Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dabney Coleman: Aktor televisi dan film yang meninggal pada usia 92 tahun

Dabney Coleman: Aktor televisi dan film yang meninggal pada usia 92 tahun

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Mr Coleman (c) sebagai Ron Carlisle di Tootsie, dalam sebuah adegan dengan Dustin Hoffman (kiri) dan George Gaines (kanan)

Dabney Coleman, yang terkenal karena perannya sebagai karakter jahat dalam film seperti Tootsie dan 9 to 5, meninggal dunia pada usia 92 tahun.

Putrinya mengatakan kepada media Amerika bahwa pria yang berasal dari Austin, Texas, itu meninggal di rumahnya di Santa Monica, California.

Tuan Coleman memulai karirnya di Broadway pada tahun 1960-an.

Ia kemudian dikenal sebagai aktor dalam berbagai peran televisi dan film, serta kumisnya yang khas.

Salah satu peran terobosannya adalah sebagai politisi yang licik dalam serial TV tahun 1970-an Marie Hartmann.

Dalam film 9 to 5 tahun 1980, ia berperan sebagai lawan main Jane Fonda, Lily Tomlin, dan Dolly Parton, memerankan Franklin Hart Jr. – bos mereka yang menjengkelkan dan seksis.

Karakternya dalam film Tootsie tahun 1982 juga kurang memiliki kualitas penebusan, seperti halnya karakter utama dalam Buffalo Bill, serial komedi NBC yang kemudian dibintangi oleh Mr. Coleman.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Dabney Coleman difoto pada tahun 2016

Meskipun dia terkenal karena berperan sebagai orang jahat untuk ditertawakan, dia juga mengambil berbagai peran dramatis dan mengisi suara.

“Akting adalah akting, menurutku,” katanya kepada pewawancara pada tahun 2012 tentang perubahan dalam karirnya. “Dan jika Anda tidak dapat melakukan penyesuaian itu, maka ada sesuatu yang salah.”

Tuan Coleman telah memenangkan Penghargaan Emmy dan Penghargaan Golden Globe untuk penampilan televisinya.

“Ayah saya menghabiskan waktunya di Bumi dengan pikiran ingin tahu, hati yang murah hati, dan semangat yang dipenuhi gairah, hasrat, dan humor yang menggelitik tulang lucu umat manusia,” kata putrinya, penyanyi Quincy Coleman, kepada The Hollywood Reporter.

“Sepanjang hidupnya, dia menjalani babak terakhir hidupnya dengan keanggunan, keistimewaan, dan penguasaan,” katanya.