Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tweet tersebut, tampaknya dari LeBron James, ternyata benar-benar palsu meskipun Twitter telah melakukan upaya baru untuk meningkatkan sistem verifikasinya.

Tanda centang biru $8 baru Elon Musk menyebabkan kekacauan di Twitter karena scammers menyamar sebagai LeBron James

Upaya Elon Musk untuk berteman dengan pengguna Twitter menyebabkan momen sulit bagi penggemar Los Angeles Lakers, yang percaya bahwa mereka kehilangan waralaba LeBron James.

“Terima kasih #LakersNation atas semua dukungannya sepanjang tahun ini,” tulis tweet dari akun @KingJamez. ‘Untuk hal-hal yang lebih besar dan lebih baik! #ThekidfromAKRON #ImComingHome. “

Tidak, James tidak dikirim kembali ke Cleveland pada tugas ketiga dengan Cavaliers, tapi dia menyamar sebagai orang iseng Twitter. Akun James menggunakan indikator yang sedikit berbeda: KingJames.

Kebingungan itu dapat dimengerti, mengingat akun palsu James dihiasi dengan tanda centang biru – cara tradisional Twitter untuk menunjukkan bahwa identitas pengguna akun telah diverifikasi.

Namun, Musk berjanji untuk mengubah sistem itu setelah akuisisi platform media sosial senilai $44 miliar. Tanda centang akan tersedia pada tanggal yang belum diumumkan kepada siapa pun yang bersedia membayar langganan $7,99 per bulan, yang juga akan mencakup beberapa fitur bonus, seperti lebih sedikit iklan dan kemampuan untuk mendapatkan tweet yang memberikan visibilitas lebih banyak daripada yang berasal dari non-pelanggan.

Para ahli telah menyatakan keprihatinan bahwa membuat tanda centang tersedia bagi siapa saja dengan biaya tertentu dapat menyebabkan peniruan identitas, disinformasi, dan penipuan.

Tweet tersebut, tampaknya dari LeBron James, ternyata benar-benar palsu meskipun Twitter telah melakukan upaya baru untuk meningkatkan sistem verifikasinya.

Upaya Elon Musk untuk berteman dengan pengguna Twitter menyebabkan momen sulit bagi penggemar Los Angeles Lakers, yang percaya bahwa mereka kehilangan waralaba LeBron James.

LeBron James tidak meminta untuk pindah dari Lakers

Upaya Elon Musk untuk berteman dengan pengguna Twitter menyebabkan momen sulit bagi penggemar Los Angeles Lakers, yang percaya bahwa mereka kehilangan waralaba LeBron James.

Kekhawatiran ini terbukti jelas bagi para penggemar Lakers, yang dibujuk untuk percaya bahwa James sedang keluar dari Los Angeles. Mengingat tim memulai dengan skor 2-8, permintaan seperti itu dapat dimengerti untuk pemain yang berfokus pada gelar mendekati usia 40 tahun.

READ  Neil: Meninggalkan tim hoki AS menyesali peluang yang terlewat

Twitter telah melarang KingJamez dengan mengikuti arahan Musk untuk menangguhkan pengguna yang berpura-pura menjadi orang lain tanpa secara jelas mengidentifikasi mereka sebagai akun parodi.

Demikian pula, pengguna lain mengolok-olok Adam SchefferNOT ESPN NFL meskipun namanya jelas: AdamSchefterNOT dikomentari.

Baca tweet dari akun @AdamSchefterNOT: “Josh McDaniels keluar sebagai pelatih kepala Las Vegas Raiders, sumber mengatakan kepada ESPN.

Ada sekitar 423.000 akun terverifikasi di bawah sistem yang dikeluarkan. Banyak dari mereka milik selebriti, perusahaan, politisi, serta media.

Tetapi sebagian besar akun terverifikasi milik jurnalis individu, beberapa di antaranya memiliki sedikit pengikut di surat kabar lokal dan situs berita di seluruh dunia. Idenya adalah untuk memeriksa wartawan agar identitas mereka tidak digunakan untuk menyebarkan informasi palsu di Twitter.

Pengguna lain yang mengolok-olok Adam SchefferNOT dari ESPN NFL diskors meskipun namanya jelas: AdamSchefterNOT

Pengguna lain yang mengolok-olok Adam SchefferNOT dari ESPN NFL diskors meskipun namanya jelas: AdamSchefterNOT

Musk berusaha meyakinkan perusahaan-perusahaan besar yang mengumumkan di Twitter pada hari Rabu bahwa pengambilalihan platform media sosialnya yang kacau tidak akan membahayakan merek mereka, mengakui bahwa beberapa “hal bodoh” mungkin terjadi dalam perjalanan untuk menciptakan apa yang dia katakan akan menjadi pengalaman pengguna yang lebih baik dan lebih aman. .

