Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia membom Ukraina dengan rudal dan serangan drone, melukai warga sipil

Penangguhan

KYIV, Ukraina — Rusia pada hari Kamis meluncurkan serangan rudal besar kedua di Ukraina dalam tiga hari, menuduh Kyiv menolak pembicaraan damai dan memperingatkan lebih banyak serangan terhadap infrastruktur penting.

Pejabat Ukraina mengatakan serangan hari Kamis melukai puluhan warga sipil dan merusak infrastruktur di selatan dan timur negara itu, termasuk fasilitas gas, karena Rusia berusaha untuk menurunkan ekonomi Ukraina dan merusak keinginannya untuk berjuang selama bulan-bulan musim dingin yang sangat dingin di negara itu. Pada hari Kamis, salju pertama turun di Kyiv.

Pengeboman itu adalah yang terbaru dalam serangan tanpa henti terhadap sistem energi Ukraina yang dimulai awal bulan lalu, membalikkan pilihan strategis Moskow yang sempit setelah serangkaian kekalahan di medan perang termasuk penarikannya dari kota selatan Kherson.

Dengan pasukan daratnya yang hancur dan kehilangan wilayah, Rusia telah menggunakan pengeboman jarak jauh, sambil berjuang untuk melatih dan memperlengkapi puluhan ribu rekrutan baru, banyak dari mereka mungkin tidak ingin berperang dalam perang gagal Presiden Rusia Vladimir Putin.

Setelah sebagian besar pemimpin G20 pada pertemuan puncak di Indonesia minggu ini mengutuk keras perang Rusia melawan Ukraina, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Kamis berusaha menyalahkan Kyiv atas kekurangan listrik dan panas di banyak bagian Ukraina – pemadaman yang sama saja dengan krisis. Akibat langsung dari serangan militer Rusia.

Peskov mengatakan bahwa pemadaman listrik terjadi karena “keengganan pihak Ukraina untuk menyelesaikan masalah dan mengadakan negosiasi.” Berbicara kepada wartawan, dia mengklaim bahwa Rusia hanya mengebom target kepentingan militer dan memperingatkan bahwa Moskow akan mencapai tujuannya di Ukraina baik melalui pembicaraan damai atau melanjutkan aksi militer.

Sebuah desa perbatasan di Polandia timur telah menderita dampak mematikan dari perang di sebelahnya

kata Peskov, menolak panggilan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari Rabu untuk negosiasi apa pun. di muka umum.

Tampaknya ada sedikit atau tidak ada keinginan untuk menyerahkan tanah di kedua sisi, dengan Moskow bersikeras bahwa tanah Ukraina yang dianeksasi secara ilegal akan selamanya menjadi wilayah Rusia. Sementara itu, Ukraina menuntut penarikan penuh Rusia dari semua wilayah Ukraina, termasuk Krimea, yang dicaplok Rusia secara ilegal pada 2014.

READ  Penobatan Xi Jinping yang diharapkan dimulai dengan dimulainya Kongres Nasional Partai Komunis 2022

Memulihkan kedaulatan teritorial adalah bagian dari rencana perdamaian 10 poin yang disampaikan Zelensky kepada para pemimpin G20 minggu ini. Rencana tersebut juga meminta Rusia untuk membayar kompensasi.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov pada hari Kamis menuduh Kyiv menetapkan prasyarat untuk pembicaraan yang menurutnya membuktikan bahwa Ukraina tidak tertarik untuk bernegosiasi.

Tetapi Ryabkov mengatakan komitmen Rusia terhadap integritas teritorial tanpa syaratnya tidak tergoyahkan, termasuk “di dalam wilayah konstituen yang baru saja diterima ke dalam Federasi Rusia.” Dia mengatakan ini tidak sama dengan menetapkan prasyarat untuk pembicaraan.

Para pejabat Ukraina mengatakan pengeboman lanjutan pada Kamis membuktikan kekosongan klaim Rusia bahwa mereka siap untuk bernegosiasi.

Sebagai tanda kompromi kecil, Rusia pada hari Kamis menyetujui perpanjangan 120 hari yang ditengahi Turki dari kesepakatan ekspor biji-bijian, memungkinkan Ukraina untuk mengirimkan biji-bijian dari tiga pelabuhan, setelah Moskow sebelumnya mengancam tidak akan memperpanjang kesepakatan.

Pada hari Kamis, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan itu adalah “perpanjangan teknis” dari perjanjian tersebut, tanpa keberatan dari pihak mana pun.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan bahwa dia telah mendapatkan janji untuk melanjutkan perjanjian, yang sangat penting untuk mencegah krisis pangan global.

“Kami telah dengan jelas melihat betapa penting dan bermanfaatnya perjanjian ini untuk pasokan dan keamanan pangan dunia, karena lebih dari 11 juta ton biji-bijian dan bahan makanan telah dikirimkan kepada yang membutuhkan dengan hampir 500 kapal dalam empat bulan terakhir,” kata Erdogan di sebuah pernyataan. Dia mengucapkan terima kasih kepada Putin dan Zelensky juga. Kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, António Guterres.

