Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Temui ‘laba-laba berduri’ berusia 300 juta tahun yang ditemukan di salah satu lokasi perburuan fosil terbaik di Amerika.

Temui ‘laba-laba berduri’ berusia 300 juta tahun yang ditemukan di salah satu lokasi perburuan fosil terbaik di Amerika.

Banyak orang secara keliru percaya bahwa sebagian besar hewan di dunia telah ditemukan. Tapi bukan ini masalahnya. Menurut beberapa perkiraan, sebanyak tujuh juta spesies belum diberi nama. Karena sekitar 1,5 juta spesies telah resmi didokumentasikan oleh ilmu pengetahuan, maka 80% atau lebih spesies masih menunggu untuk ditemukan.

Ketika kita mulai berbicara tentang tipe sejarah, jumlahnya semakin bertambah.

Jadi, tidak mengherankan jika spesies laba-laba baru – yang berasal dari akhir periode Karbon (sekitar 300 juta tahun yang lalu) – telah ditemukan oleh tim peneliti di lapisan fosil Mazon Creek di Illinois utara. Mereka baru-baru ini diterbitkan Temukan mereka di Jurnal Paleontologi.

“Fosil Mazon Creek dikenal karena banyaknya fosil organisme laut dan non-laut yang ditemukan di blok batu besi liat yang dikumpulkan dari tumpukan limbah di tambang tua di sekitar Braidwood di timur laut Illinois,” kata para penulis. Oleh Paul Selden dari Universitas Kansas.

Fosil dari beberapa kelompok laba-laba yang masih ada dan punah telah ditemukan di Mazon Creek di masa lalu. Namun yang mengejutkan dari penemuan baru ini adalah betapa uniknya laba-laba ini dari sudut pandang morfologi.

“Jelas bahwa fosil baru dari Mazon Creek benar-benar berbeda dari laba-laba yang dijelaskan sebelumnya, baik dari wilayah ini atau wilayah skala batubara lainnya,” kata para penulis. “Ia dicirikan oleh tubuhnya yang berbentuk oval dan kaki yang sangat kuat dan berduri. Kumpulan karakter yang terpelihara membuat sulit untuk menempatkan fosil tersebut dalam ordo arakhnida mana pun yang diketahui.

Para penulis percaya bahwa duri pada masing-masing delapan kaki laba-laba berevolusi sebagai alat pertahanan melawan predator. Mereka menunjuk pada duri pada artropoda Karbon Akhir lainnya, seperti segitiga dan kaki seribu – yang kerabat awalnya tidak memiliki duri – sebagai bukti bahwa duri merupakan adaptasi unik pada periode sejarah ini.

Mereka juga mencatat kemiripan dengan beberapa laba-laba hidup – termasuk beberapa spesies laba-laba lapis baja – yang juga diperkirakan memiliki duri di kaki dan tubuhnya sebagai bentuk perlindungan terhadap predator.

Meskipun kita hanya bisa membayangkan seperti apa fosil laba-laba ini di kehidupan nyata, kita bisa melihat beberapa “laba-laba berduri” yang masih hidup untuk mendapatkan petunjuk tentang bentuk dan karakteristiknya. Ini dua:

1. Laba-laba lynx hijau

Laba-laba lynx hijau memiliki warna hijau cerah dan biasanya terlihat di antara dedaunan hijau. Anggota terbesar dari keluarga Oxyopidae, laba-laba ini tersebar luas di seluruh Amerika Serikat bagian selatan, Meksiko, Amerika Tengah, dan berbagai pulau di Hindia Barat, khususnya Jamaika.

Laba-laba Lynx adalah pemburu yang beradaptasi dengan baik. Mereka menghindari penggunaan jaring untuk menangkap mangsanya, dan malah menggunakan gaya berburu seperti kucing, melompat ke korban yang tidak menaruh curiga. Perilaku ini membuat mereka mendapat nama “laba-laba lynx”.

Laba-laba ini aktif pada siang hari dan menunjukkan ciri fisik yang berbeda. Betina bisa mencapai panjang hingga satu inci, sedangkan jantan, yang lebih ramping, biasanya berukuran sekitar setengah inci. Kakinya, yang berkisar dari hijau hingga kuning, dihiasi duri hitam panjang, ciri umum spesies Oxyopidae, diselingi bintik hitam.

2. Bola tulang belakang

Sesuai dengan namanya, laba-laba bola berduri ini memiliki perut bulat yang dihiasi banyak duri, menyerupai bentuk cangkang kepiting. Duri-duri ini, seringkali berwarna putih cerah, kuning, merah atau hitam, berfungsi sebagai bentuk perlindungan dan pencegah visual terhadap calon predator.

Terutama ditemukan di daerah tropis dan subtropis di seluruh dunia, termasuk sebagian Amerika Utara dan Selatan, Afrika, dan Asia, spesies ini mendapat perhatian karena morfologinya yang mencolok. Selain ciri fisiknya yang mencolok, laba-laba bola berduri dikenal karena keahliannya membangun jaringan orbital yang rumit, yang digunakannya untuk menangkap mangsa. Dijalin halus dengan benang sutra, jaring ini memiliki pola spiral khas yang memancar dari tengahnya, tempat laba-laba dengan cemas menunggu makanan berikutnya.

Penenun bola berduri adalah laba-laba kecil, biasanya panjangnya lima hingga sembilan milimeter pada betina dan sedikit lebih kecil pada jantan. Gigitannya tidak berbahaya bagi manusia.

READ  Jaringan kuantum lebih mendekati kenyataan