Maret 4, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan duta besar AS untuk Bolivia, Manuel Rocha, dituduh menjadi mata-mata Kuba selama beberapa dekade

Mantan duta besar AS untuk Bolivia, Manuel Rocha, dituduh menjadi mata-mata Kuba selama beberapa dekade

Washington — Mantan diplomat senior AS yang terakhir menjabat sebagai duta besar Amerika untuk Bolivia Dia ditangkap pada hari Jumat Dia dituduh bekerja sebagai agen asing untuk Kuba, menurut dokumen pengadilan.

Dimulai pada tahun 1981 dan berlanjut hingga saat ini, Victor Manuel Rocha – warga negara AS yang dinaturalisasi lahir di Kuba dan saat ini tinggal di Miami – diduga melakukan kegiatan mata-mata atas nama badan intelijen negara kepulauan tersebut, dan menyebut Amerika Serikat sebagai “musuh”. dan mendukung misi pengumpulan intelijen rahasia Kuba, menurut jaksa.

Meskipun surat dakwaan tidak memberikan rincian tentang informasi yang menurut jaksa Rocha dibagikan kepada orang-orang Kuba selama beberapa dekade dimana dia dituduh bekerja dengan mereka, dokumen surat dakwaan menggambarkan hubungan berkelanjutan yang dia bina dengan orang-orang Kuba.

Dokumen dakwaan mengungkapkan bahwa dengan bekerja sama dengan konspirator yang tidak disebutkan namanya dalam komunitas intelijen Kuba, Rocha “setuju untuk mengabdi dan benar-benar bertugas sebagai agen rahasia pemerintah Kuba.”

Pertama, sebagai pejabat politik di Kedutaan Besar AS di Republik Dominika, Rocha menjalankan berbagai jabatan diplomatik di wilayah tersebut, sesuai dengan tuntutan dokumen, termasuk posisi sebagai direktur urusan antar-Amerika di Dewan Keamanan Nasional AS. Jaksa mengatakan peran ini memberinya tanggung jawab khusus mengenai kebijakan Kuba.

Para penyelidik mengatakan Rocha memiliki akses terhadap informasi sensitif sebagai pegawai Departemen Luar Negeri, menandatangani perjanjian kerahasiaan dan diharuskan untuk “mengkonfirmasi kesetiaannya kepada Amerika Serikat dan tidak melakukan aktivitas rahasia atas nama negara asing mana pun.”

Dari tahun 2006 hingga 2012, Rocha menjadi penasihat komandan Komando Gabungan militer AS di wilayah tersebut, termasuk Kuba.

READ  Parlemen Eropa memberhentikan Eva Kayley sebagai wakil presiden, menyusul tuduhan korupsi di Qatar

Bukti yang tidak dijelaskan dari penyelidikan, ditambah dengan banyaknya pertemuan dalam beberapa tahun terakhir antara Rocha dan agen FBI yang menyamar, mendorong jaksa penuntut untuk mengajukan tuntutan, menurut dokumen pengadilan.

Selama tiga pertemuan pada tahun 2022 dan 2023, para penyelidik menuduh bahwa Rocha membahas kemitraannya selama puluhan tahun dengan intelijen Kuba, dan mengatakan kepada agen yang menyamar tersebut selama pertemuan pertama mereka di luar gereja Miami: “Prioritas pertama saya adalah… tindakan apa pun yang dilakukan Washington hal ini akan mengekspos “nyawa pemimpin dalam bahaya… revolusi itu sendiri.”

“Saya harus melindungi apa yang telah kita lakukan karena apa yang telah kita lakukan…adalah semen yang telah merekat selama 40 tahun terakhir,” kata Rocha kepada agen yang menyamar tersebut pada pertemuan kedua mereka. .sangat besar. …Lebih dari sekedar big slam.” “

Penangkapan mantan duta besar
Foto ini disediakan oleh Departemen Kehakiman dan disertakan dalam pernyataan tertulis untuk mendukung pengaduan pidana yang menunjukkan Manuel Rocha saat bertemu dengan pegawai FBI yang menyamar.

Kementerian Kehakiman / AFP


Pada Juni 2023, dalam pertemuan terakhir mereka, agen yang menyamar bertanya kepada Rocha apakah dia “masih bersama kami”.

“Aku marah. Aku marah… Ini seperti mempertanyakan kejantananku,” jawab Rocha.

Rocha dijadwalkan hadir di pengadilan federal untuk penampilan pertamanya Senin sore di Miami.

“Tindakan ini mengungkap salah satu infiltrasi agen asing yang paling luas dan sudah berlangsung lama terhadap pemerintah AS,” kata Jaksa Agung Merrick Garland di sebuah acara, Senin.

Kedutaan Besar Kuba tidak menanggapi permintaan komentar, dan pengacara Rocha tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Rocha hadir untuk pertama kalinya di pengadilan pada hari Senin, dan akan didakwa akhir bulan ini.

Tuduhan terhadap Rocha muncul hampir setahun setelah mata-mata Kuba lainnya dibebaskan dari penjara setelah lebih dari 20 tahun di balik jeruji besi. Ana Montes, mantan analis Badan Intelijen Pertahanan, memata-matai Kuba selama 17 tahun, mengungkap identitas perwira rahasia intelijen AS dan kemampuannya mengumpulkan informasi yang sangat sensitif, hingga ia ditangkap pada tahun 2001.