November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minyak mendekati stabilitas, kekhawatiran inflasi berlawanan dengan potensi peningkatan permintaan China

Minyak mendekati stabilitas, kekhawatiran inflasi berlawanan dengan potensi peningkatan permintaan China

  • Laporan: China sedang mempertimbangkan untuk mengurangi waktu karantina bagi pengunjung
  • Membayangi embargo UE terhadap minyak Rusia, mendukung pemotongan OPEC+
  • Rencana penjualan cadangan minyak AS gagal menurunkan harga

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak mendekati datar selama sesi perdagangan yang bergejolak pada hari Kamis, karena kekhawatiran tentang penurunan permintaan minyak dari inflasi menyaingi berita bahwa China sedang mempertimbangkan untuk melonggarkan tindakan karantina COVID-19 bagi pengunjung.

Minyak mentah berjangka Brent turun 3 sen menjadi menetap di $92,38 per barel.

Minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk pengiriman November, yang berakhir pada Kamis, naik 43 sen menjadi $85,98 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember turun 1 sen menjadi $84,51 per barel.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Baik Brent dan West Texas Intermediate sebelumnya naik lebih dari $2 per barel.

Untuk melawan inflasi, The Fed sedang mencoba untuk memperlambat ekonomi dan akan terus menaikkan target suku bunga dalam jangka pendek, Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker mengatakan Kamis. Baca lebih banyak

Indeks dolar AS memangkas kerugiannya setelah komentar tersebut, yang mempengaruhi harga minyak. Dolar yang lebih kuat mengurangi permintaan minyak dengan membuat bahan bakar lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

“Harker mengatakan perang terhadap inflasi baru saja dimulai,” kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group di Chicago. “Jadi sepertinya pasar menjadi gugup.”

Namun, mendukung harga, Beijing sedang mempertimbangkan untuk mengurangi periode karantina bagi pengunjung menjadi tujuh hari dari 10 hari, Bloomberg News melaporkan Kamis, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Baca lebih banyak

READ  Rencana untuk membatasi harga minyak Rusia sebenarnya bisa berhasil

“Ini dilihat sebagai indikator permintaan positif untuk pasar,” kata Bob Yoger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

China, importir minyak mentah terbesar di dunia, telah mematuhi pembatasan ketat Covid tahun ini, yang sangat mempengaruhi perdagangan dan aktivitas ekonomi, yang menyebabkan penurunan permintaan bahan bakar.

Harga yang juga mendukung adalah larangan Uni Eropa terhadap minyak mentah dan produk minyak Rusia, serta pengurangan produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+.

OPEC+ setuju untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari pada awal Oktober.

Secara terpisah, Presiden AS Joe Biden mengumumkan rencana Rabu untuk menjual sisa pelepasannya dari Cadangan Minyak Strategis (SPR) negara itu pada akhir tahun, atau 15 juta barel minyak, dan mulai mengisi kembali stok saat ia mencoba redaman tinggi. . Harga bensin jelang pemilihan paruh waktu pada 8 November.

Namun, pengumuman tersebut gagal menurunkan harga minyak, karena data resmi AS menunjukkan bahwa Cadangan Minyak Strategis turun pekan lalu ke level terendah sejak pertengahan 1984, sementara stok minyak komersial turun secara tak terduga.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Stephanie Kelly di New York; Laporan tambahan oleh Ahmed Ghaddar di London dan Emily Chow di Singapura. Disunting oleh Margarita Choi, Kirsten Donovan dan David Gregorio

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.