Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Proyek Mandalika Indonesia mengungkap sisi gelap pinjaman AIIB – duta besar

Proyek Mandalika Indonesia mengungkap sisi gelap pinjaman AIIB – duta besar

Sebelum rumahnya hancur, Suryati tinggal bersama keluarganya di sebuah rumah indah yang ia bangun sendiri. Dibesarkan di komunitas petani dan nelayan kecil di pantai selatan Lombok, Indonesia, Suryati menghabiskan waktu bertahun-tahun menabung untuk menyiapkan lahan dan membeli bahan bangunan; Istrinya mengembalikan uang itu selama menjadi TKI di Malaysia. Di petak-petak kecil di samping rumahnya, Suryati dan kerabatnya membudidayakan bambu, kelapa, nangka, pepaya, bluberi, dan lainnya. Mereka menanami kebun bunga dan hasil penjualan karangan bunga di pantai cukup untuk membiayai sekolah putri mereka.

Kemudian buldoser datang.

Selama beberapa generasi, keluarga Suryati tinggal di Ujung – salah satu desa kecil yang tersebar di sepanjang pantai di wilayah bernama Mandalika. ditunjuk sebagaimana mestinya Sebagai “Kawasan Ekonomi Khusus” pada tahun 2017. Ujung Mandalika terletak di tanah yang dipilih untuk konstruksi di Sirkuit Jalan Internasional, trek sepeda motor 18 putaran yang canggih yang dirancang untuk menjadi tuan rumah sirkuit balap Grand Prix. Balap Formula Satu. Arena balap yang gencar dipromosikan, yang menjadi tuan rumah acara internasional pertamanya pada tahun 2021, adalah permata mahkota Proyek Pengembangan dan Pariwisata Perkotaan Mandalika, salah satu dari 10 “polis baru” di bawah rencana ambisius pemerintah Indonesia untuk meningkatkan pariwisata. Selain jalur balap, proyek Mandalika berupaya mengubah kawasan tersebut menjadi tujuan wisata terpadu dengan taman, resor, dan hotel mewah.

Indonesian Tourism Development Corporation (ITDC) adalah badan usaha milik negara yang beroperasi di bawah Kementerian Badan Usaha Milik Negara Indonesia. Sebagian besar dukungan keuangan proyek tersebut berasal dari Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB) yang dipimpin Tiongkok, yang hingga saat ini telah menyalurkan pinjaman sebesar $248,4 juta — setara dengan 78,5 persen dari total pendanaan proyek Mandalika.

Didirikan pada tahun 2016 dan berkantor pusat di Beijing, tujuan yang dinyatakan AIIB adalah untuk mempromosikan pembangunan dan pertumbuhan berkelanjutan melalui pembiayaan selektif proyek infrastruktur regional. Dalam praktiknya, keterlibatannya di Mandalika telah melanggengkan penggusuran paksa yang meluas terhadap masyarakat adat, sekaligus memutus akses mata pencaharian vital bagi ratusan orang.

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Desa Suryadi dibongkar dalam empat hari. ITDC bergegas untuk memulai konstruksi di sirkuit MotoGP tepat waktu untuk balapan perdana yang dijadwalkan pada musim gugur 2021, pada musim semi 2021. Urgensi mendesak penduduk desa setempat yang tidak berdaya untuk melawan. Pejabat ITDC mendikte persyaratan mereka di papan klip hijau: Jika Anda ingin memenuhi syarat untuk mendapatkan kompensasi, tandatangani di sini. Tidak ada pilihan nyata; Evakuasi akan dilakukan dengan cara apa pun. Tidak ada tanda tangan, tidak ada uang.

READ  Nippon Shokubai membuka pabrik asam akrilat di Indonesia - Teknik Kimia

Pada bulan April, kru konstruksi turun ke Ujung dengan armada derek, roller, dan truk sampah, ditemani oleh polisi militer bersenjata lengkap dan pasukan keamanan negara. Dalam prosesnya yang tergesa-gesa, penggalian menembus kuburan tua, memaksa penduduk desa untuk menyaksikan tulang leluhur mereka yang telah lama terkubur berderak dan hancur di bawah matahari. Mereka berkumpul dalam lingkaran kecil di atas kuburan, tak berdaya, dan menangis.

