Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Israel menarik sebagian besar pasukannya dari Gaza untuk mengadakan pembicaraan dengan Hamas

Israel menarik sebagian besar pasukannya dari Gaza untuk mengadakan pembicaraan dengan Hamas

Ia memainkan

Tentara Israel mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka telah menarik sebagian besar pasukan daratnya dari Jalur Gaza setelah menyelesaikan serangan dahsyatnya di kota selatan Khan Yunis, sehingga hanya menyisakan satu brigade di Jalur Gaza yang hancur enam bulan setelah dimulainya perang.

Tentara telah mengurangi jumlah mereka di Gaza sejak awal tahun ini seiring dengan meningkatnya tekanan global untuk mengurangi dampak perang terhadap warga sipil. Pengurangan ini juga memberikan bantuan kepada pasukan cadangan, banyak dari mereka telah meninggalkan rumah dan pekerjaan mereka sejak serangan Israel dimulai beberapa jam setelah serangan pimpinan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober.

Brigade Nahal yang tersisa terdiri dari beberapa ribu tentara yang bertugas mencegah warga Palestina kembali ke Gaza utara dan melakukan serangan “tepat” di seluruh Jalur Gaza, kata militer. Tidak jelas dampak apa, jika ada, penarikan diri tersebut terhadap serangan yang telah lama mengancam kota Rafah di Gaza selatan.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa rencana serangan terhadap Rafah diperlukan untuk melenyapkan Hamas. Presiden Joe Biden dan sebagian besar negara di dunia telah mendesak Israel untuk membatalkan rencana tersebut, dengan mengatakan hal itu akan mengancam nyawa lebih dari satu juta warga sipil Palestina yang melarikan diri ke Rafah untuk menghindari pertempuran di tempat lain di Gaza.

Serangan Israel, yang dimulai setelah serangan mendadak Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, awalnya terfokus di Gaza utara, yang kini berada dalam reruntuhan. Dalam beberapa minggu terakhir, fokusnya tertuju pada Gaza bagian selatan, dengan hasil serupa.

Israel mengatakan lebih dari 250 sandera disandera dan hampir 1.200 orang tewas dalam serangan 7 Oktober itu. Lebih dari 33.100 warga Palestina tewas dalam serangan Israel, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

READ  Seorang pejabat AS mengatakan Putin merasa disesatkan oleh militer Rusia

Perkembangan:

∎ Menteri Luar Negeri Israel mengumumkan bahwa Paus Fransiskus akan bertemu pada hari Senin dengan keluarga beberapa warga Israel yang disandera di Gaza.

∎ Mesir mengumumkan bahwa mereka sedang mempersiapkan diri untuk menjadi tuan rumah putaran baru perundingan yang bertujuan untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata dan pembebasan para sandera, yang menurut Israel dan Hamas akan mereka hadiri.

∎ Netanyahu, pada awal rapat kabinet mingguannya, mengatakan bahwa setiap perjanjian harus mencakup pembebasan 133 sandera yang diyakini Israel masih ditahan di Gaza, dan mengatakan bahwa “tuntutan ekstremis” Hamas adalah hambatannya.

Perang Gaza menguji hubungan antaragama AS: Beberapa menemukan cara untuk memperbaiki hubungan

Ribuan warga Israel berkumpul pada hari Minggu untuk menghadiri pemakaman Elad Katzir, salah satu sandera yang diculik oleh pria bersenjata pada tanggal 7 Oktober. Militer Israel mengatakan Katzir terbunuh di penangkaran dan pasukan komandonya “menyelamatkan” jenazahnya dari Gaza pada hari Sabtu. Ibunya, Hanaa, juga diculik, namun dibebaskan pada 24 November sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata. Ayahnya, Avraham, terbunuh di kibbutz. Adik Katzir, Carmit Balti-Katsir, mengkritik pemerintah Israel di A Bagikan Facebook.

“Ini bisa diselamatkan jika kesepakatan tercapai tepat waktu,” tulisnya. “Kepemimpinan kami pengecut dan tidak memiliki pertimbangan politik, jadi hal ini tidak terjadi.”

Dukungan kuat pemerintah Inggris terhadap Israel menunjukkan tanda-tanda semakin berkurang pada hari Minggu, dimana Menteri Luar Negeri David Cameron memperingatkan bahwa dukungan tersebut “bukan tanpa syarat” dan bergantung pada kepatuhan Israel terhadap hukum kemanusiaan internasional. Cameron menulis di London Minggu kaliBeberapa hari setelah serangan udara Israel Tujuh pekerja bantuan tewasDi antara mereka adalah tiga warga Inggris, yang mengatakan kelaparan massal menimbulkan risiko serius kecuali Israel mengizinkan lebih banyak bantuan masuk ke wilayah yang terkepung.

