Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Protes di Timur Tengah ketika sekutu Arab AS memperingatkan agar tidak mengusir warga Palestina

Protes di Timur Tengah ketika sekutu Arab AS memperingatkan agar tidak mengusir warga Palestina



CNN

Protes meletus di seluruh dunia Arab pada hari Jumat ketika perang di Gaza berkecamuk dan kemungkinan operasi darat Israel yang dapat membuat jutaan warga Palestina kehilangan tempat tinggal.

Ribuan demonstran turun ke jalan di Mesir, Yordania, Lebanon, Irak, Yaman dan Tepi Barat setelah salat Jumat untuk memprotes tindakan Israel dalam perangnya terhadap Hamas.

Perang sejauh ini telah menewaskan 4.127 orang di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza. Israel meluncurkannya sebagai tanggapan Serangan 7 Oktober Di negara yang dikuasai penguasa Hamas di Gaza – Pemerintah Israel mengatakan 1.400 orang tewas dan sekitar 200 orang disandera.

Hal ini memicu serangan Israel dan seruan dari warga Gaza untuk mengevakuasi Jalur utara Lebih dari satu juta orang untuk meninggalkan wilayah tersebut, meningkatkan kekhawatiran tentang potensi pengungsian jutaan warga Palestina di Jalur Gaza, yang sebagian besar sudah terdaftar sebagai pengungsi akibat Perang Arab-Israel tahun 1948.

Ketakutan ini semakin meningkat di tengah pernyataan yang dituduhkan oleh pejabat Israel, yang mengatakan bahwa Gaza tidak akan pernah kembali seperti semula setelah eliminasi Hamas. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Amerika sedang melakukan pembicaraan dengan Mesir dan Israel mengenai pembentukan koridor kemanusiaan di perbatasan Rafah yang dikuasai Mesir agar warga Amerika dan warga sipil lainnya di Gaza dapat melarikan diri.

Sebagai tanda meningkatnya kemarahan atas operasi Israel di Gaza, Mesir menyetujui protes nasional besar pertama dalam satu dekade. Ratusan demonstran berkumpul pada hari Jumat di dekat Lapangan Tahrir di pusat kota Kairo untuk mendukung Palestina, dan demonstrasi juga terjadi di kota-kota Mesir lainnya.

Beberapa pengunjuk rasa di Kairo meneriakkan: “Di mana tentara Arab?” “Inilah Zionis,” mengacu pada polisi anti huru hara Mesir, yang mendorong para demonstran ke Lapangan Bab El Louk dan menutup jalan menuju Tahrir.

Warga Mesir berdemonstrasi mendukung warga Palestina di Masjid Al-Azhar di Kairo Lama, Mesir, pada hari Jumat.

Di ibu kota Lebanon, Beirut, beberapa ratus orang turun ke jalan untuk mengecam serangan Israel. Banyak yang mengibarkan bendera Palestina dan Lebanon, bersama dengan bendera kelompok Hizbullah yang didukung Iran dan sekutu politiknya di Lebanon, Gerakan Amal. Para demonstran muda membakar bendera Amerika, mengecam dukungan Washington terhadap Israel.

READ  Berita perang antara Rusia dan Ukraina: Pembaruan langsung

Ratusan warga Irak, sebagian besar pendukung milisi yang didukung Iran, mengorganisir aksi duduk pada hari Jumat di perbatasan utama antara Irak dan Yordania. Yang lain melakukan protes di Bagdad, tidak jauh dari Zona Hijau yang dibentengi, tempat Kedutaan Besar AS berada.

Di ibu kota Yordania, Amman, sekitar 6.000 demonstran berdemonstrasi mendukung warga Gaza. Beberapa orang meneriakkan slogan-slogan yang mendesak Hamas untuk mengintensifkan serangannya terhadap Israel, menurut laporan Reuters.

Protes tersebut menunjukkan meningkatnya kemarahan di kalangan Arab dan frustrasi di antara para pemimpin kawasan atas perang dengan meningkatnya jumlah kematian warga Palestina, dan keengganan Amerika Serikat untuk membatasi tindakan Israel.

Presiden AS Joe Biden mengunjungi Israel minggu ini, berjanji untuk terus mendukung Israel. Namun dia mengatakan merupakan sebuah “kesalahan” bagi Israel jika mencoba menduduki kembali Gaza.

Intensitas pernyataan terhadap Israel semakin meningkat, terutama dari pemerintah Yordania dan Mesir, dua negara yang merupakan sekutu Amerika Serikat dan terletak di perbatasan negara Yahudi tersebut serta merupakan negara Arab pertama yang menandatangani perjanjian damai dengannya. Amman dan Kairo telah menyuarakan kekhawatiran atas apa yang mereka anggap sebagai rencana pemindahan warga Palestina dari Gaza dan Tepi Barat ke Mesir dan Yordania. Meskipun Israel belum mengumumkan rencana tersebut, kedua negara telah memperingatkan bahwa tindakan tersebut dapat menyeret mereka ke dalam perang.

