Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Banjir di Brasil: diperkirakan akan memburuk di wilayah selatan

Banjir di Brasil: diperkirakan akan memburuk di wilayah selatan

Eldorado do Sul, Brazil – Hujan lebih banyak mulai turun pada hari Sabtu di negara bagian Rio Grande do Sul, Brazil, yang sudah terendam banjir, dimana banyak penduduk yang tersisa adalah orang miskin yang tidak mempunyai kemampuan untuk pindah ke daerah yang tidak terlalu berisiko.

Curah hujan dengan curah lebih dari 15 sentimeter (sekitar enam inci) dapat turun selama akhir pekan dan berpotensi memperburuk banjir, menurut buletin Jumat sore dari Institut Meteorologi Nasional Brasil. Ia menambahkan, kemungkinan besar angin akan bertiup kencang dan permukaan air akan naik di Danau Patos, sebelah Porto Alegre, ibu kota negara bagian, dan sekitarnya.

Warga beristirahat di tempat penampungan sementara warga yang rumahnya terendam banjir akibat hujan lebat, di Canoas, negara bagian Rio Grande do Sul, Brasil, Rabu, 8 Mei 2024. (AP Photo/Carlos Macedo)

Pada Sabtu sore, hujan lebat turun di wilayah utara dan tengah negara bagian itu, dan permukaan air meningkat.

Carlos Sampaio, 62, tinggal di komunitas berpenghasilan rendah di sebelah stadion Klub Sepak Bola Gremio di Porto Alegre. Rumahnya yang berlantai dua bisa digunakan sebagai bar olahraga.

Meskipun lantai pertama terendam banjir, dia mengatakan dia tidak akan pergi, sebagian karena takut akan penjarah di lingkungan yang penuh kejahatan, di mana polisi membawa senapan serbu saat berpatroli di jalan-jalan yang banjir. Namun Sampaio juga tidak punya tempat lain untuk dituju, katanya kepada Associated Press.

“Saya menganalisis seberapa aman saya, dan saya tahu barang-barang saya tidak aman sama sekali,” kata Sampaio. “Selama saya bisa memperjuangkan apa yang menjadi milik saya, sesuai kemampuan saya untuk tidak membiarkan diri saya terekspos, saya akan berjuang.”

READ  Sekretaris Jenderal PBB mengatakan dia "tidak mempunyai wewenang apa pun" menjelang pertemuan tahunan tersebut

Pemerintah setempat mengatakan pada hari Jumat bahwa setidaknya 136 orang telah tewas dalam banjir sejak banjir terjadi minggu lalu, dan 125 lainnya hilang. Jumlah orang yang mengungsi dari rumah mereka akibat hujan lebat melebihi 400.000 orang, termasuk 70.000 orang yang mengungsi di pusat kebugaran, sekolah, dan tempat sementara lainnya.

“Saya datang ke sini pada hari Senin – saya kehilangan apartemen saya karena banjir,” kata Matthews Vicari, seorang pengemudi Uber berusia 32 tahun, di dalam tempat penampungan tempat dia tinggal bersama putranya yang masih kecil. “Saya tidak menghabiskan banyak waktu di sini. Saya mencoba keluar dan memikirkan hal lain.”

Beberapa penduduk negara bagian Rio Grande do Sul mengungsi di rumah kedua, termasuk Alexandra Zanella, yang merupakan salah satu pemilik agen konten di Porto Alegre.

Zanella dan rekannya menjadi sukarelawan ketika banjir mulai terjadi, namun memilih untuk pindah setelah listrik dan air padam berulang kali. Dia menuju ke kota pesisir Capao da Canoa – yang sejauh ini tidak terkena dampak banjir – di mana keluarga pasangannya memiliki rumah musim panas.

“Kami melakukan perjalanan dengan saudara ipar saya, membawa dua kucing kami, ibu saya dan seorang temannya dan datang ke sini dengan selamat. Kami meninggalkan kekacauan di Porto Alegre,” kata Zanella, 42 tahun, kepada AP melalui telepon. Sangat jelas bahwa mereka yang memiliki “hak istimewa untuk pergi berada dalam posisi yang lebih aman, dan mereka yang tinggal di daerah miskin di Porto Alegre tidak punya pilihan lain.”

Cuaca di seluruh Amerika Selatan dipengaruhi oleh fenomena iklim El Niño, suatu peristiwa alam yang secara berkala menghangatkan permukaan air di Samudera Pasifik khatulistiwa. Di Brasil, El Niño secara historis menyebabkan kekeringan di wilayah utara dan hujan lebat di wilayah selatan, dan dampaknya pada tahun ini sangat parah.

Para ilmuwan mengatakan cuaca ekstrem lebih sering terjadi karena perubahan iklim, yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil yang mengeluarkan gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global, dan mereka sangat setuju bahwa dunia perlu mengurangi pembakaran batu bara, minyak, dan gas secara signifikan untuk membatasi penggunaan bahan bakar fosil. pemanasan global. .

