November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Roket menghantam dekat Odessa di Ukraina saat upaya evakuasi baru direncanakan di Mariupol

Roket menghantam dekat Odessa di Ukraina saat upaya evakuasi baru direncanakan di Mariupol

  • Roket jatuh di dekat pelabuhan Odessa
  • Upaya evakuasi baru direncanakan di Mariupol yang terkepung
  • Rusia mengatakan rancangan perjanjian belum siap untuk pembicaraan tingkat tinggi
  • Negosiator Ukraina mengisyaratkan pembicaraan antara Zelensky dan Putin
  • Warga sipil tewas berjajar di jalan-jalan kota yang direbut kembali dekat Kyiv

Odessa/Lviv, Ukraina, 3 April (Reuters) – (Catatan editor: bahasa yang menyinggung di paragraf 21)

Rudal menghantam dekat pelabuhan Odessa di Ukraina selatan pada hari Minggu dan Rusia mengatakan menghancurkan kilang minyak yang digunakan oleh militer Ukraina, sementara upaya untuk mengevakuasi orang-orang dari kota Mariupol yang hancur akan terus berlanjut.

Ada sedikit tanda terobosan dalam upaya untuk merundingkan diakhirinya perang lima minggu, meskipun kepala negosiator Rusia mengatakan pembicaraan akan dilanjutkan pada Senin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dan di Odessa, dewan kota mengatakan bahwa “fasilitas infrastruktur penting” terkena rudal. Tidak ada laporan cedera.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan serangan militernya menghancurkan sebuah kilang minyak dan tiga fasilitas penyimpanan bahan bakar di dekat Odessa. Ia menambahkan bahwa fasilitas itu digunakan untuk memasok pasukan Ukraina di dekat kota Mykolaiv.

Odessa, yang terletak di Laut Hitam, adalah pangkalan utama Angkatan Laut Ukraina. Dia menjadi sasaran pasukan Rusia yang mencari jalur darat ke Transdniestria, provinsi Moldova yang berbahasa Rusia yang memisahkan diri yang menampung pasukan Rusia.

“Asap terlihat di beberapa area kota. Semua sistem dan struktur yang relevan berfungsi … Tidak ada korban yang dilaporkan,” Vladislav Nazarov, seorang perwira di Komando Operasi Selatan Ukraina, mengatakan kepada Telegram.

Dmytro Lunin, gubernur wilayah Poltava tengah, mengatakan kilang minyak Kremenchug, 350 km timur laut Odessa, hancur dalam serangan rudal terpisah pada Sabtu. Baca lebih banyak

READ  Tagihan energi rumah Inggris melonjak 80% menjadi lebih dari $4,000 setahun

Upaya evakuasi dilanjutkan di Mariupol dan Berdyansk di dekatnya, keduanya di pantai selatan Ukraina, dengan konvoi bus sedang dipersiapkan untuk operasi dengan bantuan Palang Merah.

“Tujuh bus akan mencoba mendekati Mariupol, didampingi oleh Komite Internasional Palang Merah,” kata Wakil Perdana Menteri Ukraina Irina Vereshuk dalam sebuah video online.

ICRC membatalkan upaya sebelumnya karena alasan keamanan. Rusia menyalahkan ICRC atas keterlambatan itu. Baca lebih banyak

Mariupol adalah target utama Rusia di wilayah Donbass di tenggara Ukraina, dan puluhan ribu warga sipil di sana terjebak dengan akses yang sulit ke makanan dan air. Baca lebih banyak

Pembicaraan damai

Kepala perunding Rusia, Vladimir Medinsky, mengatakan rancangan perjanjian itu belum siap untuk pertemuan antara Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. Baca lebih banyak

Pada hari Sabtu, negosiator Ukraina David Arachhamiya mengangkat harapan untuk negosiasi dengan Rusia, mengatakan bahwa kemajuan yang cukup telah dibuat untuk pembicaraan langsung antara kedua negara.

Medinsky mengatakan bahwa sementara Ukraina menunjukkan lebih banyak realisme dengan setuju untuk bersikap netral, menyerahkan senjata nuklir, tidak bergabung dengan blok militer dan menolak untuk menjadi tuan rumah pangkalan militer, tidak ada kemajuan pada tuntutan utama Rusia lainnya.

