Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas: Berita terbaru – The New York Times

Perang antara Israel dan Hamas: Berita terbaru – The New York Times

Militer Israel telah memulai invasi ke Gaza selatan, menurut analisis citra satelit New York Times, bukti operasi yang telah lama ditunggu-tunggu yang dapat menentukan nasib perangnya dengan Hamas dan menyebabkan lebih banyak bahaya bagi warga sipil Palestina.

Setelah merebut sebagian besar wilayah utara Gaza sejak akhir Oktober, pasukan Israel kini telah maju ke bagian terakhir Jalur Gaza yang berada di bawah kendali penuh Hamas. Tindakan mereka membuka jalan bagi apa yang kemungkinan besar akan menjadi pertempuran yang menentukan dalam perang tersebut: konfrontasi di Khan Yunis, kota terbesar di selatan, tempat para pejabat Israel yakin bahwa kepemimpinan militer dan politik Hamas telah mencari perlindungan sejak melarikan diri dari wilayah utara.

Citra satelit baru yang dikumpulkan pada Minggu pukul 9 pagi waktu setempat dan dianalisis oleh The Times menunjukkan bahwa IDF telah mencapai posisi di selatan Deir al-Balah, sekitar 3 mil sebelah utara pusat kota Khan Yunis. Gambar-gambar tersebut menunjukkan lusinan kendaraan lapis baja di daerah tersebut dan penghalang yang didirikan untuk memperkuat posisi, kendaraan, dan aktivitas mereka, yang sangat mirip dengan operasi Israel sebelumnya di utara. Gambar-gambar tersebut juga menunjukkan jejak dan campuran, kemungkinan besar dari buldoser.

Tentara Israel menolak berkomentar, namun para jenderalnya mengatakan dalam beberapa hari terakhir bahwa pasukannya beroperasi di seluruh Jalur Gaza, tanpa menjelaskan apa maksudnya.

Invasi ke wilayah selatan diperkirakan akan menjadi fase perang yang paling intens, dan merupakan fase paling berdarah dalam konflik Arab-Israel sejak invasi Israel ke Lebanon pada tahun 1982, yang menyebabkan pengungsian terbesar warga Palestina sejak perang yang terjadi di wilayah tersebut. Selatan. Berdirinya Israel pada tahun 1948.

READ  Rusia mengatakan menarik diri dari Kherson: Pembaruan Langsung Ukraina

Sejak 7 Oktober, ketika Hamas melancarkan serangan mendadak yang menurut para pejabat Israel menewaskan hampir 1.200 orang – hari paling mematikan dalam sejarah Israel – serangan udara militer Israel dan invasi ke Gaza telah menewaskan lebih dari 15.500 orang, menurut pejabat kesehatan di Gaza.

Sebagian besar penduduk Gaza kini tinggal di bagian selatan Jalur Gaza, dimana sekitar 1,8 juta orang, atau lebih dari 80 persen penduduknya, menjadi pengungsi.

Invasi tersebut diperkirakan akan memperburuk kondisi kehidupan yang keras di daerah yang sudah rusak parah akibat serangan udara Israel, terhambat oleh pemadaman komunikasi rutin dan dipenuhi oleh warga sipil yang terlantar yang menderita penyakit yang meluas dan kekurangan air, makanan, bahan bakar dan peralatan medis.

Meningkatnya angka kematian dan krisis kemanusiaan di Gaza telah memicu kemarahan internasional yang luas, serta kekhawatiran terhadap pemerintahan Biden, sekutu asing utama Israel. Para pejabat AS mengatakan mereka telah menekan pasukan Israel untuk bertindak lebih hati-hati pada tahap perang ini untuk membatasi korban sipil, meskipun ratusan orang telah terbunuh sejak permusuhan kembali terjadi setelah gagalnya gencatan senjata selama seminggu pada pekan lalu.

Para pemimpin Israel mengatakan mereka mengambil langkah-langkah untuk mengurangi kematian warga sipil, namun tetap melanjutkan upaya mereka untuk menggulingkan Hamas guna mencegah terulangnya serangan 7 Oktober.

Pihak berwenang Israel mengatakan bahwa 180 truk yang membawa bantuan kemanusiaan juga dikirim ke Gaza pada hari Senin melalui penyeberangan Rafah. Truk-truk tersebut membawa makanan, air, peralatan penampungan, pasokan medis, dan bahan bakar.

Sejak Hamas merebut kendali Gaza dari kelompok saingannya Palestina pada tahun 2007, setahun setelah mereka memenangkan pemilu nasional, Israel dan Hamas telah berulang kali bertengkar – namun Israel tidak pernah mencoba mengusir Hamas dari Jalur Gaza. Israel, bersama dengan Mesir, memberlakukan blokade ketat di Gaza yang membatasi masuknya sejumlah barang dan keluarnya sebagian besar orang.

READ  Penjaga Pantai menyelamatkan seorang pria yang telah terdampar selama 3 hari di sebuah pulau tak berpenghuni

Namun Israel mempertahankan status quo, di mana Hamas diizinkan untuk mempertahankan kekuasaan. Perhitungan ini berubah setelah serangan tanggal 7 Oktober, yang mendorong para pemimpin Israel berusaha membubarkan Hamas dan menghancurkan kepemimpinannya.

Invasi ke wilayah selatan menambah urgensi perdebatan mengenai apa yang harus dilakukan Israel terhadap Gaza, jika dan ketika mereka menguasai seluruh wilayah tersebut.

Pemerintah Israel mengatakan mereka tidak ingin memukimkan kembali sebagian warganya di Gaza, seperti yang terjadi antara tahun 1967 dan 2005. Namun mereka juga mengesampingkan penyerahan Jalur Gaza kepada Otoritas Palestina, badan yang mengelola wilayah Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki. Yang menguasai Jalur Gaza sebelum digulingkan oleh Hamas pada tahun 2007.