Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Operasi penyelamatan yang mengerikan menyelamatkan para migran dari Yunani;  Setidaknya 22 mati

Operasi penyelamatan yang mengerikan menyelamatkan para migran dari Yunani; Setidaknya 22 mati

Kythira, Yunani (AFP) – Mayat mengapung di tengah puing-puing yang terfragmentasi di perairan yang jatuh dari pulau Yunani pada Kamis ketika jumlah korban tewas akibat tenggelamnya dua kapal migran terpisah naik menjadi 22, dengan sekitar 12 masih hilang.

Kapal-kapal meledak ratusan mil jauhnya, dalam satu kasus yang mengarah ke upaya penyelamatan besar-besaran pada malam hari ketika penduduk pulau dan petugas pemadam kebakaran menyeret migran yang hancur ke tebing curam.

Bangkai kapal telah meningkatkan ketegangan antara Yunani dan Turki, yang terkunci dalam perselisihan sengit mengenai perbatasan maritim dan imigrasi. Diyakini bahwa kedua kapal tersebut berangkat dari Turki.

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis mengungkapkan “kesedihan mendalam atas hilangnya nyawa yang tragis” dan memuji upaya “heroik” para penyelamat.

“Inilah saatnya untuk bekerja sama lebih banyak untuk menghindari kecelakaan semacam ini yang terjadi di masa depan dan sepenuhnya menghilangkan penyelundup yang memangsa orang-orang yang tidak bersalah” yang mencoba mencapai Eropa dengan kapal yang tidak layak laut, tambah Mitsotakis.

Penjaga pantai di pulau Lesbos Yunani timur mengatakan bahwa mayat 16 wanita Afrika, seorang pria dan seorang anak laki-laki ditemukan setelah sebuah kapal yang membawa sekitar 40 orang tenggelam. Pejabat Penjaga Pantai mengatakan 25 orang diselamatkan Kamis malam.

“Para wanita yang diselamatkan benar-benar panik, jadi kami masih berusaha mencari tahu apa yang terjadi,” kata juru bicara penjaga pantai Nikos Kokkalas kepada televisi Yunani. “Semua wanita itu berasal dari negara-negara Afrika, berusia 20 tahun ke atas.”

Upaya penyelamatan kedua dimulai beberapa ratus kilometer ke barat daya, di lepas pulau Kythira, di mana sebuah perahu layar menuju Italia menabrak batu di malam hari dan tenggelam.

READ  Ukraina mengatakan akan berhenti mengangkut beberapa gas Rusia

Mayat setidaknya empat migran terlihat di antara puing-puing yang mengambang dari kapal pesiar di bawah tebing. Para pejabat mengatakan kematian akan dicatat secara resmi ketika mayat-mayat itu ditemukan. Mereka menambahkan bahwa 80 orang telah diselamatkan dari Afghanistan, Irak dan Iran, sementara pencarian berlanjut untuk 11 orang yang masih diyakini hilang.

“Gelombangnya sangat tinggi, sekitar 6 meter (20 kaki),” kata Abdul Ghaffar Amor, seorang korban kecelakaan Afghanistan. “Kami mencoba menyelamatkan hidup kami, tetapi sebagian besar teman kami meninggal.”

Dia mengatakan orang-orang di kapal pesiar telah berada di laut selama dua hari ketika kapal itu tenggelam.

Dengan angin kencang yang bertiup sepanjang malam di atas Kythira, orang-orang yang selamat yang berpegangan pada tali diseret ke atas tebing yang curam sementara yang lain dihantam ombak saat mereka menunggu giliran di sebidang kecil batu di bagian bawah.

“Semua penduduk di sini telah turun ke pelabuhan untuk mencoba dan membantu,” kata penduduk pulau Martha Stathaki kepada The Associated Press.

“Kami bisa melihat perahu menabrak batu dan orang-orang memanjat batu itu mencoba menyelamatkan diri. Itu pemandangan yang luar biasa,” katanya.

Omar, orang Afghanistan yang selamat, mengatakan bahwa dia membayar penyelundup $9.000 untuk membawa mereka dari Turki ke Italia, jumlah yang sesuai dengan catatan orang-orang yang selamat lainnya. Nasib kapten kapal pesiar tidak diketahui, meskipun beberapa orang yang selamat mengatakan dia hilang selama kecelakaan itu.

Kythira terletak 400 kilometer (250 mil) barat Turki dan di rute yang sering digunakan oleh para penyelundup untuk melewati Yunani dan langsung menuju Italia.

Perselisihan yang bergejolak antara Yunani dan Turki berkisar pada keselamatan migran di laut, dengan Athena menuduh tetangganya gagal menghentikan penyelundup yang beroperasi di pantainya dan bahkan menggunakan migran untuk memberikan tekanan politik pada Uni Eropa.

READ  Putin mengumumkan darurat militer di Ukraina yang dianeksasi saat warga sipil mulai dievakuasi

Sebagian besar migran yang tiba di Yunani melakukan perjalanan dari dekat Turki, tetapi penyelundup telah mengubah rute mereka – seringkali dengan risiko yang lebih besar – dalam beberapa bulan terakhir dalam upaya untuk menghindari perairan yang dipatroli ketat di sekitar pulau-pulau Yunani timur dekat pantai Turki.

“Sekali lagi, toleransi Turki terhadap geng penyelundup brutal telah merenggut nyawa manusia,” kata Menteri Transportasi Maritim Yunani Yiannis Plakiotakis.

“Selama Penjaga Pantai Turki tidak mencegah aktivitas mereka, para penyelundup memadati orang-orang yang tidak beruntung, tanpa langkah-langkah keamanan, ke dalam perahu yang tidak dapat menahan kondisi cuaca, menempatkan hidup mereka dalam bahaya besar.”

Turki membantah tuduhan itu dan secara terbuka menuduh Yunani melakukan deportasi singkat yang sembrono, yang dikenal sebagai repatriasi.

Berbicara di depan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa bulan lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menuduh Yunani “mengubah Laut Aegea menjadi kuburan” dan mengunggah gambar anak-anak migran yang mati. ___ Ikuti liputan AP tentang migrasi global: https://apnews.com/hub/migration