Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para pemimpin Kongres tidak setuju dengan langkah selanjutnya untuk membantu Israel, sementara kelompok konservatif memperingatkan Johnson agar tidak memasukkan pendanaan untuk Ukraina

Para pemimpin Kongres tidak setuju dengan langkah selanjutnya untuk membantu Israel, sementara kelompok konservatif memperingatkan Johnson agar tidak memasukkan pendanaan untuk Ukraina

Alison Bailey/Gambar Timur Tengah/AFP/Getty Images

Matahari terbit mewarnai Capitol AS dengan warna merah jambu, Washington, D.C., 26 Maret 2024.



CNN

Para pemimpin Kongres dari kedua partai dengan cepat mengecam tindakan tersebut Serangan balasan Iran terhadap Israel pada hari Sabtu Namun masih ada perbedaan pendapat mengenai bagaimana memberikan dana tambahan kepada Israel setelah serangan tersebut.

Ketua DPR Mike Johnson mengatakan pada hari Minggu bahwa dia akan melanjutkan pemungutan suara mengenai bantuan tambahan kepada Israel, namun tidak menguraikan rencananya ketika dia berada di ujung tanduk dengan kaum konservatif mengenai kemungkinan masuknya pendanaan untuk Ukraina.

“Anggota DPR dari Partai Republik dan Partai Republik memahami perlunya berdiri bersama Israel. Kami akan mencoba lagi minggu ini, dan detail untuk paket ini kini sedang disusun. “Kami sedang mencari opsi dan semua masalah yang saling melengkapi,” kata Johnson kepada Maria Bartiromo dari Fox News Channel di “Sunday Morning Futures.”

Namun kelompok Konservatif garis keras memperingatkan Johnson agar tidak mengaitkan pendanaan Ukraina dengan paket bantuan apa pun untuk Israel, dan menyoroti tekanan yang saling bersaing terhadap Ketua Parlemen saat ia mempertimbangkan keputusan penting mengenai tindakan selanjutnya setelah serangan Iran terhadap Israel.

“Kongres harus jelas: Tidak ada tindakan Iran atau Israel yang layak untuk dilakukan pemungutan suara mengenai dokumen komprehensif untuk Ukraina yang diinginkan Senat,” tulis anggota Partai Republik Warren Davidson di media sosial.

Kampanye tekanan sayap kanan Johnson terjadi di tengah seruan bipartisan – termasuk dari pemimpin Partai Republik Mitch McConnell – untuk menerima paket bantuan luar negeri yang disahkan Senat yang mencakup dana untuk Ukraina, Israel dan Taiwan, dengan alasan bahwa itu adalah cara tercepat untuk mendapatkan bantuan bagi Israel.

READ  Penguasaan atas reruntuhan kota di Ukraina timur tidak pasti

Johnson berjanji untuk mengajukan semacam rancangan undang-undang bantuan untuk Israel pada minggu ini, namun mengatakan rinciannya masih dalam pembahasan.

Semua ini merupakan perhitungan rumit bagi Johnson. DPR sebelumnya telah berjuang untuk meloloskan rancangan undang-undang bantuan mandiri untuk Israel, namun Johnson dapat membuat marah kelompok sayap kanan jika ia mengaitkannya dengan Ukraina atau membawa rancangan undang-undang tersebut ke Senat untuk diperdebatkan.

Namun, juru bicara tersebut berusaha mendapatkan dukungan kritis dari mantan Presiden Donald Trump terhadap paket bantuan Ukraina yang lebih ramah terhadap Partai Republik, seperti menyusun bantuan tersebut sebagai pinjaman – sesuatu yang Trump tunjukkan bahwa ia bersedia menerima hal tersebut dalam konferensi pers dengan Johnson pada bulan Maret. -a-lago.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer mengatakan pada hari Sabtu bahwa DPR yang dipimpin Partai Republik seharusnya bertindak berdasarkan paket bantuan keamanan nasional bipartisan Senat, yang mencakup pendanaan untuk Israel serta Ukraina dan Taiwan, setelah serangan Iran.

“Mengingat kejadian malam ini, jelas bahwa cara terbaik untuk membantu Israel adalah dengan DPR segera meloloskan suplemen keamanan nasional bipartisan di Senat minggu depan,” katanya.