“Saya ulangi lagi dan lagi: posisi Rusia di Krimea dan Donbass tetap tidak berubah,” katanya melalui Telegram, menambahkan bahwa pembicaraan video akan berlanjut pada Senin.

Rusia mencaplok Krimea dari Ukraina pada tahun 2014 dan mengakui deklarasi kemerdekaan oleh republik Luhansk dan Donetsk yang memproklamirkan diri di wilayah Donbass di Ukraina timur yang memberontak melawan pemerintahan Kyiv.

hancurkan boca

Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukannya telah merebut kembali semua daerah di sekitar Kyiv, mengklaim kendali penuh atas wilayah ibu kota untuk pertama kalinya sejak Rusia melancarkan invasi pada 24 Februari.

Rusia menarik pasukannya yang telah mengancam Kyiv dari utara untuk berkumpul kembali dalam pertempuran di Ukraina timur.

Tidak ada komentar Rusia tentang klaim bahwa wilayah Kyiv sepenuhnya berada di tangan Ukraina, yang tidak dapat segera diverifikasi oleh Reuters.

Walikota Bucha, sebuah kota yang dibebaskan 37 kilometer (23 mil) barat laut ibukota, mengatakan 300 penduduk tewas selama pendudukan tentara Rusia selama sebulan, dengan korban terlihat di kuburan massal dan masih tergeletak di jalan-jalan. . Baca lebih banyak

“Bajingan!” Vasily, seorang pria berusia 66 tahun, menangis dengan marah ketika dia melihat lebih dari selusin mayat di jalan di luar rumahnya. “Maaf. Tank di belakangku menembak. Anjing!”

Kremlin dan Kementerian Pertahanan Rusia di Moskow tidak segera menanggapi permintaan komentar ketika ditanya pada hari Sabtu tentang mayat yang ditemukan di Bucha.

Moskow membantah menargetkan warga sipil dan menolak tuduhan kejahatan perang.

Di antara korban tewas di dekat Kyiv adalah Maxim Levin, seorang fotografer dan videografer Ukraina yang bekerja untuk sebuah situs berita dan merupakan kontributor lama untuk Reuters. Baca lebih banyak

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan dia terkejut dengan kekejaman di Bucha dan menyatakan dukungannya untuk penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional atas kemungkinan kejahatan perang.

READ  Brasil: Hujan lebat dan tanah longsor menewaskan puluhan orang di kota pegunungan

Layanan darurat Ukraina mengatakan bahwa lebih dari 1.500 bahan peledak ditemukan dalam satu hari selama operasi pencarian di desa Dmitrievka, sebelah barat ibukota.

“Mereka menggali di semua tanah ini. Rumah ditambang, peralatan ditambang, bahkan mayat orang mati,” Zelensky memperingatkan dalam sebuah video. Dia tidak menyebutkan buktinya. Baca lebih banyak

Kementerian Pertahanan Rusia tidak menanggapi permintaan komentar atas tuduhan tentang ranjau tersebut. Reuters tidak dapat memverifikasinya secara independen.

Sejak meluncurkan apa yang disebut Putin sebagai “operasi militer khusus” untuk melucuti dan “melucuti senjata” Ukraina, Rusia telah gagal merebut satu kota besar dan malah memberlakukan blokade perkotaan, mencabut seperempat populasi negara itu.

Intelijen militer Inggris mengatakan bahwa pasukan angkatan laut Rusia mengepung Laut Hitam dan Azov, tetapi opsi pendaratan amfibi menjadi semakin berisiko bagi Rusia.

Dikatakan ranjau yang dilaporkan, yang asalnya masih belum jelas dan diperdebatkan, menimbulkan risiko serius untuk pengiriman di Laut Hitam.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Simon Gardner, Zahra Bensemra dan Abdelaziz Boumzar di Bucha, Ukraina Natalia Zinets di Mukachevo, Ukraina, Alessandra Prentice dan Jay Faulconbridge di London, kantor Reuters. Diedit oleh Stephen Coates, William Mallard dan Frances Kerry

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.