Desember 1, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan menara telekomunikasi Mitradel menargetkan IPO terbesar di Indonesia

Jakarta – Anak perusahaan Telekomunikasi Indonesia (Telecom) Tower, perusahaan telekomunikasi terbesar di tanah air, telah menetapkan target penghimpunan dana hingga Rp 24,9 triliun ($ 1,76 miliar) melalui penawaran umum perdana.

Dayamitra Telecommunication, juga dikenal sebagai Mitratel, meluncurkan IPO pada hari Selasa, menawarkan saham baru yang mewakili 29,85% dari perusahaan dalam kisaran harga antara Rs 775 dan Rs 975 per saham. Jika dibanderol di atas batas, Mitratel akan mempelopori Rp 24,9 triliun, memecahkan rekor IPO terbesar reputasi unicorn e-commerce lokal di pasar saham Indonesia pada Agustus.

Road Show dan Book Building IPO Mitratel akan berlangsung hingga Kamis pekan depan, setelah itu perusahaan berencana meluncurkan pasarnya di Bursa Efek Jakarta pada 22 November.

IPO akan digunakan untuk ekspansi 90% pendapatan – termasuk akuisisi 6.000 menara telekomunikasi di luar Grup Telecom – eksekutif perusahaan mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa.

“Selanjutnya, kami ingin memanfaatkan peluang, terutama di sektor terkait 5G, termasuk serat optik. [Internet of Things] Dan infrastruktur berkemampuan 5G lainnya,” kata Hendra Purnama, Direktur Investasi Mitratel.

Dia menunjuk Abu Dhabi dan Singapore Sovereign Wealth Funds sebagai investor jangkar untuk IPO.

Mitratel saat ini dimiliki sepenuhnya oleh Telecom Group, yang dimiliki oleh pemerintah Indonesia. Mitratel mencatat laba bersih sebesar Rs 700,7 miliar pada semester pertama tahun ini, empat kali lebih tinggi dari periode yang sama pada tahun 2020, karena infeksi virus corona dan kontrol gerak menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam penggunaan data.

Harga saham Telcom naik 0,5% menjadi Rs 3.800 pada hari Selasa setelah pengumuman Mitratel.

IPO Mitratel mengikuti pengumuman pesaing Sarana Menara Nusandra awal bulan ini tentang mengakuisisi Solusi Tunas Pratama, sebuah perusahaan menara kecil, senilai Rs 16,7 triliun.

READ  BP menggairahkan Indonesia pertama di Tangguh LNG

Sarana, yang telah bermitra dengan grup terbesar di Indonesia, Grup Dijaram, kini menguasai 94% dari Solusi melalui anak perusahaannya Professional Telecommunication Indonesia, juga dikenal sebagai Protelindo. Akuisisi tersebut mematahkan 28.030 menara milik Mitratel, menjadikan Protelindo sebagai operator menara telekomunikasi terbesar di Indonesia dengan 28.300 menara dalam portofolionya.

Fitch Ratings mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa industri menara Indonesia “dengan cepat bergabung dengan tiga perusahaan menara besar sebagai oligarki”.

Hingga akhir tahun ini, Fitch memperkirakan Protelindo akan menguasai 30% pasar menara telekomunikasi di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dengan Mitratel 24-25% dan Tower Bersama Infrastructure, menara ketiga, sekitar 20%.