukan pihak-pihak yang dapat dan membutuhkan untuk membantu memberdayakan pekerja dan pengusaha perempuan di mana saja.

“Kami bangga bahwa program dan tema tradisional B20 WiBAC sangat selaras dengan upaya Unilever Indonesia sebagai organisasi yang mempromosikan kesetaraan, keragaman, dan inklusi,” kata Ira Noviardi, Presiden Direktur Unilever Indonesia.

Unilever Indonesia terus memperkuat komitmennya terhadap Equity, Diversity and Inclusion (ED&I), termasuk mempromosikan kesempatan yang sama bagi perempuan Indonesia di sektor ekonomi dan bisnis.

“Unilever Indonesia secara konsisten berfokus pada isu-isu terkait ED&I dan kesetaraan gender di Indonesia selama beberapa dekade. Bagi Unilever Indonesia, wanita adalah bagian integral dari bisnis kami, karena sebagian besar konsumen kami adalah wanita dan banyak pemasok, mitra, dan karyawan kami adalah wanita. Itu sebabnya kami memiliki berbagai program pemberdayaan perempuan baik secara internal maupun eksternal, tidak hanya di tingkat korporat tetapi juga melalui brand kami,” ujar Ira.

READ  Infineon akan memperluas operasi backend yang ada di Indonesia

Ia menambahkan, komitmen untuk memberdayakan perempuan sejalan dengan ‘The Unilever Compass’, keyakinan perusahaan bahwa pertumbuhan bisnis harus berkelanjutan agar dapat memberikan dampak positif bagi masyarakat dan lingkungan. Salah satu pilar kompas Unilever adalah berkontribusi pada dunia yang adil dan inklusif secara sosial. Dengan menunjuk Ira Noviarti, Presiden Direktur Unilever Indonesia, sebagai Chairman Unilever Indonesia B20 WiBAC, Unilever Indonesia mewujudkan hal tersebut dengan membantu lebih banyak perempuan maju di bidang ekonomi dan bisnis.

Pada KTT B20 2022 yang diadakan pada 13-14 November 2022, sebagai bagian dari rangkaian acara G20 di Nusa Dua Bali, Ira Noviarti, ketua B20 WiBAC, secara resmi mempresentasikan rekomendasi kebijakan dan tindakan akhir Dewan dalam sesi bersama. Masa Depan Tenaga Kerja dan Pendidikan Tenaga Kerja.

B20 WiBAC merekomendasikan langkah-langkah yang terbukti dan dapat ditindaklanjuti oleh pemerintah G20 untuk meningkatkan kesetaraan gender dalam angkatan kerja, serta langkah-langkah praktis untuk menciptakan, mempercepat, dan meningkatkan bisnis yang dipimpin perempuan. Rekomendasi kebijakan dan tindakan ini dikembangkan oleh anggota B20 WiBAC, yang terdiri dari 150 eksekutif bisnis senior dari berbagai negara dan industri, berfokus pada tiga imperatif strategis: (1) mempromosikan kewirausahaan perempuan, (2) mengaktifkan keterampilan digital dan kepemimpinan perempuan, dan (3) mempromosikan tempat kerja yang aman dan adil..

Juga, semua kelompok kerja mengikuti arahan Presiden untuk memberikan tindakan nyata dan meluncurkan OGWE sebagai tindakan afirmatif untuk mendukung implementasi Kebijakan Akhir dan Rekomendasi Aksi B20 WiBAC. “Peluang dalam ekonomi global melalui partisipasi perempuan yang setara dalam bisnis terlalu besar untuk dilewatkan. Kami memahami bahwa rekomendasi seperti ini membutuhkan dukungan kritis dalam menyediakan infrastruktur yang aman dan dapat diakses oleh semua pemangku kepentingan, yang mendorong kami untuk meluncurkan platform bernama One Global Pemberdayaan (OGWE).

