Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah komet yang tiga kali lebih besar dari Gunung Everest sedang menuju ke Bumi.  Tutup pendekatan pada…

Sebuah komet yang tiga kali lebih besar dari Gunung Everest sedang menuju ke Bumi. Tutup pendekatan pada…

British Astronomical Society sedang memantau dengan cermat Komet 12P. (gambar representasional)

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa komet “bertanduk” yang tiga kali lebih besar dari Gunung Everest telah meledak untuk kedua kalinya dalam empat bulan dan kini menuju ke Bumi. Komet tersebut, yang disebut 12P/Pons-Brooks, adalah komet vulkanik dingin, atau gunung berapi dingin, menurut situs “luar angkasa” Amerika. Ilmu hidup. Diameternya 18,6 mil (30 km), dan meletus pada tanggal 5 Oktober.

Ini adalah kedua kalinya komet ini meletus dalam empat bulan terakhir, dan peristiwa langit terakhir terjadi pada bulan Juli. itu Masyarakat Astronomi Inggris (BAA), yang memantau 12P dengan cermat, menemukan ledakan tersebut setelah menyadari bahwa ledakan tersebut tampak puluhan kali lebih terang karena cahaya yang dipantulkan dari komanya – gas awan yang mengelilingi pusatnya.

Selama beberapa hari berikutnya, koma komet semakin meluas dan mengembangkan “tanduk” khasnya. Ilmu hidup tersebut. Beberapa ahli bercanda bahwa bentuk koma yang tidak beraturan juga membuatnya tampak seperti pesawat luar angkasa fiksi ilmiah, seperti Millennium Falcon dari “Star Wars”.

Penyebab polong tidak jelas, namun para ahli yakin hal itu mungkin disebabkan oleh bentuk inti 12P. Richard Miles dari British Astronomical Society mengatakan: “Kedua tanduk ini mungkin disebabkan oleh ventilasi vulkanik dingin berbentuk aneh dengan semacam penghalang yang menyebabkan material keluar dalam pola aliran yang aneh.” Pos New York.

Baca juga | ”Pemandangan epik”: NASA membagikan gambar Bumi yang terlihat dari luar angkasa selama gerhana tahunan ‘Cincin Api’

Namun terlepas dari jalur 12P yang tidak menyenangkan, kita belum perlu bersiap menghadapi “dampak yang besar.” Para ilmuwan mengatakan komet tersebut tidak akan mencapai titik terdekatnya dengan Bumi hingga tahun 2024, ketika komet tersebut dapat terlihat dengan mata telanjang. Komet ini kemudian akan terlempar kembali ke tata surya, dan baru akan melakukan tur kosmik kembali pada tahun 2095.

READ  Ilmuwan menumbuhkan tanaman di tanah bulan untuk pertama kalinya: ``semuanya bertunas'

Khususnya, ini adalah ledakan 12P kedua sejak 20 Juli, ketika benda langit tersebut meledak untuk pertama kalinya dalam 69 tahun. Selama letusan ini, emisi mirip tanduknya 7.000 kali lebih besar dibandingkan komet itu sendiri.

Dikutip dari BAE, Ilmu hidup Dia menyatakan bahwa saat ini, tidak jelas seberapa besar pertumbuhan koma selama letusan baru-baru ini, namun ada indikasi bahwa ledakan tersebut “dua kali lipat intensitasnya” dari ledakan sebelumnya. Saat ini, komanya kemungkinan telah menyusut kembali ke ukuran normalnya, tambahnya.

Kini, komet ini bisa menarik lebih banyak perhatian tahun depan jika terus meledak. Ini pertama kali ditemukan oleh Jean-Louis Pons pada 12 Juli 1812. Dikatakan sebagai salah satu dari 20 komet yang diketahui memiliki kriovolkano aktif.