September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sedikitnya 77 migran tewas setelah sebuah kapal dari Lebanon tenggelam di lepas pantai Suriah

Sedikitnya 77 migran tewas setelah sebuah kapal dari Lebanon tenggelam di lepas pantai Suriah

Menteri Kesehatan Suriah mengatakan, pada hari Jumat, bahwa setidaknya 77 migran tenggelam ketika sebuah kapal yang mereka tumpangi di Lebanon tenggelam di lepas pantai Suriah, di salah satu bangkai kapal paling mematikan di Mediterania timur.

Lebanon, yang sejak 2019 telah terperosok dalam krisis keuangan yang digambarkan oleh Bank Dunia sebagai salah satu yang terburuk di zaman modern, telah menjadi batu loncatan bagi imigrasi ilegal, dengan warganya bergabung dengan pengungsi Suriah dan Palestina yang menuntut untuk meninggalkan tanah air mereka.

Sekitar 150 orang, sebagian besar warga Lebanon dan Suriah, berada di kapal kecil yang turun pada Kamis di kota Tartus, Suriah.

Menteri Kesehatan Suriah Hassan al-Ghubash mengatakan dalam pernyataan kepada televisi pemerintah dari Rumah Sakit Al-Basel di Tartous bahwa tujuh puluh tujuh orang tewas, delapan di antaranya dalam kondisi kritis.

Di antara mereka yang diselamatkan adalah lima warga Lebanon, kata Menteri Transportasi Lebanon Ali Hami kepada AFP.

Tartus adalah pelabuhan utama paling selatan di Suriah, dan terletak sekitar 50 kilometer di utara kota pelabuhan Tripoli di Lebanon utara, tempat para migran naik.

“Kami sedang menangani salah satu operasi penyelamatan terbesar yang pernah ada,” kata Suleiman Khalil, seorang pejabat di kementerian transportasi Suriah, kepada AFP, saat pencarian korban selamat berlanjut.

“Kami mencakup area luas yang membentang di sepanjang pantai Suriah,” katanya, seraya menambahkan bahwa gelombang tinggi menghambat upaya mereka.

Kapal-kapal Rusia membantu dalam operasi pencarian, menurut pihak berwenang Suriah.

Rana Marei dari Bulan Sabit Merah Arab Suriah mengatakan bahwa mayat yang telah diidentifikasi akan dibawa ke perbatasan untuk diserahkan ke Palang Merah Lebanon.

READ  pendapat | Kemenangan Doug Ford di Ontario seharusnya menjadi peringatan terhadap kelambanan tindakan

“Beberapa kerabat korban datang dari Lebanon… untuk mengidentifikasi korban tewas,” kata Ahmed Ammar, pejabat kesehatan di Tartous.

Banyak penumpang kapal Lebanon berasal dari daerah miskin di utara negara itu, termasuk Tripoli.

“Ingat bahwa orang-orang ini memiliki keluarga yang mereka sayangi dan ingin mewujudkan impian mereka”, Dewan Pengungsi dan Pengasingan Eropa Tweet di hari Jumat.

Kota ini telah muncul sebagai pusat imigrasi ilegal, dengan sebagian besar kapal migran berangkat dari pantainya.

Saudaranya Ahmed mengatakan kepada AFP bahwa di antara yang selamat adalah Wissam al-Talawi, seorang warga Tripoli, yang dirawat di rumah sakit.

Tapi Ahmed mengatakan mayat dua putri saya Wissam, berusia lima dan sembilan tahun, dikembalikan ke Lebanon di mana mereka dimakamkan Jumat pagi.

“Mereka pergi dua hari yang lalu,” tambahnya.

“(Adik saya) tidak mampu membiayai kebutuhan sehari-harinya atau biaya menyekolahkan anak-anaknya,” katanya seraya menambahkan bahwa istri Wissam dan dua putranya masih hilang.

Bulan Sabit Merah Arab Suriah Dia memposting gambar di halaman Facebook-nya Relawan ditampilkan membawa mayat yang ditutupi tas ke dalam ambulans. kalau tidak video Tampaknya menunjukkan sukarelawan menyeret mayat ke pantai.

Gambar diambil dari pekerja penyelamat lainnya yang mencari korban di sepanjang pantai Tartus.

Respon berkelanjutan terhadap kecelakaan tenggelamnya kapal di seberang Arwad, di mana para relawan Bulan Sabit Merah Arab Suriah berada di pantai Tartous sejak kemarin, Kamis, untuk menyelamatkan para penyintas, mengangkut # mayat, sementara operasi pencarian berlanjut.

Diposting olehBulan Sabit Merah Arab Suriah – Bulan Sabit Merah Arab Suriahdi Jumat 23 September 2022

Di perbatasan Arida antara Lebanon dan Suriah, puluhan menunggu jenazah tiba.

READ  Putin berpikir dia tidak bisa "mampu kehilangan" Ukraina - kepala CIA

Di antara mereka adalah penduduk kamp pengungsi Palestina Nahr al-Bared di utara Tripoli, di mana beberapa orang tewas dan hilang tinggal.

“Saya sudah tua, tetapi jika saya memiliki kesempatan untuk mati di laut, saya lebih baik melakukannya daripada menjalani kehidupan yang memalukan di negara ini,” kata seseorang dari persimpangan sambil menunggu kabar hilangnya keponakannya.

Sejak tahun 2020, Lebanon telah melihat peningkatan jumlah migran yang menggunakan pantainya untuk mencoba penyeberangan berbahaya dengan kapal yang penuh sesak untuk mencapai Eropa.

Pada bulan April, tenggelamnya kapal migran yang penuh sesak yang diintai oleh angkatan laut Lebanon di lepas pantai utara Tripoli menewaskan puluhan orang, memicu kemarahan di negara itu.

Keadaan pasti dari insiden ini masih belum jelas, dengan beberapa orang di kapal mengklaim bahwa Angkatan Laut menabrak kapal mereka, sementara para pejabat bersikeras bahwa penyelundup melakukan upaya sembrono untuk melarikan diri.

Tidak banyak mayat yang ditemukan.

Pada 13 September, Penjaga Pantai Turki mengumumkan kematian enam migran, termasuk dua anak, dan menyelamatkan 73 orang yang berusaha mencapai Eropa, di lepas pantai barat daya Provinsi Mugla.

Mereka dilaporkan naik dari Tripoli di Lebanon dalam upaya untuk mencapai Italia.

Sebagian besar kapal yang berangkat dari Libanon menuju ke pulau anggota Uni Eropa Siprus, sebuah pulau 175 kilometer ke barat.

Menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), lebih dari 24.000 migran dilaporkan hilang di wilayah Mediterania Sejak 2014. Kelompok itu mengatakan Mediterania tengah adalah “rute migrasi paling berbahaya yang dikenal di dunia”, dengan lebih dari 17.000 kematian dan penghilangan tercatat sejak 2014.

READ  Covid-19, otorisasi topeng, dan berita pembukaan kembali: pembaruan langsung