Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SMC setuju untuk memasukkan MPTC Indonesia ke dalam usaha patungan

SMC setuju untuk memasukkan MPTC Indonesia ke dalam usaha patungan

MANILA, Filipina – Konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corporation (SMC) telah membuka kemungkinan untuk memasukkan anak perusahaan Metro Pacific Tollways Corporation (MPTC) di Indonesia dalam rencana merger operator jalan tol.

Presiden dan CEO SMC Ramon Ang mengatakan kepada wartawan, usulan merger antar perusahaan jalan tol tersebut bisa terwujud dalam beberapa bulan ke depan.

Ang mengatakan fokus negosiasi saat ini adalah apakah bisnis MPTC di Indonesia akan dimasukkan dalam usaha patungan tersebut mengingat jangka waktu dan nilainya.

Apa pun yang terjadi, Aung terbuka untuk melibatkan Indonesia dalam rencana merger, karena terkesan dengan potensi bisnis yang akan dihasilkannya. Ia juga melihat peluang dari fakta bahwa Indonesia tiga kali lebih besar dari Filipina dalam hal perekonomian.

“Indonesia adalah negara dengan perekonomian yang menjanjikan, dengan PDB sebesar $1,7 triliun, tiga atau empat kali lebih besar dari PDB kita. Saya pikir jalan tol di Indonesia seharusnya baik-baik saja,” kata Ang.

MPTC diperkirakan akan memenangkan tender 35 persen saham PT Jasamarga Transjawa Tol, pemegang konsesi yang mengelola Tol Trans-Jawa sepanjang 676 kilometer.

Setelah kontrak tersebut diberikan, bisnis MPTC di luar negeri akan melampaui jaringan domestiknya dan akan memainkan peran penting dalam rencana merger dengan SMC.

Agar adil, masuknya Tol Trans-Jawa ke dalam perhitungan ini akan menambah 850.000 kendaraan ke jaringan MPTC dalam volume harian.

Dalam wawancara sebelumnya dengan The STAR, Ketua MPTC Manuel V. Pangilinan mengatakan kesepakatannya adalah untuk memiliki perusahaan patungan tersebut secara merata. Bersamaan dengan itu, Pangilinan mencatat bahwa perusahaan yang lebih kecil akan membayar perusahaan yang lebih besar dalam bentuk tunai atau aset atau bahkan kepada pemegang saham.

READ  Cara Luhut Meyakinkan Elon Musk Agar Tesla Berinvestasi di Pabrik Mobil Listrik di Indonesia

MPTC berencana menjual 44,9 persen sahamnya di CII Bridges and Roads Investment Joint Stock (CII B&R) untuk menyederhanakan struktur bisnisnya dalam persiapan kemungkinan merger. CII B&R mengelola jalan tol Vietnam seperti Perluasan Jalan Raya Hanoi Tahap 2 dan Jembatan Rach Mue.

Setelah perusahaan-perusahaan tersebut digabungkan, para taipan tersebut ingin mendaftarkan perusahaan infrastrukturnya di Bursa Efek Filipina, dan bersama-sama mereka berencana membangun plaza tol di sepanjang jalan raya yang padat seperti C5 Road dan EDSA.

MPTC mengelola Jalan Tol Luzon Utara, Jalan Tol Subic-Clark-Tarlac, Jalan Tol Manila-Cavite, Jalan Tol Cavite-Laguna dan Jalan Tol Cebu-Cordova Link, sementara SMC mengoperasikan Jalan Tol Tarlac-Pangasinan-La Union, Sistem Skyway, Arteri Tagalog Selatan. Jalan Tol Luzon dan Jalan Tol NAIA.