READ  Hujan deras dari front dingin, sisa-sisa Philip, mulai mempengaruhi Timur Laut dan New England

“Dukungan kami bukannya tanpa syarat,” tulis Cameron. “Kami berharap demokrasi yang membanggakan dan sukses ini akan mematuhi hukum humaniter internasional, bahkan ketika hukum tersebut ditentang.”

Koki dan filantropis José Andrés mengatakan serangan Israel di Gaza yang telah menewaskan warga sipil – termasuk tujuh sukarelawan dalam konvoi bantuan World Central Kitchen – merupakan “kejahatan terhadap kemanusiaan” yang telah dibiarkan berlangsung terlalu lama. Pekerja bantuan tewas dalam serangan udara Israel pekan lalu ketika konvoi mereka meninggalkan gudang Deir al-Balah. Mereka sebelumnya telah mengoordinasikan pergerakan dengan tentara Israel, dan melakukan perjalanan dengan mobil lapis baja berlogo World Central Kitchen.

“Ini bukan lagi perang untuk membela Israel,” kata Andres sambil menangis dalam sebuah wawancara yang disiarkan hari Minggu di acara “This Week” ABC. “Pada saat ini, hal ini tampak seperti perang melawan kemanusiaan itu sendiri.”

Israel menyebut serangan itu sebagai “kesalahan besar”, dan mengatakan bahwa IDF salah mengidentifikasi pekerja World Central Kitchen sebagai pria bersenjata Hamas. Tentara Israel mengusir dua petugas karena peran mereka dalam serangan itu.

Andres menolak penjelasan Israel dalam wawancaranya, dan mengatakan kepada ABC News: “Setiap kali sesuatu terjadi, kita tidak bisa melibatkan Hamas.”

David Jackson

Kebrutalan perang dan perselisihan selama tujuh dekade antara Israel dan Palestina telah memperburuk ketegangan antarkomunitas di Amerika Serikat. Itu sebabnya Sharik Ghani, seorang pemimpin lintas agama Islam, dan Stephen Gross, seorang rabi Yahudi Reformasi, termasuk di antara lusinan imam, pendeta, rabi, menteri, dan lainnya yang berkumpul di rumah Ghani di pinggiran kota Houston minggu lalu untuk sebuah pertemuan. Makan malam buka puasa Ramadhan Untuk teman dan keluarga.

READ  Kematian terbaru Alexei Navalny: X memulihkan akun istrinya Yulia saat Putin mengajukan gugatan terhadap saudaranya

Kepercayaan masih menjadi masalah. Di Houston, Minaret Foundation, sebuah organisasi keadilan sosial antaragama yang dipimpin oleh Ghani, dan Kongregasi Yudaisme Reformasi Houston, membatalkan perjamuan Natal tahunan mereka untuk Muslim dan Yahudi. Dewan Hubungan Amerika-Islam Cabang Houston Menarik dukungannya Mulai dari jamuan makan malam Ramadhan tahunan di kota tersebut karena Walikota John Whitmer, pembicara utama acara tersebut, tidak menyerukan gencatan senjata di Gaza. Namun, Ghani dan Gross optimis.

“Kita bisa mengatasi perbedaan kita,” kata Ghani. “Dan masyarakat perlu mengetahui hal itu.”

Tandai Ramirez

Wanita hamil di Gaza menghadapi kelaparan: Tidak ada anestesi setelah 6 bulan perang

PBB memperkirakan sekitar 50.000 wanita hamil tinggal di Gaza, dan terdapat lebih dari 180 kelahiran setiap hari. Daftar kesulitan dan penghinaan yang dihadapi oleh perempuan hamil di Gaza digambarkan oleh Islamic Relief International, sebuah organisasi bantuan, “seperti yang terjadi seratus tahun yang lalu.”

Selain stres akibat pengeboman yang terus-menerus, mereka menjalani operasi caesar tanpa menghilangkan rasa sakitnya. Mereka tidak dapat menjalani pemeriksaan atau pemeriksaan, dan tidak ada cara yang aman untuk pergi ke rumah sakit atau pusat kesehatan, yang sebagian besar sudah tidak berfungsi lagi. Banyak yang terpaksa melahirkan di lantai rumah sakit, di tenda, dan di kamar mandi umum.

“Mereka hidup dalam kondisi yang sangat mengerikan,” kata Mustafa Barghouti, seorang dokter dan politisi Palestina yang tinggal di Ramallah di Tepi Barat. “Mereka sangat kedinginan. Jika hujan, tidak ada perlindungan… Kebanyakan dari mereka, jika tidak semuanya, tidak mendapat cukup vitamin yang penting bagi kesehatan anak-anak mereka.”

Kim Helmgard

Berkontribusi: Reuters