Respons kebijakan sosial juga diperlukan, kata Natalie Unterstil, presiden Talanoa Institute, sebuah wadah pemikir kebijakan iklim yang berbasis di Rio de Janeiro.

“Untuk memberikan respons yang efektif terhadap perubahan iklim di Brasil, kita harus memerangi kesenjangan,” kata Unterstiel.

Di Brasil, masyarakat miskin sering kali tinggal di rumah yang terbuat dari bahan yang kurang tahan banting seperti kayu dan di kawasan yang tidak diatur dengan baik dan lebih rentan terhadap kerusakan akibat cuaca ekstrem, seperti kawasan dataran rendah atau lereng bukit yang curam.

“Kami tidak bisa mengatakan kondisi terburuk sudah berakhir,” kata Gubernur Rio Grande do Sul Eduardo Leyte melalui media sosial pada hari Jumat. Sehari sebelumnya, diperkirakan dibutuhkan 19 miliar riyal ($3,7 miliar) untuk membangun kembali negara tersebut.

Skala kehancurannya mungkin serupa dengan Badai Katrina yang melanda New Orleans pada tahun 2005, tulis Sergio Valle, kepala ekonom di MB Associates, dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Rio Grande do Sul memiliki PDB per kapita tertinggi keenam di antara 26 negara bagian dan distrik federal di Brasil, menurut Institut Statistik Nasional. Banyak penduduk negara bagian ini adalah keturunan imigran Italia dan Jerman.

“Dalam imajinasi populer, masyarakat Rio Grande do Sul dipandang berkulit putih dan berkecukupan, namun kenyataannya tidak demikian,” kata Marilia Clos, peneliti di CIPO, sebuah wadah pemikir iklim. “Sangat penting untuk menghilangkan fantasi ini, karena ini didasarkan pada tujuan politik” untuk menghapuskan populasi kulit hitam dan miskin, katanya.

Di kota Canoas, salah satu kota yang paling terkena dampak di negara bagian itu, rumah kayu kecil Paolo Cesar Wolf tenggelam seluruhnya, beserta semua harta miliknya. Sopir truk yang berkulit hitam itu kini tinggal di belakang truk pinjaman bersama enam tetangganya yang memasak, makan, dan tidur di sana.

Wolf, 54, sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan daerah pedesaan tempat dia tinggal sejak masa kecilnya, namun dia tidak punya tempat lain untuk pergi dan tidak ingin meninggalkan keempat anaknya yang sudah dewasa.

“Sudah terlambat bagi orang seperti saya untuk pindah ke tempat lain,” kata Wolf sambil mengenakan jaket sumbangan saat dia berdiri di jalan raya.

Institut Meteorologi memperkirakan datangnya massa udara dingin dan kering akan mengurangi kemungkinan hujan mulai Senin. Namun hal ini juga berarti suhu akan turun tajam hingga mendekati titik beku pada hari Rabu. Hal ini membuat hipotermia menjadi kekhawatiran bagi mereka yang lembab dan kekurangan listrik.

Selebriti, termasuk supermodel Gisele Bündchen dari Rio Grande do Sul, berbagi tautan dan informasi tentang di mana dan bagaimana berdonasi untuk membantu korban banjir. Gereja, dunia usaha, sekolah, dan masyarakat berkumpul di seluruh negeri untuk memberikan dukungan.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi mendistribusikan selimut dan kasur. Mereka mengirimkan barang-barang tambahan, seperti tempat penampungan darurat, peralatan dapur, selimut, lampu tenaga surya dan peralatan kebersihan, dari persediaannya di Brazil utara dan tempat lain di wilayah tersebut.

Pemerintah federal Brazil pada hari Kamis mengumumkan paket sebesar 50,9 miliar reais ($10 miliar) untuk karyawan, penerima manfaat program sosial, negara bagian, kota, dunia usaha dan produsen pedesaan di Rio Grande do Sul.

Pada hari yang sama, Angkatan Udara Brasil menerjunkan lebih dari dua ton makanan dan air ke wilayah yang tidak dapat diakses karena jalan ditutup. Angkatan Laut mengirimkan tiga kapal untuk membantu mereka yang terkena dampak, termasuk kapal pesawat serbaguna Atlantic, yang dianggap sebagai kapal perang terbesar di Amerika Latin. Itu mencapai pantai negara bagian itu pada hari Sabtu.

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat telah mengirimkan $20.000 untuk perlengkapan kebersihan dan kebersihan pribadi dan akan memberikan tambahan $100.000 dalam bantuan kemanusiaan melalui program regional yang ada.

___

Eleonor Hughes melaporkan dari Rio de Janeiro.

___

Cakupan iklim dan lingkungan di AP menerima dukungan finansial dari berbagai yayasan swasta. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten. Cari titik akses Standar Untuk bekerja dengan badan amal, daftar pendukung dan area cakupan yang didanai AP.org.