Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Swiss memenangkan Eurovision setelah kontes lagu bermuatan politik dibayangi kontroversi Israel

Swiss memenangkan Eurovision setelah kontes lagu bermuatan politik dibayangi kontroversi Israel



CNN

Nemo dari Swiss memenangkan pemilu yang kacau dan bermuatan politik Kontes Lagu Eurovisionmenang dalam kompetisi yang diadakan di Swedia yang dibayangi oleh kontroversi dan ejekan tentang kehadiran Israel.

Acara yang biasanya menyenangkan – salah satu acara yang paling banyak ditonton dalam kalender budaya global – telah berubah menjadi kekacauan dalam beberapa hari terakhir, ketika penyelenggara mencoba dan gagal menahan kemarahan yang ditujukan kepada delegasi Israel.

Namun Nemo, yang menjadi favorit selama proses tersebut, memenangkan hati penonton dengan penampilan memukau dari “The Code”, sebuah lagu kebangsaan tentang perjalanan mereka menuju penerimaan identitas non-biner mereka.

“Saya berharap kompetisi ini dapat memenuhi janjinya dan terus memperjuangkan perdamaian dan martabat setiap orang,” kata Nemo usai menerima piala.

Kemenangan mereka – yang pertama bagi orang non-biner di Eurovision – adalah yang pertama bagi Swiss sejak kemenangan Celine Dion pada tahun 1988.

Malmö menjadi tuan rumah kontes tersebut pada peringatan 50 tahun terobosan ABBA di Eurovision, namun acara tersebut segera menjadi sorotan politik yang tidak nyaman, dan ketegangan mencapai puncaknya beberapa jam sebelum final.

Para pengunjuk rasa mengatakan acara tersebut merupakan “penutupan artistik” atas perang Israel melawan Hamas di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina sejak diluncurkan setelah serangan 7 Oktober terhadap Israel.

Namun penyelenggara kontes, European Broadcasting Union (EBU), dengan gigih membela kehadiran Israel, bersikeras bahwa kontes tersebut bersifat apolitis – sebuah garis yang menjadi semakin tidak dapat dipertahankan karena para pemain, penyiar dan penggemar berselisih mengenai kehadiran penyanyi Israel Eden Golan.

Golan dicemooh oleh beberapa penonton selama penampilannya, sementara beberapa orang berbalik atau meninggalkan arena, tetapi lebih banyak penonton yang menyambut baik penampilan Israel tersebut.

READ  Stray Kids 'MAXIDENT' adalah musik favorit baru minggu ini - Billboard

Di luar alun-alun, polisi mengepung sekelompok kecil demonstran pro-Palestina, memisahkan mereka dari massa yang datang untuk menghadiri acara tersebut sambil meneriakkan “Bebaskan Palestina, bebaskan!” Dan “Boikot Eurovision.”

Namun Uni Penyiaran Eropa akan merasa lega karena final – salah satu peristiwa paling menegangkan dalam sejarah Eurovision – berlalu tanpa insiden.

Eurovision “lebih besar dan lebih gila dari yang saya perkirakan,” kata Nimmo kepada CNN sebelum final. “Ada banyak kedalaman dalam Eurovision yang tidak saya ketahui sebelumnya.”

“Jika saya menang, saya akan mengadakan pesta besar di danau kampung halaman saya, Belle,” kata mereka kepada CNN.

Salah satu pesaing didiskualifikasi hanya beberapa jam sebelum acara – pembalap Belanda Joost Klein, yang dikeluarkan dari final setelah “insiden” di belakang panggung. EBU memberikan sedikit rincian tentang kejadian ini, namun penggemar yang marah mengungkapkan kemarahan mereka atas keputusan tersebut selama final dengan mencemooh perwakilan EBU ketika mereka muncul di layar.

Sementara itu, warga Irlandia, Bambi Thug, mengatakan kepada CNN menjelang acara tersebut bahwa “keputusan yang salah” adalah tidak mengecualikan Israel, seperti yang dilakukan Rusia dua tahun lalu.

Acara showcase pada Sabtu malam menampilkan perayaan dari ABBA dan bintang musik Swedia lainnya, serta penampilan dari 26 finalis dari berbagai genre, bahasa, dan gaya.

Acara tahun depan akan diadakan di Swiss, setelah kemenangan Nemo. Tanggal dan kota yang menjadi tuan rumah kompetisi akan diumumkan dalam beberapa bulan mendatang.