Di Emirates, Rusia yang melarikan diri dari perang Ukraina mencari kesuksesan di “Dubaiysk”

Pejabat Ukraina mengatakan bahwa, selama wabah brutal pada hari Selasa, Rusia meluncurkan lebih dari 90 rudal dan 11 drone Iran melawan Ukraina. Sebuah rudal – sekarang diyakini berasal dari pertahanan udara Ukraina – mendarat di Polandia timur, menewaskan dua orang di desa Przewodow.

READ  Putin mengumumkan darurat militer di Ukraina yang dianeksasi saat warga sipil mulai dievakuasi

Zelensky bersikeras pada hari Rabu bahwa rudal yang menghantam Polandia tidak ditembakkan oleh militernya, dengan mengatakan dia “tidak ragu” tentang hal itu meskipun temuan intelijen dan penyelidikan awal diumumkan oleh Presiden Polandia Andrzej Duda dan NATO. Duda mengunjungi lokasi kecelakaan pada hari Kamis tetapi mencatat bahwa Ukraina tidak mungkin dapat mengambil bagian dalam penyelidikan dalam waktu dekat.

Tetapi Presiden Biden membantah posisi Zelensky pada dini hari Kamis.

Ditanya tentang tuduhan Zelensky setelah dia diberhentikan dari Korps Marinir tak lama setelah kembali ke Gedung Putih dari KTT G-20 di Indonesia, Biden mengatakan, “Itu bukan buktinya.”

Hampir setengah jam kemudian, pada pukul 8 pagi waktu setempat di Ukraina, sirene serangan udara terdengar di seluruh negeri.

Sekitar satu jam kemudian, otoritas lokal melaporkan bahwa pertahanan udara Ukraina menembak jatuh rudal dan drone Rusia, tetapi beberapa target energi dan infrastruktur industri terkena dampaknya.

Di Dnipro, ibu kota regional di Ukraina tengah, rekaman kamera dasbor menunjukkan ledakan besar di tengah jalan kota saat kendaraan melaju di sepanjang jalan utama. Zelensky memposting video tersebut, yang tidak dapat segera diverifikasi oleh The Washington Post.

“Pagi. Kota yang damai dan keinginan masyarakat untuk hidup normal. Pergi bekerja, bekerja. Serangan rudal!” tulis Zelensky dalam keterangan yang menyertai video tersebut.

Valentin Reznichenko, gubernur wilayah Dnipropetrovsk, memposting di saluran Telegramnya bahwa rudal Rusia menghantam dua distrik di Dnipro, menyebabkan “kebakaran besar” dan merusak bangunan tempat tinggal. Dia mengatakan bahwa 14 orang dibawa ke rumah sakit karena luka-luka, termasuk seorang gadis berusia 15 tahun.

Perdana Menteri Ukraina Denys Shmyhal mengatakan pada konferensi ekonomi di Kyiv pada hari Kamis bahwa Rusia “membom perusahaan kami di Dnipro,” termasuk produsen pesawat Pevdenmash.

READ  India tidak menunjukkan tanda-tanda akan memperlambat pembelian minyak Rusia

NATO mengatakan rudal di Polandia adalah sebuah kecelakaan. Namun penyebaran ketakutan tetap ada.

Oleksey Chernyshov, kepala perusahaan energi negara Ukraina, Naftogaz, mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis bahwa Rusia telah melancarkan “serangan besar-besaran” terhadap infrastruktur produksi gas perusahaan. Saat ini, banyak hal yang merusak diketahui. Yang lainnya mengalami kerusakan dengan berbagai tingkat, kata Chernyshov.

Bagian lain negara itu juga melaporkan kehancuran dan korban jiwa. Di pantai Laut Hitam, pihak berwenang melaporkan bahwa tiga orang terluka selama serangan di wilayah Odessa. Pejabat militer mengatakan Rusia meluncurkan rudal jelajah dari Laut Hitam dan dari dua pembom Su-30. Mereka mengatakan bahwa enam rudal ditembak jatuh.

Gubernur Kharkiv Oleh Sinyhopov mengatakan empat rudal menghantam infrastruktur kritis di wilayah Izyum di Ukraina timur. Kantor kejaksaan daerah mengatakan delapan orang terluka.

Departemen militer Kyiv memposting di Telegram bahwa pertahanan udara menembak jatuh empat rudal dan lima drone yang meledakkan diri tetapi mengatakan tidak ada serangan terhadap bangunan atau infrastruktur.

Namun, Gubernur wilayah Kyiv, Oleksiy Kuleba, mengatakan situasi listrik “sulit” dan pemadaman direncanakan.

Tetapi bahkan ketika rudal ditembakkan, Erdogan mengumumkan pada hari Kamis bahwa dia telah mendapatkan komitmen untuk melanjutkan perjanjian sementara yang melindungi ekspor biji-bijian Ukraina dari pelabuhan Laut Hitam – sebuah perjanjian yang dianggap penting untuk mencegah krisis pangan global.

“Sebagai hasil dari pembicaraan empat pihak yang diselenggarakan oleh Turki, Perjanjian Koridor Butir Laut Hitam telah diperpanjang selama 120 hari sejak 19 November 2022, sejalan dengan keputusan yang diambil antara Turki, PBB, Federasi Rusia, dan Ukraina,” kata Erdogan dalam sebuah pernyataan.

Dixon melaporkan dari Riga, Latvia. Zeynep Karatas di Istanbul dan Loveday Morris di Przyodo, Polandia berkontribusi pada laporan ini.