Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

MINGGU DEPAN DI WALL STREET Penjualan kerugian pajak dan ‘kebangkitan Santa’ dapat membebani saham AS setelah keruntuhan ekonomi di bulan November

MINGGU DEPAN DI WALL STREET Penjualan kerugian pajak dan ‘kebangkitan Santa’ dapat membebani saham AS setelah keruntuhan ekonomi di bulan November

Bagian belakang patung “Brave Girl” difoto saat sinar matahari pagi menyinari fasad gedung New York Stock Exchange (NYSE) setelah dimulainya sesi perdagangan Kamis di Manhattan di New York City, New York, AS, 28 Januari. 2021. REUTERS/Mike Segar/Arsip Foto Memperoleh hak lisensi

NEW YORK (Reuters) – Ketika saham-saham AS membukukan kenaikan besar pada akhir tahun yang bergejolak, investor mencari faktor-faktor yang dapat berdampak pada saham-saham di sisa minggu tahun 2023, termasuk penjualan rugi pajak dan apa yang disebut Sinterklas. mengumpulkan.

Katalis utama untuk saham kemungkinan besar akan tetap sesuai dengan ekspektasi kebijakan moneter Federal Reserve. Bukti melambatnya pertumbuhan ekonomi telah memicu spekulasi bahwa bank sentral AS akan mulai memangkas suku bunga pada paruh pertama tahun 2024, memicu reli yang mendorong Standard & Poor’s 500 (.SPX) sebesar 19,6% year to date. indeks ke penutupan tertinggi baru tahun ini pada hari Jumat.

Sementara itu, tren musiman sangat kuat pada tahun ini. Pada bulan September, bulan terlemah dalam sejarah saham, S&P 500 turun hampir 5%. Saham-saham berayun dengan liar di bulan Oktober, bulan yang bergejolak. S&P 500 naik hampir 9% di bulan November, yang merupakan bulan yang kuat secara historis untuk indeks ini.

“Kami mengalami tahun yang kuat, namun sejarah menunjukkan bahwa Desember terkadang dapat bergerak dengan kecepatannya sendiri,” kata Sam Stovall, kepala strategi investasi di perusahaan riset CFRA di New York.

Pekan depan, investor akan mengamati data ketenagakerjaan AS, yang akan dirilis pada 8 Desember, untuk melihat apakah pertumbuhan ekonomi terus stabil.

Secara keseluruhan, Desember adalah bulan terbaik kedua untuk S&P 500, dengan indeks naik rata-rata 1,54% sejak 1945, menurut CFRA. Ini juga merupakan bulan yang paling mungkin mengalami kenaikan, dengan indeks hampir selalu naik 77%, menurut data perusahaan.

READ  Mengapa membeli Tesla baru merupakan 'kesalahan besar' bagi generasi milenial ini?

Penelitian yang dilakukan oleh LPL Financial menunjukkan bahwa paruh kedua bulan Desember cenderung mengungguli paruh pertama bulan tersebut. S&P 500 naik rata-rata 1,4% pada paruh kedua bulan Desember dalam apa yang disebut reli Santa Claus, dibandingkan dengan kenaikan 0,1% pada paruh pertama, menurut analisis LPL tentang pergerakan pasar sejak tahun 1950.

Namun, saham-saham yang kinerjanya tidak baik mungkin menghadapi tekanan tambahan di bulan Desember dari penjualan rugi pajak, karena investor mengeluarkan saham-saham yang merugi untuk mengamankan penurunan nilai sebelum akhir tahun. Jika sejarah bisa menjadi panduan, beberapa dari saham-saham ini bisa rebound di akhir bulan ini dan memasuki bulan Januari karena investor kembali ke saham-saham yang dinilai terlalu rendah, kata para analis.

Sejak tahun 1986, saham-saham yang turun 10% atau lebih antara bulan Januari dan akhir Oktober telah melampaui S&P 500 dengan rata-rata 1,9% selama tiga bulan berikutnya, menurut Bank of America Global Research. Bank of America mencatat dalam laporan akhir bulan Oktober bahwa PayPal Holdings, CVS Health dan Kraft Heinz Co termasuk di antara saham-saham yang bank rekomendasikan untuk dibeli karena pemantulan terkait pajak.

“Kemajuan pasar sangat terbatas tahun ini, dan ada alasan untuk percaya bahwa beberapa sektor dan saham akan benar-benar terpengaruh sampai mereka mendapatkan bantuan pada bulan Januari,” kata Samir Samana, kepala strategi pasar global di Wells Fargo Investments. lembaga.

Meskipun pasar mengalami kenaikan signifikan sepanjang tahun ini, portofolio kemungkinan besar berisi banyak saham yang kinerjanya buruk. Data dari Indeks S&P Dow Jones menunjukkan bahwa hampir 72% kenaikan S&P 500 didorong oleh sekelompok saham raksasa seperti Apple, Tesla dan Nvidia, yang memiliki bobot signifikan dalam indeks.

READ  Tur Telegram Cramer: UiPath 'Jangan Sentuh'

Banyak nama lain yang melemah: S&P 500 dengan bobot yang sama, yang kinerjanya tidak terpengaruh oleh teknologi besar dan saham-saham yang sedang berkembang, naik sekitar 6% pada tahun 2023.

Beberapa pihak khawatir bahwa antusiasme investor yang berlebihan mungkin sudah terjadi setelah reli besar di bulan November, yang mendorong pergerakan besar-besaran di beberapa saham paling spekulatif di pasar.

Misalnya, saham perusahaan layanan streaming Roku naik 75% pada bulan November, sementara saham perusahaan cryptocurrency Coinbase Global naik 62% dan Dana Inovasi ARK Cathie Wood naik 31%, kinerja terbaiknya dalam beberapa tahun terakhir.

Michael Hartnett, kepala strategi investasi di BofA Global Research, mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Jumat bahwa indeks pelawan Bull & Bear perusahaan – yang mengevaluasi faktor-faktor seperti posisi dana lindung nilai, aliran ekuitas dan aliran obligasi – telah keluar dari wilayah “beli” untuk pertama kalinya sejak pertengahan Januari Oktober.

“Jika Anda menangkapnya, tidak perlu mengejarnya,” tulisnya tentang pertemuan tersebut.

David Randall melaporkan. Penyuntingan oleh Ira Iosibashvili dan Richard Chang

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru