Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Partisipasi Shashi Tharoor beberapa menit sebelum skorsing

Partisipasi Shashi Tharoor beberapa menit sebelum skorsing

New Delhi:

Beberapa menit sebelum dia diskors bersama dengan 48 anggota parlemen oposisi lainnya, pemimpin Kongres Shashi Tharoor memposting di X bahwa dia telah memasuki sumur Lok Sabha membawa plakat untuk pertama kalinya dalam 15 tahun karir parlemennya, dan skorsing diperkirakan akan terjadi. mengikuti.

Anggota parlemen Thiruvananthapuram mengatakan dia bergabung dengan protes anggota parlemen oposisi “karena solidaritas” dengan rekan-rekan partainya “yang telah diskors secara tidak adil karena menuntut pemerintah bertanggung jawab”.

“Saya perkirakan skorsing akan menyusul. Merupakan suatu kehormatan untuk disingkirkan melalui proses yang tidak adil,” tambahnya dalam postingan tersebut.

Tak lama kemudian, ia termasuk di antara 49 anggota parlemen yang diberhentikan oleh Ketua Lok Sabha Om Birla dengan alasan perilaku nakal di dalam DPR. Kandidat lainnya termasuk Farooq Abdullah dari Konferensi Nasional, Supriya Sule dari NCP dan Dimple Yadav dari Partai Samajwadi.

Berbicara kepada NDTV di luar DPR, Tharoor menggambarkan penangguhan tersebut sebagai tindakan “sepihak”, “tidak adil” dan “pengkhianatan terhadap demokrasi parlementer”.

Anggota parlemen oposisi di kedua majelis Parlemen memprotes pelanggaran keamanan besar-besaran di Lok Sabha pekan lalu. Mereka menuntut Menteri Dalam Negeri Persatuan Amit Shah untuk berpidato di depan Parlemen atas pelanggaran keamanan yang disebabkan oleh dua penyusup yang memasuki ruang Lok Sabha, melompat keluar dari kantor dan kantor dan mengeluarkan asap berwarna-warni dari bahan peledak.

READ  Jackson Hole, perdagangan Hong Kong dimulai setelah peringatan topan

Ketua Lok Sabha menekankan bahwa setiap insiden terkait keamanan di DPR berada dalam yurisdiksi Sekretariat, dan Pusat tidak diperbolehkan melakukan intervensi. “Pemerintah tidak bisa ikut campur dalam (tanggung jawab) sekretariat Lok Sabha. Kami juga tidak akan membiarkan hal itu,” ujarnya pekan lalu.

Gelombang penangguhan dimulai pekan lalu. Sehari setelah pelanggaran keamanan, perwakilan oposisi mulai menuntut pernyataan dari Menteri Dalam Negeri. Tiga belas anggota parlemen Lok Sabha dan satu anggota parlemen Rajya Sabha diskors karena perilaku nakal. Kemarin, perwakilan oposisi melanjutkan protes mereka. Hal ini menghasilkan rekor 79 suspensi di kedua ruang. Hari ke 49 menambah kesenangan.