Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Liz Truss menggantikan Boris Johnson sebagai Perdana Menteri

Liz Truss menggantikan Boris Johnson sebagai Perdana Menteri

diatribusikan padanya…Daniel Leal/AFP – Getty Images

LONDON – Partai Konservatif Inggris mengumumkan pada hari Senin bahwa para anggotanya telah memilih untuk Les Truss Untuk menggantikan Boris Johnson sebagai pemimpin, berubah menjadi diplomat hawkish, partisan, dan juara pasar bebas untuk memerintah negara yang menghadapi krisis ekonomi paling serius dalam satu generasi.

Ms Truss, 47, mengalahkan Rishi Sunak, mantan bendahara, yang pengunduran dirinya pada bulan Juli menyebabkan penggulingan anarkis Mr Johnson. Kemenangannya dengan selisih 57,4 persen berbanding 42,6 persen Banyak diharapkan dalam beberapa minggu terakhir Setelah memimpin dalam jajak pendapat.

Itu menjadikannya perdana menteri wanita keempat Inggris dalam enam tahun dan perdana menteri wanita ketiga setelah Margaret Thatcher dan Theresa May. Seperti mereka, mereka akan disambut Serangkaian masalah yang menakutkan.

Inflasi dua digit, resesi yang menjulang, kerusuhan tenaga kerja, tagihan energi rumah tangga yang meningkat dan prospek kekurangan bahan bakar musim dingin ini – semua ini akan dihadapi Ms Truss saat dia pindah ke 10 Downing Street. Ia juga harus mereformasi partai yang sangat terpecah setelah masa jabatan tiga tahun Johnson yang bergejolak, yang memuncak pada 2019 dengan kemenangan telak dalam pemilihan umum tetapi kemudian menjadi skandal tanpa henti setelahnya.

Dalam pidato kerja di rapat umum partai setelah kemenangannya diumumkan, Truss menjanjikan “rencana berani” untuk memotong pajak dan meningkatkan ekonomi, menambahkan: “Kami akan memberikan, kami akan memberikan dan kami akan melaksanakan.”

Ms Truss, yang bertugas di pemerintahan Mr Johnson dan bukan bagian dari pemberontakan Tory yang menyebabkan kepergiannya, secara resmi akan mengambil alih sebagai perdana menteri pada hari Selasa pada pertemuan dengan Ratu Elizabeth II di Kastil Balmoral di Skotlandia, di mana ratu berada. liburan. Mr Johnson akan mengucapkan selamat tinggal kepada Raja sedikit lebih awal, dan menarik tirai, setidaknya untuk saat ini, pada karirnya sebagai politisi garis depan.

READ  Rakesh Jonghunwala, pahlawan Warren India, meninggal pada usia 62

Nyonya Truss, yang adalah Menteri Luar Negeri baru-baru ini, muncul dari delapan kandidat yang ramai dengan menarik anggota partai dengan pesan tunggal tentang pemotongan pajak dan pemerintahan yang lebih kecil. Itu adalah sumbu Konservatif untuk digunakan, tetapi beberapa ekonom mengatakan proposalnya tidak akan banyak membantu memecahkan masalah Inggris, dan bahkan bisa memperburuknya.

Setelah lapangan dipersempit menjadi dua calon, Ms Truss tidak menyerah memimpin atas Mr Sunak. Dia akan membuat sejarah sendiri jika dia menang, menjadi perdana menteri non-kulit putih pertama dalam sejarah Inggris.

Tapi pesan Pak Sunak – bahwa pemerintah tidak boleh memotong pajak sebelum menjinakkan inflasi – kurang menarik bagi 160.000 anggota partai yang memilih. Juga tidak banyak yang memaafkannya atas perannya dalam penggulingan Johnson; Dia adalah salah satu dari dua tokoh Konservatif utama, bersama dengan Sajid Javid, yang mengundurkan diri dari pemerintah, yang menyebabkan gelombang perpecahan yang membuat posisi Johnson tidak dapat dipertahankan.

Nyonya Truss memenangkan 81.326 suara dibandingkan dengan 60.399 suara Tuan Sunak, margin yang tidak senyaman yang diharapkan dari beberapa jajak pendapat. Analis mencatat bahwa Sunak, bukan Ms Truss, adalah pilihan teratas untuk anggota parlemen konservatif di putaran pertama kontes kepemimpinan.

Meskipun demikian, Truss telah melakukan perjalanan politik yang mengesankan ke puncak Partai Konservatif. Dibesarkan dalam keluarga sayap kiri, dengan ayah yang adalah seorang ahli matematika dan seorang ibu yang adalah seorang perawat dan guru, dia adalah anggota aktif dari partai sentris Inggris, Demokrat Liberal, sebagai mahasiswa di Universitas Oxford, dan pernah disebut untuk pemungutan suara untuk menghapuskan monarki.

Pindah ke Partai Konservatif setelah lulus, Ms Truss maju melalui enam posisi kabinet di bawah tiga perdana menteri Konservatif: Mr Johnson, Mrs May dan David Cameron. Seperti Cameron, dia berkampanye menentang Brexit dalam kampanye referendum 2016, tetapi menjadi pendukung setia Brexit setelah pemungutan suara.

READ  Meghan Markle membatalkan penampilan dan kunjungan Jimmy Fallon ke PBB

Ms Truss kemungkinan akan dinilai dari penanganannya terhadap badai ekonomi Inggris berikutnya. Dengan tagihan energi rumah tangga melonjak 80 persen dan beberapa ekonom memperkirakan inflasi akan mencapai 20 persen pada awal tahun depan, banyak yang percaya Ms Truss harus mengumumkan langkah-langkah untuk melindungi keluarga yang rentan.

Dia menolak untuk menguraikan kemungkinan bantuan pemerintah dan mengesampingkan langkah-langkah seperti penghematan bahan bakar atau pengenaan pajak keuntungan tak terduga pada perusahaan energi. Pada acara kampanye terbarunya di London minggu lalu, Truss berjanji untuk tidak memungut pajak tambahan, sebuah janji yang menurut beberapa ahli akan sulit untuk ditepati.