Sehari setelah rumah Suryati rata dengan tanah, ia kembali ke tempat rumahnya dulu berdiri, kini penuh dengan tanah kuning kecokelatan. Dia menyiapkan tanda di selembar karton – “Tanah ini belum dibayar” – dan meletakkannya di tanah.

“Sebagai warga negara yang baik, kami mendukung proyek pembangunan,” jelasnya dalam rekaman video protes kecil ini. “Kami setuju untuk diusir sebagai IDTC dan pemerintah berjanji akan membayar rumah kami.” Kemudian pengumumannya berubah menjadi permohonan. “Saat pembangunan dimulai, saat pembangunan selesai, jangan lupakan kami. Jangan lupakan orang awam.

Seperti Suryati, banyak orang biasa di Mandalika terancam dilupakan. Sejak Oktober 2019, masyarakat adat Sasak di kawasan itu telah mengalami serangkaian perampasan tanah yang agresif dan penggusuran paksa terkait dengan pembangunan sirkuit MotoGP. Ketika penduduk setempat dan kelompok hak asasi manusia mengorganisir protes dan aksi untuk melindungi tanah mereka, mereka menghadapi intimidasi, ancaman, dan serangan kekerasan dari pasukan keamanan yang didukung pemerintah.

Di luar pelaku langsung, tanggung jawab harus diberikan kepada institusi yang memungkinkan terjadinya penyalahgunaan. AIIB dan investor lainnya “tidak dapat melihat ke arah lain dan melanjutkan bisnis seperti biasa,” kata panel penyelidik PBB pada tahun 2021. “Kegagalan mereka … merupakan keterlibatan dalam pelanggaran semacam itu,” kata panel PBB. Namun, alih-alih menegakkan standar lingkungan dan sosialnya sendiri, bank tersebut menyangkal tuduhan tersebut dan melalaikan tanggung jawab.

Yang lebih dipertaruhkan adalah nasib masyarakat lokal yang terlantar di Mandalika. Melalui AIIB dan prakarsa lainnya, Tiongkok mengadvokasi multilateralisme baru yang berpusat pada aturan dan pengaruhnya sendiri. Model tata kelola AIIB menekankan pembiayaan infrastruktur yang cepat dan fleksibel, sehingga memudahkan klien untuk menghindari standar berbasis aturan yang tinggi tentang pengungkapan, saran, dan standar lingkungan dan sosial. Strategi seperti itu bertentangan dengan prinsip-prinsip demokrasi elektoral, yang bertujuan agar infrastruktur dapat melayani kebutuhan warga negara tanpa menginjak-injak hak-hak mereka, sekaligus menciptakan kerentanan yang lebih besar terhadap penguasaan politik dan korupsi.

READ  Kemacetan lalu lintas besar-besaran di awal liburan Idul Fitri di Indonesia

Kesadaran akan bahaya semacam itu mulai mendapatkan daya tarik. Awal tahun ini, PBB mengeluarkan komunikasi ketiga yang mengutuk pelanggaran hak di Mandalika – tingkat keterlibatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk proyek pembangunan semacam itu. Bahkan negara-negara anggota bank sadar akan pelanggarannya. Bulan ini, Menteri Keuangan Kanada Chrystia Freeland mengumumkan tinjauan atas keterlibatan Kanada dalam AIIB. Langkah itu dilakukan setelah kepala komunikasi global AIIB secara terbuka mengundurkan diri, dengan mengatakan organisasi itu “didominasi oleh anggota Partai Komunis dan memiliki salah satu budaya paling beracun yang bisa dibayangkan.”

Di Lombok, kegagalan due diligence dan transparansi AIIB dapat dideteksi sejak dini dalam keterlibatannya. Sebelum menyetujui proyek Mandalika pada Desember 2018, AIIP telah mengarahkan IDTC untuk melakukan penilaian tanah secara rinci. ITDC menyampaikan laporan yang menyatakan bahwa 92,7 persen lahan yang dipilih untuk pembangunan “clean and clear” dari konflik, yang menjadi dasar untuk menyetujui pembiayaan AIIB. Namun angka ini terlalu menyederhanakan kondisi aktual di Mandalika.

