Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang hakim federal menghalangi rencana Gedung Putih untuk membatasi biaya keterlambatan kartu kredit

Seorang hakim federal menghalangi rencana Gedung Putih untuk membatasi biaya keterlambatan kartu kredit

Seorang hakim federal di Texas memblokir peraturan pemerintah baru yang akan melarang hal tersebut Kurangi kartu kredit Anda karena keterlambatan pembayaran Tuduhan tersebut adalah fokus dari upaya pemerintahan Biden untuk menekan biaya yang “tidak diinginkan”.

Hakim Mark Bittman dari Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara Texas pada hari Jumat mengeluarkan perintah yang diminta oleh industri perbankan dan kepentingan bisnis lainnya untuk membekukan pembatasan tersebut, yang dijadwalkan mulai berlaku pada 14 Mei.

Dalam keputusannya, Pittman mengutip keputusan Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kelima pada tahun 2022, yang menemukan bahwa pendanaan untuk Biro Perlindungan Keuangan Konsumen (CFPB), badan federal yang bertugas menegakkan aturan kartu kredit, tidak konstitusional.

Peraturan tersebut, yang diadopsi oleh CFPB pada bulan Maret, berupaya membatasi biaya keterlambatan pembayaran kartu kredit sebesar $8, dibandingkan dengan biaya keterlambatan saat ini sebesar $30 atau lebih. Meskipun menimbulkan ketidaknyamanan bagi konsumen, biaya tersebut menghasilkan sekitar $9 miliar per tahun bagi penerbit kartu, menurut badan tersebut.

Setelah CFPB pada 5 Maret Mengumumkan Terhadap larangan atas apa yang disebut sebagai biaya keterlambatan kartu kredit yang “berlebihan”, American Bankers Association (ABA) dan Kamar Dagang AS telah mengajukan gugatan hukum.

ABA, sebuah kelompok industri perdagangan, memuji keputusan Pittman.

“Perintah ini akan menghindarkan bank dari keharusan untuk segera mematuhi aturan yang jelas-jelas melampaui kewenangan undang-undang CFPB dan akan menyebabkan lebih banyak keterlambatan pembayaran, nilai kredit yang lebih rendah, peningkatan utang, berkurangnya akses terhadap kredit, dan APR yang lebih tinggi bagi semua konsumen — termasuk konsumen. sebagian besar.” “Dari pemegang kartu yang membayar tepat waktu setiap bulan,” kata CEO ABA Rob Nicholls dalam sebuah pernyataan.

Kelompok konsumen mengkritik keputusan tersebut, dengan mengatakan hal itu akan merugikan pengguna kartu kredit di seluruh Amerika Serikat

“Dalam serangkaian tuntutan hukum terbaru yang dirancang untuk mencapai rekor keuntungan perusahaan dengan mengorbankan orang lain, Kamar Dagang AS mendapatkan apa yang diinginkannya saat ini, memastikan harga yang lebih rendah bagi keluarga untuk waktu yang lebih lama dengan biaya keterlambatan kartu kredit setinggi $41 ,” kata Liz Zelnick dari Accountable. US Chamber, sebuah kelompok advokasi non-partisan, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “U.S. Chamber dan bank-bank besar yang diwakilinya telah merusak sistem peradilan kita dengan berbelanja di ruang sidang yang paling sedikit perlawanannya, dan melakukan segalanya sesuai keinginan mereka. kekuasaan untuk menghindari mengajukan gugatan mereka di hadapan hakim federal yang adil dan tidak memihak.”


“Biaya yang tidak diminta” merugikan orang Amerika miliaran dolar setiap tahunnya

Menurut pendukung konsumen yang mendukung aturan denda keterlambatan CFPB, penerbit kartu kredit membebani pelanggan dengan biaya keterlambatan pembayaran sebesar $14 miliar pada tahun 2019, yang merupakan lebih dari setengah pendapatan biaya mereka pada tahun itu. Kritikus industri keuangan mengatakan denda keterlambatan tersebut menyasar konsumen berpendapatan rendah dan menengah, khususnya orang kulit berwarna.

Meskipun Pittman tetap tinggal pada hari Jumat, para analis mengatakan perselisihan hukum mengenai denda keterlambatan kemungkinan akan terus berlanjut, dengan kasus tersebut kemungkinan besar akan dibawa ke Mahkamah Agung.

“Kami percaya ini membuka pintu bagi CFPB untuk berupaya mencabut perintah awal jika Mahkamah Agung memutuskan dalam beberapa minggu mendatang bahwa Kongres mendanai lembaga tersebut dengan baik,” kata Jarrett Seaberg dari T.D. Cowen Washington Research Group dalam sebuah laporan setelah keputusan tersebut. “Itulah mengapa kami yakin ini bukanlah akhir dari perdebatan mengenai apakah pengurangan biaya akan berlaku sebelum manfaat gugatan tersebut dipertimbangkan sepenuhnya.”

– Dengan laporan Alan Scherter dari CBS News

READ  Google memecat 28 karyawan yang berpartisipasi dalam aksi duduk untuk memprotes kontrak senilai $1,2 miliar dengan Israel.