Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang remaja yang mengenakan sepatu ukuran 23 kesulitan menemukan sepatu yang cocok untuknya

Seorang remaja yang mengenakan sepatu ukuran 23 kesulitan menemukan sepatu yang cocok untuknya

Ketika Jorrel Bolden lahir, kakinya sangat besar sehingga ibunya tidak dapat menemukan sepatu bayi yang cocok untuknya.

Dia hanya mengenakan kaus kaki selama beberapa bulan pertama hidupnya, kata ibunya, Tameka Neal.

Sekarang berusia 16 tahun, dia memakai sepatu lebar ukuran 23 dan sepasang sepatu yang keluarganya temukan di eBay. Sepatunya sekarang sangat ketat, membuatnya sulit keluar dan bersenang-senang.

Menemukan sepatu yang cocok untuk remaja setinggi 6 kaki 5 dan berat 380 pon adalah tugas besar, kata ibunya kepada USA TODAY Kamis malam. Keluarganya beruntung menemukan pasangan yang dimilikinya sekarang.

“Kami menyelenggarakan 22 pesta namun jumlahnya kecil,” kata Neal, yang tinggal di Independence, Missouri, sekitar 10 mil sebelah timur Kansas City. “(Sepatunya) ketat di kakinya jadi perlu ukuran yang lebih besar.”

Hubungi Shaq! Seorang remaja Michigan dengan tinggi 23 kaki mengejutkan legenda NBA tersebut setelah berbagi kisah sepatunya

Ibunya mengatakan remaja tersebut ingin bisa memakai sepatu Jordan, sepatu Angkatan Udara, dan jenis sepatu Nike lainnya, namun hal itu tidak memungkinkan karena ukuran tubuhnya.

Remaja tersebut mengatakan perjuangannya untuk menemukan sepatu itu adalah sebuah “siksaan”.

Dia mengatakan baru-baru ini dia ingin menonton film bersama sepupunya dan tidak bisa karena sepatunya akan membuat kakinya terlalu sakit.

“Saya harus memakai sepatu yang membuat kaki saya sakit,” katanya kepada USA TODAY Kamis malam. “Setiap kali saya keluar jalan-jalan dan melakukan sesuatu, kaki saya sakit.”

Perjuangan remaja dalam mencari sepatu dimulai sejak ia dilahirkan

Bolden lahir dengan berat 7 pon, 14 ons, dan panjang 21 inci, kenang ibunya. Kata ibunya, dia dilahirkan dengan kaki yang sangat besar.

“Kami tidak dapat menemukan sepasang sepatu yang cocok untuknya karena kaki kecilnya terlalu gemuk,” kata ibunya.

READ  McLaren mendapatkan supercar baru, dan kemungkinan akan menjadi penerus 720S

Seiring bertambahnya usia, semakin mudah mencarikan sepatu untuknya karena sepupunya mengenakan ukuran yang sama, kata ibunya.

“Dia akan menyerahkan sepatunya dan kondisinya akan baik,” katanya, seraya menambahkan bahwa keponakannya juga bekerja di toko sepatu dan akan membelikannya sepatu juga.

“Saya mungkin tidak perlu mengkhawatirkan hal itu selama enam tahun pertama hidupnya, karena keponakan saya yang mengurusnya,” kata Neil.

Menemukan sepatu tidak menjadi masalah lagi sampai putranya berusia sekitar 11 tahun. Ketika dia masih remaja, dia mengenakan pakaian pria ukuran 10 atau 11.

Bagaimana nasib Gurel selanjutnya?

Nell mengatakan dia adalah seorang ibu tunggal dan melakukan yang terbaik untuk menafkahi anak-anaknya. Dia kesal karena ketidakmampuannya memenuhi kebutuhan dasar putranya dan menemukan sepatu.

Saya memulai a GoFundMe Dia berkata untuk mengumpulkan uang untuk membelikannya lebih banyak sepatu. Hingga Jumat pagi, keluarga tersebut telah mengumpulkan hampir $10.000.

“Saya sangat berterima kasih dan berterima kasih kepada mereka yang muncul untuk kami dan benar-benar menunjukkannya,” ujarnya. “Sungguh merupakan suatu berkah saat ini melihat orang-orang berkumpul dan benar-benar hadir untuk kami.”

Putranya suka menggambar video game dan karakter kartun, katanya kepada USA TODAY. Setelah berbicara dengan pemilik bisnis lokal bernama Titus Oziel Golden, dia mungkin beralih ke gulat, tinju, dan banyak lagi.

Golden juga berbasis dan beroperasi di Missouri merek OzilIndustri sepatu dan cleat. Golden telah menghubungi keluarga tersebut dan berencana membuatkan sepatu untuk remaja tersebut.

“Saya hanya perlu mengukur kakinya,” kata ibu remaja tersebut.

Dari sana, mereka akan menempatkan remajanya pada posisi yang tepat dan mudah-mudahan memiliki lebih banyak kebebasan.

Bukan remaja ukuran 23 pertama yang kesulitan menemukan sepatu

Pencarian Bolden akan sepatu yang nyaman dimulai dari seorang remaja Michigan yang mengalami kesulitan serupa, dan akhirnya mendapat bantuan dari Shaquille O'Neal untuk menemukan sepatu yang pas.

READ  WordPad Microsoft sedang menuju ke tempat sampah

Eric Kilburn Jr., yang berusia 14 tahun dan tinggi 23 kaki, menyaksikan musim sepak bolanya dirusak oleh keseleo pergelangan kaki. Ibunya, Rebecca Kilburn, mulai mencari sepatu yang nyaman.

Penelitian keluarga ini telah menarik perhatian jutaan pembaca, seperti O'Neal berukuran 7 kaki 1 inci dan perusahaan sepatu seperti Under Armour dan Puma.

1 Juta Pembaca, Dua Pembuat Sepatu, Shaq: Bagaimana seorang remaja akhirnya mendapatkan sepatu ukuran 23

Akhirnya, setelah melalui proses yang cukup panjang, Under Armour mendonasikan empat pasang cleat custom dan dua pasang sepatu latihan SlipSpeed ​​​​ke Goodrich High School, yang kemudian diberikan kepada Eric. (Sumbangan tersebut mengikuti pedoman olahraga pemerintah dan memastikan dia dapat mempertahankan statusnya sebagai atlet amatir.)

“Saya memakai cleat sebelum latihan pengondisian dan langsung terlihat perbedaannya,” kata Eric kepada Hometown Life, bagian dari USA TODAY Network pada saat itu.

“Sungguh gila betapa banyak daya tarik yang saya dapatkan. Sungguh menakjubkan.

Berkontribusi: Susan Bromley, Hometownlife.com