September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Presiden Italia Berlusconi mengatakan Putin 'didorong' ke dalam perang Ukraina

Presiden Italia Berlusconi mengatakan Putin ‘didorong’ ke dalam perang Ukraina

Pemimpin Forza Italia Silvio Berlusconi berbicara selama kampanye penutupan koalisi kanan-tengah di Piazza del Popolo, menjelang pemilihan umum 25 September di Roma, Italia, 22 September 2022. REUTERS/Yara Nardi

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Putin dari Rusia adalah teman lama Berlusconi
  • Blok sayap kanan Berlusconi akan memenangkan pemilihan 25 September
  • Pemimpin Italia mengatakan Putin membayangkan perang cepat

ROMA (Reuters) – Mantan Perdana Menteri Italia Silvio Berlusconi mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin “mendorong” untuk menyerang Ukraina dan menginginkan “orang-orang terhormat” yang bertanggung jawab atas Kyiv, yang menuai kritik keras menjelang pemilihan umum Italia.

Pemimpin Italia, yang partai Forza Italianya tergabung dalam koalisi sayap kanan yang diperkirakan akan memenangkan pemilihan umum hari Minggu, adalah teman lama Putin dan komentarnya kemungkinan akan membuat khawatir sekutu Barat. Baca lebih banyak

“Putin didorong oleh rakyat Rusia, partainya dan para menterinya untuk melakukan operasi khusus ini,” kata Berlusconi kepada penyiar publik Italia Rai Kamis malam, menggunakan bahasa resmi Rusia untuk perang.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dia mengatakan rencana Rusia pada awalnya untuk menyerang Kyiv “dalam seminggu”, menggantikan Presiden Ukraina yang terpilih secara demokratis Volodymyr Zelensky dengan “pemerintah rakyat terhormat” dan keluar “dalam seminggu lagi”.

“Saya bahkan tidak mengerti mengapa pasukan Rusia dikerahkan di seluruh Ukraina padahal menurut saya mereka seharusnya hanya tinggal di sekitar Kyiv,” kata Berlusconi, 85 tahun, yang pernah menggambarkan Putin seperti adik laki-laki.

Tujuan perang yang dinyatakan Putin bervariasi selama Perang Tujuh Bulan. Ukraina mengejar pasukannya awalnya dari wilayah Kyiv, dan baru-baru ini dari bagian timur laut dekat perbatasan Rusia. Putin sekarang mengatakan tujuan utamanya adalah untuk mengamankan wilayah di wilayah Donbas Ukraina, yang sebagian dikendalikan oleh separatis pro-Rusia. Baca lebih banyak

READ  Pasukan Ukraina menyerah di Mariupol terdaftar sebagai tawanan perang

Dalam menghadapi kecaman luas dari penentang kata-katanya, Berlusconi mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat yang mengatakan pandangannya “dibesar-besarkan”.

“Agresi terhadap Ukraina tidak dapat dibenarkan dan tidak dapat diterima, dan posisi (Forza Italia) jelas. Kami akan selalu bersama Uni Eropa dan NATO,” katanya.

‘Benar-benar gay’

Di bawah Perdana Menteri Mario Draghi yang akan keluar, Italia adalah pendukung setia sanksi Barat terhadap Rusia setelah invasi.

Giorgia Meloni dari Persaudaraan sayap kanan Italia, kemungkinan akan menjadi perdana menteri berikutnya, telah bersumpah untuk mempertahankan posisi itu, tetapi Berlusconi dan sekutu Liga lainnya Matteo Salvini lebih ambivalen.

“Ini adalah kata-kata yang sangat keterlaluan dan berbahaya,” kata pemimpin Partai Demokrat kiri-tengah, Enrico Letta, tentang pernyataan Berlusconi. “Jika hasilnya menguntungkan ke kanan pada Minggu malam, Putin akan menjadi orang yang paling bahagia,” kata Leta kepada Radio RAI.

Pemimpin pusat Carlo Calenda, kandidat lain dalam pemilihan, mengatakan kepada Radio 24: “Berlusconi berbicara kemarin seolah-olah dia adalah jenderal Putin. Ini benar-benar keterlaluan.”

Pada hari Kamis, Berlusconi mengatakan keputusan Moskow untuk menyerang adalah sebagai tanggapan atas seruan dari separatis pro-Rusia di Ukraina timur.

Dia mengatakan para pemimpin mereka pergi ke Kremlin dan memberi tahu Putin secara langsung, “Tolong pertahankan kami, karena jika Anda tidak membela kami, kami tidak tahu di mana kami akan berakhir.”

Pemungutan suara dimulai pada hari Jumat di empat wilayah Ukraina yang sebagian besar dikendalikan oleh pasukan Rusia termasuk separatis, pada awal rencana Putin untuk mencaplok sebagian besar Ukraina. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Elvis Armellini); Diedit oleh Frank Jack Daniel dan Crispian Palmer

READ  Pasukan Rusia perlahan mundur dari Ukraina utara saat kerugian meningkat

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.