Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilu Brasil: Mantan Presiden Luiz Inacio Lula da Silva memenangkan pemungutan suara tetapi bukan kemenangan langsung | Brazil

Perlombaan presiden yang intens di Brasil akan berlangsung putaran kedua setelah mantan presiden Luiz Inacio Lula da Silva Dia gagal mengamankan mayoritas keseluruhan yang dia butuhkan untuk menghindari putaran kedua dengan petahana sayap kanan Jair Bolsonaro.

Dengan lebih dari 99,5% suara dihitung, sayap kiri veteran menerima 48,3% suara, yang tidak cukup untuk menghindari tawaran 30 Oktober dengan saingan sayap kanannya. Bolsonaro, yang secara signifikan mengungguli prediksi lembaga survei dan akan didorong oleh hasilnya, menerima 43,3%.

Lula, yang menjadi presiden dari 2003 hingga 2010, berbicara kepada media di sebuah hotel di pusat kota São Paulo, dengan nada menantang, mengatakan, “Perjuangan berlanjut hingga kemenangan terakhir kami.”

Lula, yang dilarang mengikuti pemilihan 2018 yang membuat Bolsonaro terpilih, bersumpah atas tuduhan korupsi yang kemudian dibatalkan: “Kami akan memenangkan pemilihan ini – itu hanya lembur bagi kami.”

Berbicara pada malam pemilihan, Lula mengatakan dia berharap untuk memenangkan putaran pertama, tetapi akan melipatgandakan usahanya untuk mendapatkan kembali kekuasaan jika putaran kedua diperlukan.

“Saya merasa sangat berharap pemilihan ini akan diputuskan besok, tetapi jika tidak, kami harus bertindak sebagai tim sepak bola ketika pertandingan memasuki perpanjangan waktu. Kami akan beristirahat selama 15 menit dan kemudian kembali ke lapangan untuk mencetak gol. gol yang tidak kami cetak pada waktunya,” katanya kepada wartawan.

Gliese Hoffman, kepala Partai Buruh Lula, mengatakan kepada wartawan bahwa kampanye itu tidak “sedih atau kecewa” dengan hasilnya, mencatat bahwa Lula menerima lebih dari 56 juta suara.

“Selamat, Presiden Lula,” katanya.

Tetapi hasil pemilu merupakan pukulan besar bagi rakyat Brasil progresif yang telah mengincar kemenangan tegas atas Bolsonaro, mantan panglima militer yang telah berulang kali menyerang institusi demokrasi negara itu dan merusak reputasi internasional Brasil.

Bolsonaro juga dituduh mendatangkan malapetaka pada lingkungan dan secara salah menangani epidemi Covid yang telah menewaskan hampir 700.000 orang Brasil, dengan merusak upaya vaksinasi dan penahanan serta mempromosikan obat-obatan dukun.

Saat memberikan suaranya untuk Lula pada Minggu pagi di Sao Paulo, presenter restoran Gabriela Leoncio mengatakan tentang manajemen Bolsonaro: “Itu adalah tragedi lelucon.”

Meskipun demikian, Bolsonaro mengacaukan ekspektasi lembaga survei di beberapa negara bagian utama, termasuk Rio de Janeiro dan Sao Paulo.

Bolsonarista yang terkenal telah terpilih menjadi anggota Kongres Brasil dan sebagai gubernur negara bagian, termasuk Bolsonaro Mantan Menteri Kesehatan, Eduardo Pazueloyang menjadi anggota kongres untuk Ryo, dan Mantan Menteri Lingkungan Ricardo Salles.

Patzuelo adalah menteri kesehatan Bolsonaro selama puncak epidemi yang telah menewaskan lebih dari 685.000 orang di Brasil. Sebagai mantan jenderal militer, ia mempromosikan pengobatan dukun seperti hydroxychloroquine.

Sementara itu, Salles adalah menteri lingkungan yang mengawasi peningkatan tajam deforestasi di Amazon. Investigasi oleh Polisi Federal menuduh kolonel sayap kanan mempersulit penyelidikan kejahatan lingkungan. Investigasi terpisah mengatakan dia terkait dengan ekspor kayu ilegal. Dia membantah semua tuduhan terhadapnya.

Gubernur Bolsonaro yang mendukung Rio, Claudio Castro, telah terpilih kembali, sementara salah satu mantan menteri yang lebih kontroversial, pengkhotbah evangelis Damaris Alves, telah duduk di Senat.

Tarcisio de Freitas, kandidat Bolsonaro untuk gubernur Sao Paulo, juga tampil lebih baik dari perkiraan lembaga survei dan akan menghadapi sekutu Lula Fernando Haddad di putaran kedua.

“Kanan paling kanan akan senang,” kata pakar politik Christian Lynch.

Thiago Amparo, seorang akademisi dan kolumnis untuk surat kabar Folha de São Paulo, mengatakan tawaran sayap kanan yang lebih kuat dari perkiraan menunjukkan Bolsonaro dan Bolsonarismo “hidup dan menendang”.

“Ada perasaan di kalangan kiri bahwa Lula memiliki peluang untuk menang di putaran pertama…hasilnya menunjukkan bahwa adalah angan-angan untuk membayangkan bahwa pemilihan akan menjadi cara untuk menghukum Bolsonaro atas kebijakannya yang membawa bencana selama pandemi. ”

“Saya merasa lelah,” tambah Amparo. Tetapi hasilnya menunjukkan bahwa kami tidak punya waktu untuk istirahat sekarang. Saatnya turun ke jalan… kalau tidak, kita akan memiliki masa depan yang sangat gelap lagi.”

“Saya pikir Bolsonaro memiliki momentum,” kata Thomas Truman, pengamat politik yang berbasis di Rio de Janeiro, meskipun menurutnya Lula tetap menjadi favorit. “Ini malam yang sangat mengecewakan bagi sayap kiri.”

Lula dan sekutunya bersikeras pada keberhasilan Kanan, dan kebutuhan untuk putaran kedua menjadi jelas.

“Saya pikir ini adalah kesempatan yang diberikan orang Brasil kepada saya,” kata Lula sebelum menuju ke perayaan bersama para pendukungnya di Paulista Avenue di São Paulo. “Kampanye dimulai besok.”

Di pusat kota bersejarah Rio de Janeiro, kerumunan besar, sebagian besar berpakaian merah, minum bir dan menari samba saat mereka menunggu hitungan terakhir muncul di layar yang menghadap ke alun-alun.

Tapi suasana gembira memudar ketika hasil menunjukkan Lula masih sekitar 2 persen malu dari mayoritas yang dia butuhkan untuk menghindari duel replay dengan Bolsonaro.

“Saya kecewa,” kata Karen Gill, seorang mahasiswa berusia 23 tahun. “Karena kami melihat Bolsonaro lebih kuat dari yang kami kira.”

Eileen Azevedo, seorang pekerja sistem keamanan berusia 34 tahun, tampak kalah saat dia menatap layar yang menjulang tinggi yang menunjukkan hasilnya.

“Saya merasa putus asa dan putus asa murni,” kata Azevedo yang berpakaian merah dari ujung kepala hingga ujung kaki dan mengenakan topi dengan nama Lula di atasnya. “Kami semua mengira Lula akan menang dengan mudah.”

Tapi di bar terdekat satu blok jauhnya, Odacio Queiroz Alves, seorang pensiunan sopir berusia 65 tahun, sedang berpesta.

“Kami mengharapkan ini,” katanya. “Orang-orang mendukung Bolsonaro. Saya yakin dia akan menang.”

READ  Kota dengan udara terbersih di dunia