Parlemen Mesir memperjelas hal ini pada hari Kamis ketika, dalam pertemuan darurat, mereka mengizinkan Presiden Abdel Fattah al-Sisi untuk mengambil “langkah-langkah yang diperlukan” untuk melindungi keamanan nasional, mengamankan perbatasan negara, dan mendukung Palestina.

Ayman Mohsab, wakil perwakilan Komite Urusan Arab di Dewan Perwakilan Rakyat, mengatakan bahwa Sisi berwenang untuk mengambil tindakan “bahkan jika tindakan tersebut termasuk mengobarkan perang.”

READ  Kekhawatiran di Laut Merah mungkin akan mengakhiri kemerosotan pelayaran karena tarif pelayaran meningkat

Konstitusi Mesir menetapkan bahwa presiden harus mendapatkan persetujuan parlemen sebelum menyatakan perang.

Sisi mengindikasikan bahwa seruan Israel untuk mengevakuasi lebih dari satu juta orang dari Gaza utara mungkin merupakan bagian dari rencana yang lebih besar untuk menyingkirkan warga Palestina di seluruh wilayah.

“Pengungsian atau pengusiran warga Palestina dari Jalur (Gaza) ke Mesir berarti bahwa situasi serupa juga akan terjadi – yaitu pengusiran warga Palestina dari Tepi Barat ke Yordania.” kata SisiDia menambahkan bahwa tidak ada gunanya membahas negara Palestina, karena “tanahnya akan ada, tetapi rakyatnya tidak.”

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi pada hari Rabu mengatakan kepada Al Jazeera bahwa segala upaya untuk memindahkan warga Palestina dari Tepi Barat ke Yordania akan dianggap sebagai deklarasi “perang.”

Israel menduduki Tepi Barat dan Jalur Gaza, tempat jutaan warga Palestina tinggal, dalam perang tahun 1967 dan mulai menempatkan warga Yahudi di sana. Mereka menarik pasukan dan pemukimnya dari Gaza pada tahun 2005, namun terus memblokade Jalur Gaza. Namun, Tepi Barat masih diduduki, dan mantan pemerintahan sayap kanan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan akan mengajukan rencana untuk memperluas yurisdiksinya hingga mencakup Tepi Barat. Netanyahu membentuk pemerintahan darurat dengan pemimpin Partai Persatuan Nasional Benny Gantz pada 11 Oktober.

Palestina ingin mendirikan negara merdeka di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Mesir menolak tekanan yang menuntut agar mereka mengambil tindakan, ketika juru bicara Kementerian Luar Negeri pada hari Jumat mengkritik media Barat karena “menargetkan Mesir, mempromosikan skenario pengungsian (dari Gaza), dan meminta pertanggungjawaban (Mesir)” atas penutupan penyeberangan Rafah antara Mesir. . Dan Israel.

Pada hari Rabu, Yordania, Mesir, dan Otoritas Palestina membatalkan pertemuan puncak yang dijadwalkan mengenai perang Gaza dengan Presiden AS Joe Biden kurang dari 24 jam sebelum pertemuan tersebut dijadwalkan, dan Yordania mengindikasikan bahwa pertemuan tersebut adalah upaya sia-sia yang sepertinya tidak akan mengakhiri konflik. perang. .

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Sebaliknya, Mesir telah menyelenggarakan pertemuan puncak perdamaiannya sendiri di Kairo, yang akan diadakan pada hari Sabtu, menurut media pemerintah, dengan partisipasi beberapa negara, termasuk Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Qatar, Bahrain, Kuwait, Irak, Italia dan Yunani. Serta Otoritas Palestina dan Sekretaris Jenderal PBB.

Amerika Serikat, Mesir dan Israel telah sepakat untuk mengizinkan bantuan kemanusiaan masuk, dimulai dengan 20 dari 200 truk yang telah menunggu untuk mencapai Gaza selama berhari-hari di perbatasan Rafah. Namun, bantuan masih menunggu untuk masuk, dan berbagai sumber mengatakan kepada CNN bahwa penyeberangan tersebut diperkirakan tidak akan dibuka pada hari Jumat.

Pada hari Jumat, televisi Mesir menayangkan tayangan langsung demonstrasi di beberapa kota untuk mendukung Gaza dan sebagai protes terhadap kemungkinan pengungsian penduduknya.

Protes tersebut menyusul peringatan Sisi pada hari Rabu bahwa ia mungkin akan memobilisasi seluruh penduduk Mesir yang berjumlah 105 juta jiwa untuk turun ke jalan guna mendukung posisinya mengenai masalah Palestina.

Dia mengatakan dalam konferensi pers dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz: “Jika masalah ini mencapai tahap di mana saya meminta rakyat Mesir untuk turun ke jalan dan menyatakan penolakan mereka terhadap gagasan ini, Anda akan melihat jutaan warga Mesir.” .

Protes jarang terjadi di Mesir, di mana pembatasan ketat diberlakukan pada demonstrasi sejak ia menggulingkan pemerintah yang dipilih secara demokratis melalui kudeta militer pada tahun 2013. Mesir belum pernah menyaksikan protes skala besar sejak tahun 2013, kecuali demonstrasi yang jarang terjadi dan tersebar. pada bulan September 2019, yang berujung pada tindakan keras, penindasan besar-besaran, dan ratusan orang ditangkap.