Langkah tidak menentu terbaru di benak pengiklan utama yang diandalkan perusahaan untuk pendapatan adalah keputusan Musk untuk menghapus tag “resmi” baru di akun Twitter profil tinggi hanya beberapa jam setelah diperkenalkan.

Twitter mulai menambahkan tag abu-abu ke beberapa akun profil tinggi pada hari Rabu, termasuk merek seperti Coca-Cola, Nike dan Apple, untuk menunjukkan bahwa mereka asli. Setelah beberapa jam, stiker mulai menghilang.

“Selain menjadi mimpi buruk estetika ketika melihat umpan Twitter, itu adalah cara lain untuk menciptakan sistem dua tingkat,” kata CEO miliarder Tesla kepada pengiklan dalam obrolan selama satu jam yang disiarkan langsung di Twitter. “Itu tidak mengatasi masalah yang mendasarinya.”

READ  Pembaruan cedera Eagles: Jordan Mailata dipertanyakan; Jake Elliott, Pintu Keluar Avonte Maddox

Situs media seperti The Associated Press, The New York Times, The Washington Post, dan The Wall Street Journal telah menerima penunjukan resmi, seperti juga sebagian besar merek perusahaan besar. Dan kemudian mereka pergi.

Musk berusaha meyakinkan perusahaan-perusahaan besar yang mengumumkan di Twitter pada hari Rabu bahwa pengambilalihan platform media sosialnya yang kacau tidak akan membahayakan merek mereka, mengakui bahwa beberapa

Musk berusaha meyakinkan perusahaan besar yang mengumumkan di Twitter Rabu bahwa pengambilalihan platform media sosialnya yang kacau tidak akan membahayakan merek mereka, mengakui bahwa beberapa “hal bodoh” mungkin terjadi dalam perjalanan untuk menciptakan apa yang dia katakan akan menjadi pengalaman pengguna yang lebih baik dan lebih aman. .

Sebelum mereka menghilang, poster-poster itu menyebabkan kebingungan. Misalnya, pengguna di London dapat melihat poster “resmi” yang dilampirkan ke akun BBC News, tetapi label tersebut tidak terlihat oleh pengguna di Amerika Serikat.

Kepribadian dan penulis YouTube John Green bercanda bahwa dia mendapatkan label itu, tetapi adik laki-lakinya dan mitra ‘vlogger’ Hank Green tidak berhasil. Tapi kemudian label John Green juga menghilang. YouTuber populer lainnya, Marquis Brownlee, yang memposting video tentang teknologi tersebut, men-tweet bahwa ia memiliki tag tersebut, lalu mentweet lagi bahwa itu telah menghilang, yang menarik perhatian Musk sendiri.

“Saya baru saja membunuhnya,” jawab Musk, meskipun pada awalnya tidak jelas apakah dia secara khusus merujuk pada merek Brownlee atau keseluruhan proyek.

Label abu-abu — warna yang cenderung menyatu dengan latar belakang apakah Anda menggunakan mode terang atau gelap untuk menelusuri Twitter — adalah kompromi yang jelas. Namun hal ini diperkirakan akan menimbulkan lebih banyak kebingungan, karena pengguna Twitter yang dulu menggunakan tanda centang biru sebagai tanda keaslian, kini harus mencari label “resmi” yang kurang jelas.

Esther Crawford, seorang karyawan Twitter yang sedang mengerjakan perbaikan verifikasi, mengatakan Selasa di Twitter bahwa label “resmi” akan ditambahkan ke “akun tertentu” ketika sistem baru diluncurkan.

READ  Cowboys' Dak Prescott menjalani operasi yang sukses, minggu ke-8 atau ke-10 kemungkinan tanggal kembali, per laporan

Crawford, yang baru-baru ini menjadi subjek foto viral yang menunjukkan dia tidur di lantai kantor Twitter saat mengerjakan wawancara dengan Musk, mengatakan kepada Deadlines.

Mereka yang akan menerima tanda akan mencakup rekening pemerintah, perusahaan komersial, mitra bisnis, media utama, penerbit dan beberapa tokoh masyarakat, kata Crawford. Tetapi setelah tag mulai menghilang pada hari Rabu, dia kembali menggunakan Twitter untuk mengatakan “tidak ada lagi sapi suci dalam produk di Twitter.”

“Elon bersedia mencoba banyak hal – banyak yang akan gagal dan beberapa akan berhasil,” katanya. “Tujuannya adalah untuk menemukan campuran yang tepat dari perubahan yang berhasil untuk memastikan kesehatan jangka panjang dan pertumbuhan bisnis.”