Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas: Israel mendorong lebih jauh ke Rafah, memaksa sekitar 300.000 orang mengungsi

Perang antara Israel dan Hamas: Israel mendorong lebih jauh ke Rafah, memaksa sekitar 300.000 orang mengungsi

RAFAH (Jalur Gaza) – Pasukan Israel memerangi militan Palestina di Jalur Gaza pada hari Minggu, termasuk di bagian utara yang hancur, kata tentara. Itu sudah dibersihkan beberapa bulan yang laluHamas memanfaatkan kekosongan keamanan untuk mengatur kembali barisannya.

Israel menggambarkan kota Rafah di Jalur Gaza selatan sebagai benteng terakhir Hamas, dan mengatakan bahwa mereka harus menyerang kota tersebut agar berhasil mencapai tujuannya untuk membubarkan kelompok tersebut dan mengembalikan puluhan sandera. Operasi terbatas di sana telah meluas dalam beberapa hari terakhir, memaksa sekitar 300.000 orang mengungsi dan memicu peringatan dari Mesir, yang menurut seorang pejabat mengatur perbatasan di negara tersebut. Perjanjian damai dengan Israel beberapa dekade lalu Dalam bahaya.

Namun wilayah lain yang dilanda perang tampaknya menawarkan peluang besar bagi Hamas. Israel belum memaparkan rencana rinci mengenai pemerintahan pascaperang di Gaza, hanya mengatakan bahwa pihaknya akan melakukan hal tersebut Pertahankan kontrol keamanan terbuka Di jalur pantai yang dihuni sekitar 2,3 juta warga Palestina.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak rencana pascaperang yang diusulkan Amerika Serikat agar Otoritas Palestina, yang mengelola sebagian Tepi Barat yang diduduki Israel, akan memerintah Gaza dengan dukungan negara-negara Arab dan Muslim. Rencana itu Hal ini bergantung pada kemajuan menuju pembentukan negara Palestina, yang ditentang keras oleh pemerintah Netanyahu.

Dengan terpecahnya kedua sekutu dekat tersebut, Gaza tidak mempunyai pemerintahan yang berfungsi, sehingga mengganggu ketertiban umum dan memungkinkan Hamas untuk membangun kembali dirinya bahkan di daerah yang paling terkena dampak.

Perang dimulai ketika Hamas dan militan lainnya bangkit Mereka menyerang Israel selatan pada 7 OktoberMembunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera 250 lainnya. Mereka masih menahan sekitar 100 tahanan dan lebih dari 30 lainnya, dan perundingan yang ditengahi secara internasional mengenai gencatan senjata dan pembebasan sandera tampaknya terhenti.

READ  Serangan Rudal Rusia Tewaskan Sedikitnya 22 Orang di Hari Kemerdekaan

Serangan udara, darat dan laut Israel menyebabkan kematian lebih dari 35.000 warga Palestina, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, yang tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan dalam jumlah tersebut. Israel mengatakan mereka membunuh lebih dari 13.000 militan tanpa memberikan bukti.

Pengeboman besar-besaran di utara

Warga Palestina melaporkan penembakan besar-besaran Israel pada malam hari di kamp pengungsi Jabalia dan daerah lain di Jalur Gaza utara, yang telah mengalami kerusakan luas dan sebagian besar telah diisolasi oleh pasukan Israel selama berbulan-bulan. Para pejabat PBB mengatakan memang ada “kelaparan total” di sana.

Warga Palestina berduka atas kematian kerabat mereka dalam pemboman Israel di Jalur Gaza di depan kamar mayat Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir al-Balah, Jalur Gaza, pada Sabtu, 11 Mei 2024. (AP Photo/Abdel Kareem Hana)

Paramedis Palestina merawat seorang pria yang terluka dalam pemboman Israel di Jalur Gaza di Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir al-Balah, Jalur Gaza, pada Sabtu, 11 Mei 2024. (AP Photo/Saher Alghorra)

Paramedis Palestina merawat seorang pria yang terluka dalam pemboman Israel di Jalur Gaza di Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir al-Balah, Jalur Gaza, pada Sabtu, 11 Mei 2024. (AP Photo/Saher Alghorra)

Warga mengatakan bahwa pesawat tempur dan artileri Israel mengebom kamp tersebut dan daerah Zaytoun di sebelah timur Kota Gaza, tempat pasukan Israel memerangi aktivis Palestina selama lebih dari seminggu. Mereka meminta puluhan ribu orang untuk pindah ke daerah tetangga.

“Itu adalah malam yang sangat sulit,” kata Abdel Karim Radwan, warga Palestina berusia 48 tahun dari Jabalia. Dia menambahkan bahwa mereka mendengar penembakan yang intens dan terus menerus sejak tengah hari pada hari Sabtu. “Ini adalah kegilaan.”

Responden pertama dari Pertahanan Sipil Palestina mengatakan mereka tidak dapat menanggapi berbagai permintaan bantuan yang datang dari dua wilayah tersebut, serta dari Rafah.