Dewan Perwakilan Rakyat sejauh ini menolak untuk melakukan pemungutan suara terhadap undang-undang yang disahkan oleh Senat, karena banyak kaum konservatif di DPR yang menentang pengiriman bantuan tambahan ke Ukraina dan menginginkan kebijakan yang lebih ketat di perbatasan selatan AS dimasukkan dalam paket bantuan apa pun. Namun tidak jelas bagaimana Senat yang dikuasai Partai Demokrat akan menangani undang-undang yang dihasilkan Dewan Perwakilan Rakyat yang dipimpin oleh Partai Republik.

Masing-masing anggota juga ikut terlibat sejak serangan Iran terhadap Israel, dengan Partai Demokrat meminta Johnson untuk membawa paket bantuan luar negeri ke Senat, sementara beberapa anggota Partai Republik meminta Schumer untuk hanya bertindak terhadap Israel.

READ  Stasiun kereta Kramatorsk: Serangan Rusia menewaskan sedikitnya 30 orang di Ukraina, kata para pejabat

Menanggapi panggilan McConnell ke DPR untuk berbicara Paket bantuan luar negeri tambahan senilai $95,3 miliar Setelah rancangan resolusi tersebut disahkan di Senat pada bulan Februari lalu, Senator Partai Republik Marco Rubio mengabaikannya, dan bersikeras pada hari Minggu bahwa Senat dapat memberikan bantuan independen kepada Israel dan mendapatkan persetujuan dari Dewan Perwakilan Rakyat.

“Kita bisa pergi ke Washington, D.C., pada hari Senin, dan kita bisa segera menyalurkan bantuan ke Israel,” kata Rubio kepada Jake Tapper dari CNN di acara “State of the Union,” sambil menambahkan, “Jika Senat mengirim rancangan undang-undang bantuan ke DPR… “Untuk Israel.” Pada hari Senin, Dewan Perwakilan Rakyat akan menyetujuinya.”

Senator Demokrat Chris Coons, menyoroti sifat sensitif terhadap waktu dari masalah ini, meminta Johnson untuk memperkenalkan paket bantuan luar negeri tambahan yang disahkan oleh Senat pada bulan Februari pada hari Senin.

“Saya pikir tindakan pencegahan paling penting yang dapat diambil Kongres…adalah agar Ketua Johnson tidak mengambil waktu berhari-hari atau berminggu-minggu untuk mencoba membuat paket lain tetapi meloloskan paket tambahan besok,” kata Coons kepada Tapper dalam wawancara terpisah.

Meskipun Senat meloloskan RUU bantuan luar negeri pada bulan Februari, Johnson mengatakan dia tidak pernah berencana untuk mengajukan RUU tersebut. Rumah pada gilirannya, Israel mencoba, namun gagal, untuk memberikan paket bantuan terpisah senilai $17,6 miliar kepada Israel Di tengah tentangan dari para pemimpin Partai Republik dan Demokrat.

Karena adanya penolakan di antara anggota Kaukus Kebebasan yang konservatif di Dewan Perwakilan Rakyat, Johnson terpaksa mengajukan rancangan undang-undang tersebut berdasarkan prosedur yang memerlukan dua pertiga mayoritas di Dewan Perwakilan Rakyat untuk mendapatkan persetujuan. Artinya, dia membutuhkan dukungan dari sejumlah besar anggota Partai Demokrat untuk mendukungnya, namun dia gagal melewati ambang batas tersebut. Dalam pertemuan kaukus tertutup sebelum pemungutan suara, pimpinan Partai Demokrat di DPR mengajukan argumen kuat untuk tidak mendukung paket bantuan mandiri Israel kepada para anggotanya.

READ  Tentara Rusia meluncurkan kampanye untuk mendorong laki-laki untuk bergabung

Namun, mengingat serangan yang dilakukan oleh Iran dan proksinya, kepemimpinan di kedua kamar berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk mencapai konsensus.

Haley Talbot dari CNN, Lauren Fox, Manu Raju, Eileen Greif dan Avery Lutz berkontribusi pada laporan ini.