Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kesadaran manusia bisa jadi merupakan efek samping dari entropi, menurut penelitian: ScienceAlert

Kesadaran manusia bisa jadi merupakan efek samping dari entropi, menurut penelitian: ScienceAlert

Cukup mengesankan bahwa otak manusia kita terdiri dari hal yang sama.Hal-hal yang luar biasaYang membentuk alam semesta, namun sebuah penelitian liar yang diterbitkan pada tahun 2016 menunjukkan bahwa ini mungkin bukan satu-satunya kesamaan yang dimiliki keduanya.

Sama seperti alam semesta, otak kita mungkin diprogram untuk memaksimalkan kekacauan – serupa dengan Prinsip Entropi Kesadaran kita mungkin hanya efek samping, menurut studi tersebut.

Pencarian untuk memahami kesadaran manusia – kemampuan kita untuk memahami diri sendiri dan lingkungan sekitar – telah berlangsung selama berabad-abad. Meskipun kesadaran merupakan bagian penting dalam kehidupan manusia, para peneliti masih belum mengetahui dari mana kesadaran itu berasal, kapan kesadaran itu muncul, dan mengapa kita memilikinya.

Tapi tidak studi tahun 2016Para peneliti dari Perancis dan Kanada mengemukakan kemungkinan baru: Bagaimana jika kesadaran muncul secara alami sebagai hasil dari otak kita yang memaksimalkan konten informasinya? Dengan kata lain, bagaimana jika kesadaran adalah efek samping dari otak kita yang bergerak menuju keadaan entropi?

Entropi pada dasarnya adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan evolusi suatu sistem dari keteraturan menjadi kekacauan. Bayangkan sebuah telur: ketika sudah terpisah sempurna antara kuning dan putihnya, entropinya rendah, tapi saat diacak, entropinya tinggi—itulah yang paling berantakan.

Inilah yang diyakini banyak fisikawan sedang terjadi di alam semesta kita. Setelah Big Bang, alam semesta secara bertahap berpindah dari keadaan entropi rendah ke entropi tinggi, dan karena hukum kedua termodinamika menyatakan bahwa entropi hanya dapat meningkat dalam suatu sistem, hal ini mungkin menjelaskan mengapa panah waktu hanya bergerak maju.

Jadi para peneliti memutuskan untuk menerapkan pemikiran yang sama pada koneksi di otak kita, dan memeriksa apakah koneksi tersebut menunjukkan pola apa pun dalam cara mereka mengatur diri saat kita sadar.

READ  Lukisan kosmonot ISS Rusia dengan warna yang mirip dengan bendera Ukraina

Untuk melakukan hal ini, tim dari Universitas Toronto dan Universitas Paris Descartes menggunakan jenis teori probabilitas yang disebut… Mekanika statistik Untuk memodelkan jaringan neuron di otak sembilan orang, termasuk tujuh orang penderita epilepsi.

Secara khusus, mereka mengamati sinkronisasi saraf – apakah neuron berosilasi dalam fase satu sama lain – untuk melihat apakah sel-sel otak terhubung.

Mereka mengamati dua kumpulan data: pertama, mereka membandingkan pola komunikasi saat partisipan tertidur dan terjaga; Mereka kemudian melihat perbedaannya ketika lima pasien epilepsi mengalami kejang, dan ketika otak mereka dalam keadaan “terjaga” normal.

Dalam kedua kasus tersebut, mereka melihat tren yang sama, dimana otak partisipan menunjukkan entropi yang lebih tinggi ketika mereka sadar sepenuhnya.

“Kami menemukan hasil yang sangat sederhana: keadaan terjaga normal ditandai dengan kemungkinan konfigurasi interaksi antar jaringan otak sebanyak mungkin, yang mewakili nilai entropi tertinggi.” Tim menulis.

Hal ini mengarahkan para peneliti untuk berargumentasi bahwa kesadaran bisa saja berupa “Kepemilikan yang muncul“Untuk sistem yang berupaya memaksimalkan pertukaran informasi.

Sebelum kita terlalu terbawa suasana, ada beberapa keterbatasan signifikan dalam pekerjaan ini – terutama ukuran sampel yang kecil. Sulit untuk mendeteksi tren konklusif dari sembilan orang saja, terutama karena otak setiap orang merespons situasi yang berbeda sedikit berbeda. Saat ini, sebagian besar hanya spekulasi.

Fisikawan Peter McClintock dari Universitas Lancaster di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, Dia memberi tahu Edwin Cartlidge pada saat itu juga FisikawanPada saat itu, hasilnya “menarik”, namun perlu direplikasi pada lebih banyak orang, termasuk eksperimen selama kondisi otak lainnya, seperti saat pasien berada di bawah pengaruh bius.

READ  SpaceX memenangkan kontrak senilai $1,4 miliar dengan NASA untuk 5 misi astronot lagi

Namun penelitian ini merupakan titik awal yang baik untuk penelitian lebih lanjut, dan menunjukkan kemungkinan hipotesis baru tentang mengapa otak kita cenderung sadar.

Kita baru saja mulai memahami bagaimana pengorganisasian otak mempengaruhi kesadaran kita, tapi ini adalah hal yang cukup menarik untuk dipelajari. Sebuah pengingat indah bahwa kita semua terhubung oleh hukum yang mengatur alam semesta.

Penelitian ini dipublikasikan di Pemeriksaan fisik e.

Versi artikel ini pertama kali diterbitkan pada Januari 2018.