Konflik tanah tetap menjadi masalah serius di seluruh Indonesia karena kesenjangan dalam sertifikat tanah formal, pengakuan terbatas atas tanah adat, dan catatan resmi yang tidak lengkap. Pulau Lombok, khususnya, memiliki sejarah perampasan tanah dengan kekerasan terkait dengan investasi pariwisata, dan dipaksakan melalui paksaan dan agresi oleh pasukan keamanan negara. Sebelum AIIB menyetujui proyek tersebut, protes dan sengketa tanah meningkat di Mandalika karena ITDC dan pemerintah Indonesia mempercepat pembebasan tanah yang bertentangan dengan keinginan mereka.

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Sejak 2019, Just Finance International (JFI) dan mitra masyarakat setempat telah berulang kali menolak klaim ITDC atas 92,7 persen lahan “clean and clear”, dan menuntut agar AIIB dan ITDC menerbitkan instruksi mereka. Dalam pertemuan dengan AIIB pada 2019, perwakilan bank mengatakan kepada JFI bahwa mereka telah melakukan audit dan akan mempublikasikan temuannya. Terlepas dari tawaran ini, dan upaya berulang kali untuk melibatkan bank, tidak ada pengungkapan yang dilakukan.

Sejak runtuhnya proyek Mandalika, keluhan terhadap masyarakat adat — dan pelanggaran terhadap perlindungan tertulis AIIB — terus berlanjut. Dalam sebuah survei yang diterbitkan awal tahun ini, JFI bekerja sama dengan Koalisi Pemantauan Pembangunan Infrastruktur yang berbasis di Indonesia untuk mewawancarai 105 anggota masyarakat yang terkena dampak. Dua pertiga penduduk desa merasa terintimidasi atau dipaksa oleh pasukan keamanan Indonesia selama proses pembebasan tanah. 82 persen mengatakan mereka tidak akan memberikan persetujuan mereka untuk rencana pembangunan, sementara hanya 15 persen responden menerima kompensasi apapun. Temuan ini jelas bertentangan dengan janji yang diproklamirkan sendiri oleh AIIB untuk memastikan bahwa “dukungan masyarakat luas diperoleh dari masyarakat adat yang terkena dampak” atau kegiatan pembangunan yang diusulkan “harus ditarik dari program”.

READ  Indonesia Women mengalahkan Singapore Women di 3rd T20I

Sejak tahun 2020, AIIB mencoba menyalahkan COVID-19 atas keterlambatan dalam proses pemukiman kembali permanen, meskipun pandemi tampaknya hanya berdampak kecil pada percepatan penggusuran dan perampasan tanah oleh program tersebut. Sampai saat ini, bank telah pasif dan terlibat.

Setelah rumahnya dibongkar pada musim semi 2021, Suryati tinggal bersama istri dan anak-anaknya di dalam tenda darurat selama dua minggu. Akhirnya, mereka bergabung dengan 14 keluarga lain dari Ujung di tempat penampungan sementara, di mana mereka telah menunggu pemukiman kembali yang lebih permanen selama dua tahun terakhir. Di tempat penampungan, unit rumah tidak lebih dari kotak sempit yang terbuat dari dinding plester tipis, tertutup di bawah atap seng berusuk. Perempat dikemas rapat satu sama lain: makanan memasak keluarga dengan cabai akan membuat mata tetangga mereka berair. Namun bahkan kemampuan untuk tinggal di sini tetap genting. Pada bulan April, seorang pejabat ITDC mengatakan kepada Suryati bahwa akan ada lebih banyak penggusuran dari tempat penampungan sementara setelah liburan Idul Fitri. Seorang pejabat IDTC tidak menyebutkan kapan.

Naik turun tikungan indah pantai Mandalika, masyarakat suku di desa-desa terdekat seperti Bandik Bandar, Muluk dan Kerupeg menghadapi perampasan tiba-tiba rumah mereka dan gangguan mata pencaharian mereka. Pilihan lainnya, banyak tetangga Suryadi di Ujung yang menjadi buruh panen di Pulau Samba. Beberapa kerabatnya telah melamar ke ITDC untuk shift ganjil sebagai satpam. Suryati sesekali bekerja di tempat parkir di Mandalika, seringkali berpenghasilan kurang dari satu dolar sehari. Jika keluarganya diusir dari tempat penampungan sementara lagi, dia tidak tahu bagaimana dia akan menghidupi mereka, atau di mana mereka akan tinggal.

“Kami tahu kami tidak memiliki harapan,” katanya baru-baru ini. “Tapi kami masih berusaha melindungi hak-hak kami.”