READ  Israel dan Hizbullah saling baku tembak artileri dan roket

Laksamana Daniel Hagari, juru bicara IDF, mengatakan selain Jabalia dan Zeitun, pasukan juga beroperasi di Beit Lahia dan Beit Hanoun. Dua kota di dekat perbatasan utara Gaza dengan Israel menjadi sasaran pemboman hebat pada hari-hari pertama perang.

Penulis Ben Caspit menulis di harian Israel Maariv bahwa tentara “sekarang memasuki Jabalia untuk kedua kalinya dan Zeitoun untuk ketiga kalinya, dan akan terus masuk dan keluar.” Rasa frustrasi yang semakin besar dirasakan oleh banyak warga Israel Lebih dari tujuh bulan perang.

“Rezim Hamas tidak dapat digulingkan tanpa mempersiapkan alternatif bagi rezim tersebut,” tulisnya, membandingkan perang Amerika di Irak dan Afghanistan. “Satu-satunya orang yang dapat memerintah Gaza setelah perang adalah rakyat Gaza, dengan banyak dukungan dan bantuan dari luar.”

Warga Palestina yang mengungsi akibat serangan udara dan darat Israel di Jalur Gaza tiba di kamp sementara di sebelah barat Rafah, Gaza, Jumat, 10 Mei 2024. (AP Photo/Abdel Kareem Hana)

Warga Palestina yang mengungsi akibat serangan udara dan darat Israel di Jalur Gaza tiba di kamp sementara di sebelah barat Rafah, Gaza, Jumat, 10 Mei 2024. (AP Photo/Abdel Kareem Hana)

Warga sipil melarikan diri ke selatan

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina, penyedia bantuan utama di Gaza, mengatakan 300 ribu orang meninggalkan Rafah Sejak saya memulai proses di sana. Kebanyakan dari mereka menuju ke Kota tetangga Khan Yunis mengalami kerusakan parah Atau Mawasi, sebuah kamp padat penduduk di pesisir pantai dimana sekitar 450.000 orang hidup dalam kondisi kumuh.

Rafah adalah rumah bagi sekitar 1,3 juta warga Palestina sebelum dimulainya operasi Israel, yang sebagian besar melarikan diri dari pertempuran di tempat lain di Jalur Gaza.

Israel kini telah mengevakuasi sepertiga bagian timur Rafah, dan Hajari mengatakan puluhan militan tewas di sana ketika “operasi yang ditargetkan” terus berlanjut. PBB telah memperingatkan bahwa rencana invasi besar-besaran ke Rafah dapat menimbulkan konsekuensi yang mengerikan Lebih lanjut melumpuhkan operasi kemanusiaan Menyebabkan tingginya angka kematian warga sipil.

READ  Beatriz Flamini: Atlet keluar setelah 500 hari tinggal di gua

Perlintasan Rafah di perbatasan dengan Mesir terletak di dekat titik masuk utama bantuan yang terkena dampak. Pasukan Israel melakukannya Menangkap sisi Gaza Penyeberangan Rafah, yang menyebabkan penutupannya. Saluran Berita Kairo milik negara, mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa Mesir menolak untuk berkoordinasi dengan Israel mengenai pengiriman bantuan melalui penyeberangan karena “eskalasi Israel yang tidak dapat diterima.”

Seorang pejabat senior Mesir mengatakan kepada Associated Press bahwa Kairo telah mengajukan protes kepada Israel, Amerika Serikat dan pemerintah Eropa, dan mengatakan bahwa serangan tersebut menempatkan perjanjian damai dengan Israel – yang merupakan landasan stabilitas regional – dalam risiko besar.

Pejabat tersebut tidak berwenang memberi pengarahan kepada media dan berbicara tanpa menyebut nama.

Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa dia tidak akan memberikan senjata ofensif kepada Israel di Rafah. Pemerintahannya mengatakan pada hari Jumat bahwa ada tindakan yang “masuk akal” Bukti bahwa Israel melanggar hukum internasional Perlindungan Warga Sipil – Pernyataan terkuat Washington hingga saat ini mengenai masalah ini.

Israel menolak tuduhan tersebut, dengan mengatakan pihaknya berusaha menghindari kerugian terhadap warga sipil. Mereka menyalahkan Hamas atas tingginya angka kematian karena para militan bertempur di daerah pemukiman padat. Namun pihak militer jarang berkomentar mengenai serangan individu yang seringkali membunuh perempuan dan anak-anak.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan serangan udara Sabtu malam di Gaza tengah menewaskan Muhammad Qazaat dan putranya Youssef, keduanya adalah dokter gigi terkemuka setempat.

___

Kraus melaporkan dari Yerusalem dan Magdy melaporkan dari Kairo.

___

Ikuti liputan AP tentang perang https://apnews.com/hub/israel-hamas-war