READ  Fairbanc menawarkan BNPL kepada pedagang mikro di Indonesia - TechCrunch

Untuk memastikan fungsi penuh dan kesinambungan OGWE, B20 WiBAC secara resmi menyerahkan proyek warisan ini kepada Organisasi Internasional untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (IOE) pada KTT B20 2022. Mewakili lebih dari 50 juta bisnis melalui 150 organisasi pengusaha nasional, IOE adalah yang terbesar. Jaringan sektor swasta di dunia. Selama lebih dari 100 tahun, IOE telah menjadi sekretariat kelompok pengusaha di organisasi buruh internasional. Ke depan, IOE akan membawa OGWE beroperasi penuh sebagai sekretariat.

OGWE diharapkan dapat meningkatkan partisipasi perempuan dalam ekonomi global dengan memperkuat keterampilan kepemimpinan perempuan, meningkatkan jaminan pekerjaan bagi perempuan di perekonomian informal dan membangun mekanisme untuk memantau isu-isu gender. Langkah langsung OGWE selanjutnya adalah mengembangkan strategi pasarnya dan menawarkan layanan berbasis teknologi platform. 5C – Crowdsource, Crowdfund, Curate, Clarify, dan Communicate.

Proyek warisan B20 WiBAC One Global Women Empowerment, diwakili oleh Wakil Presiden B20 WiBAC Nurtiana Taurus, kepada Organisasi Internasional untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (IOE), KTT B20 2022 oleh Michele Parmelee, Presiden IOE (./.)

“Kami berharap International Organization of Employers akan melanjutkan warisan OGWE dalam mempromosikan kesetaraan dan partisipasi yang adil dengan memperkuat keterampilan kepemimpinan perempuan, meningkatkan jaminan pekerjaan bagi perempuan di sektor informal dan membangun mekanisme untuk memantau isu-isu gender. Kami akan melakukan upaya bersama untuk mengadopsi semua rekomendasi dan mendukung sepenuhnya rekomendasi B20 dan G20.” Kami berharap dapat melihat dan meminta pertanggungjawaban diri kami atas peran penting yang dapat kami mainkan,” kata Ira.

Aira melanjutkan bahwa di dalam perusahaan, Unilever Indonesia terus menjunjung tinggi dan mempromosikan tempat kerja yang adil dan aman untuk semua. Perusahaan menganut kode etik yang ketat yaitu Respect, Dignity and Fair Treatment (RDFT). Pedoman ini memastikan bahwa semua karyawan bekerja di lingkungan yang mendukung keragaman, saling percaya, menghormati hak asasi manusia, dan memberikan kesempatan yang sama bagi pria dan wanita tanpa diskriminasi.

READ  Bank Dunia membantu mengembangkan pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

Dalam upaya mendukung kepemimpinan perempuan, enam dari sebelas anggota dewan direksi Unilever Indonesia, termasuk direktur utama, kini dijabat oleh perempuan. Sementara itu, 50 persen posisi manajemen senior ditempati oleh karyawan perempuan.

“Ini adalah contoh kontribusi sektor bisnis terhadap pertumbuhan dan pembangunan ekonomi yang inovatif, inklusif dan inklusif. Saya yakin kita berada di jalur yang benar dalam mewujudkan aspirasi B20 WiBAC dan membayangkan masa depan di mana perempuan dapat memimpin, berpartisipasi, dan memiliki akses peluang bisnis dan ekonomi yang lebih baik,” kata Ira.

“Bersama kita sambut generasi perempuan yang berdaya, tangguh dan berdaya untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional dan global,” pungkasnya.

(Kiri ke kanan) Presiden IOE, Michele Parmelee, Presiden B20 WiBAC, Ira Noviarti, dan Wakil Presiden B20 WiBAC, Nurdiana Darus, di depan stan Global Women's Empowerment (OGWE) pada KTT B20 2022(Kiri ke kanan) Presiden IOE, Michele Parmelee, Presiden B20 WiBAC, Ira Noviarti, dan Wakil Presiden B20 WiBAC, Nurdiana Darus, di depan stan Global Women’s Empowerment (OGWE) di KTT B20 2022. /.)